Yang selalu jengok

Wednesday, May 29, 2013

Perjalanan Ke Hat Yai, Thailand

2 malam di sini

Pergi ke Thailand menggunakan jalan darat mungkin sudah biasa pada yang biasa.  Bagi aku untuk masuk satu keluarga akan menjadi kali yang ke 3 tetapi melalui Bukit Kayu Hitam adalah yang pertama.  Pada 25/05/2013 kami sekeluarga bertolak dari Taman Bukit Subang sekitar jam 8.30 pagi.  Bukan Hat Yai destinasi pertama tetapi di Penanti, Pulau Pinang memeriahkan majlis perkahwinan adik ipar sepupu.  Sekitar jam 11 kami sudah berada di Masjid Seberang Prai dan menanti 4 buah kenderaan saudara mara untuk pergi tempat yang sama.  Dan makan tengahari yang berbagai memang ditunggu kerana perjalanan lansung tidak berhenti untuk kami.
Sekitar Odeon Shopping Mall, Hat Yai, Thailand

Jam 2.00 selesai makan kami bergerak pula ke Machang Bubuk untuk mencari kedai Kok Joon Tailor yang diberitahu banyak baju yang berjenama dijual dengan harga kilang.  Menggunakan GPS memang mudah kalau sudah mahir.  Kami sebenarnya akan bermalam di rumah abang di Baling Kedah sebelum ke Perlis pada 26/05/2013 untuk satu lagi perkahwinan anak buah seorang doktor dan pasangan doktor juga di Kampung Repoh, Kangar.

Selesai tidur di Baling, sekitar jam 9.30 pagi kami bergerak ke Perlis melalui Jeniang ke Gurun ke Kedah dengan lebuhraya terus ke Kangar.  Sudah nampak dari 'signboard' ke Bukit Kayu Hitam memerlukan hanya 30 km sahaja dari simpang yang masuk ke Kangar.

Selesai makan dan bertemu saudara mara bertanya khabar, kami bergerak jam 1.45 pm terus ke Bukit Kayu Hitam.  Perasaan gelisah kerana cuti sekolah memungkinkan perjalanan sesak atau kaunter imigresen padat dengan orang.  Jam 2.15pm kami sudah sampai ke Bukit Kayu Hitam. Passport kami sudah dicop untuk masuk ke Thailand. 100 meter dari imigresen ada sekatan Polis dan kami di tanya soalan.  

"Encik nak masuk Thailand ke?" Aku tersenyum dan mengiakan.
"Tunjuk geran kereta" Aku mengeluarkan geran asal kenderaan yang menunjukkan sekali dengan passport kami semua.
"Ok, jalan"

Kami terus bergerak ke Imigresen Thailand yang berada 150 meter dari tempat polis Malaysia.  Kereta beratur dan nampak tertulis di tepi 'booth'  itu buka cermin kenderaan untuk penelitian.  Aku dengan berani terus membawa kereta dan bergerak ke booth sambil mengeluarkan passport.  Tiba2, aku dijerit dari jauh, salah seorang imigresen Thailand menyuruh aku bergerak.  Tanpa berlengah aku terus bergerak ke hadapan dan terus masuk ke Thailand tanpa diperiksa.  Kenderaan dan keluarga sudah berada di Danok, Thailand tanpa passport dicop.  Kalau ikut hati muda aku, perjalanan boleh diteruskan tapi kena berani tanggung kalau2 ditangkap di Hat Yai.  
Meraikan Aalia Fakhirah yang 3 bulan

Dan aku masih normal berfikir untuk mendapatkan cop imigresen Thailand supaya perjalanan kami sekeluarga terlindung dari apa2 bahana.  Aku buat pusingan ke belakang dan terus memangkir kenderaan ditempat yang disediakan.  Sekeluarga keluar dan beratur di booth untuk mendapat cop imigresen dan aku dapatkan surat pelepasan untuk bawa kenderaan ke Thailand.  Semua selesai dalam masa 10 - 15 minit dan orang yang disangka ramai tidak ada.  Mungkin hari Ahad petang tetapi orang yang masuk kembali ke Malaysia sudah berhimpit2 baik dari bas, kereta atau kenderaan2 lain.

Dan kami terus ke Hat Yai tanpa perlu takut2 dan perjalanan bergembira bermula pada pukul 2.45 pm bila sampai ke Hat Yai melalui Danok, Sadao dan terus ke Hat Yai (60 km sahaja dari sempadan Malaysia).  Apa yang aku cari adalah rehat minda bersama isteri tersayang dan anak2 dicintai. 


No comments:

Post a Comment