Yang selalu jengok

Wednesday, July 29, 2015

Bersedia Bakal Haji Dyuyufurrahman


Surat penerbangan mengerjakan haji sudah keluar.  Penerbangan pertama bermula pada 1 Zulkaedah 1436 H atau 16/8/2015.  Semua tarikh2 penting mesti kekal ingat dalam kepala.  Persediaan hari2 adalah mohon taubat dengan Allah, dipermudahkan perjalanan dan diberi ruang senang pada yang ditinggalkan.  Kursus perdana di Selangor akan diadakan pada 1/8 - 2/8/2015 nanti.

Wukuf tahun ini pada 23/9/2015 iaitu Hari Rabu  9 Zulhijjah 1436H.  Ingat tarikh ini dan menghadapi hari2 ke wukuf amat penting.  Dari sini dah boleh rancang amalan2 yang perlu dilakukan atau menambahkan ibadah sunat seperti Umrah, mengkhatam Al Quran atau berpuasa di Mekah. Perkara rancang ini penting buat diri sendiri dan bincang dengan isteri dan ceritakan dengan kawan2 sebilik untuk mendapat sokongan.  InshaAllah.

Niatkan dalam hati, kita ke Mekah bukan untuk berehat.  Ada yang kita jumpa orang yang menjadi tetamu Haji duduk di bilik dan hampir setiap masa tidur.  Lepas subuh tidur sehingga Zohor, lepas makan tidur sehingga Asar dan seterusnya.  Mereka hanya muncul bila hari wukuf tiba dan dikhuatiri sesat tersasar bila mahu melakukan tawaf haji dan Saie Haji kerana tidak pernah ke Masjidil Haram. Keadaan jalan yang selalu berubah boleh menyebabkan kita tersasar di Mekah.  

Penerbangan terawal untuk kembali ke Malaysia bermula 30/9/2015 dan ini selalunya bermula dari para Hujjaj (para Haji dan Hajjah) yang terawal masuk ke Tanah Suci melalui Madinah Al Munawwarah. Kembalilah dengan rasa iman kuat dan istiqamah dengan ibadah.

Tuesday, July 14, 2015

Sembang Hari Raya


Topik untuk bersembang hari raya

  1. Sistem pendidikan sekarang
  2. Belanja duit budak2 belajar sekarang
  3. IMDB
  4. Najib
  5. Rosmah Mansor
  6. Mengerjakan Haji
  7. GST
  8. Kereta sekarang apa?
  9. Keputusan peperiksaan anak2 
  10. Kerja
  11. Dah dapat kerja?
  12. Kipidap
  13. Sultan Melaka
  14. Dubsmash
  15. Cerita Korea Baru
  16. Duit masuk Akaun
  17. Filem Baru
  18. Lagu Raya
  19. Beli ke buat kueh raya?
  20. Tukar Langsir tak?
  21. Rumah baru cat
  22. Kena saman bawa kereta laju
  23. Jalan jem
  24. Akaun masuk RM2 juta
  25. Akaun dah tutup
  26. Kenapa Ambank
  27. Phone baru ke?
  28. Duit raya baru ke recycle?
  29. Kenapa mamat tu selalu buat polis repot?
  30. Dulu selalu ada sarkis?
  31. Berat badan turun tak?
  32. Jubah baru wei
  33. Minyak attar
  34. Hasan Malek
  35. Baju Rozita Che Wan

Haji - Dhuyufurrahman


"Assalamualaikum Haji, dah dapat surat penerbangan Haji" . Tersenyum.  "Belum lagi, tapi kursus Perdana sudah dipanggil".  Terdengar bunyi keluhan disebalik jawapan tegas.  "Saya minta pergi ke Mekah dulu, Minta2 dapat lah hujung bulan Ogos nanti.  Bolehlah saya simpan duit sikit".  Aku dengar dengan tekun. "Dalam dua bulan ni saya kena simpan duit, belanja kat sana nanti kurang2 dalam tangan mesti ada RM1,500."  Aku mengiakan. "Saya bawa van sekolah.  Kalau dipanggil saya tengah bulan, tak berduit la saya nanti bila di Mekah"

Pergi haji bukan hanya mesti bersedia dengan fizikal yang sihat tetapi kewangan yang kukuh juga amat penting.  Pihak Tabung Haji tidak menyediakan sarapan untuk bakal2 haji melalui Muassassah. Bakal2 haji perlu menyediakan sarapan sendiri atau membeli sekitar kota Mekah.  Selalunya pada kursus Asas haji ada diberitahu bahawa setiap bakal haji perlu menyediakan RM40 sehari sebagai belanja.  Dan jika 40 hari maka sekitar RM1,600 untuk satu perjalanan haji.  

Adakah RM1,600 itu banyak? Kalau melakukan Haji Tamattuk, bakal haji perlu membayar dam seekor kambing sekitar RM400. Bakal Haji perlu bersedia dan berjaga2 jika melakukan kesalahan didalam ihram. Pembayaran dam boleh di kaunter Tabung Haji tapi pastikan duit ada.

Apa belanja perlu difikirkan sebelum pergi menunaikan haji.  Hutang piutang.  Kalau hutang kenderaan pastikan sudah berbayar untuk 2 bulan.  Kalau hutang rumah pastikan juga sudah berbayar. Persekolahan anak2 dan belanja mereka. Dan pembayaran2 ini bukan sedikit untuk difikirkan bagi yang bekerja dan bergaji bulanan.  

"InshaAllah Haji, dapat surat nanti tahulah nak buat macamana." Aku cuba menenangkan hati bakal haji. "Doa selalu, pasti Allah SWT bantu kita"

Dan aku teringat kawan2 sebilik di Abraj Janadriyah dahulu.  Masalah kewangan yang semua hadapi terungkai mudah kerana bantuan Allah SWT.  Mengadu dengan Allah dan pasti Allah tolong.  

Wednesday, July 8, 2015

Cerita Pengurus Bank


Menjadi Pengurus Bank adalah impian setiap pekerja bank. Melihat mereka kononnya membawa kereta2 mewah dan diberi kelonggaran waktu bekerja kadang2 boleh menjadi mimpi indah budak2 yang baru masuk ke cawangan. Pengurus Bank (cawangan) hanya terdapat jika Bank itu mempunyai cawangan. Jika banyak cawangan maka banyaklah pengurus banknya.  

Kali ini saya akan bercerita tentang Pengurus Bank yang harus pandai menguasai persekitarannya. Pengurus Bank yang bagus pasti dikenali hanpir kesemua orang disesuatu kawasan. Contoh jika di Perlis, cuma ada satu cawangan maka Pengurus Bank itu pasti dikenali hampir kesemua orang di Perlis.  Jika disebut siapa Pengurus Maybank Kangar pada satu ketika dahulu ketika Maybank hanya ada satu di Perlis iaitu di Kangar, pasti nama boleh disebut oleh orang ramai.  Pengurus Kangar pada satu ketika dahulu bagi aku adalah Pengurus Negeri.

Aku menjadi Pengurus Bank di kawasan yang terdapat banyak cawangan iaitu di Selangor.  Dan kalau difokuskan ia adalah di Shah Alam. Di Shah Alam sahaja sudah ada 2 cawangan. Pengurus2 Bank yang banyak sepatutnya mengambil langkah berbeza dari cawangan2 di Negeri. Aku mesti berkenalan dengan Ketua Polis Daerah, mesti kenal dengan SUK negeri, berjumpa selalu dengan Ahli Dewan Negeri atau kenal dengan ketua Bomba.  Bukan setakat itu, semua ahli perniagaan sekitar kita perlu dikenali. Peguam, mahkamah dan Masjid mesti dilawati untuk berkenalan. Kerja lebihan ini tidak terdapat dalam skop standard prosedur pekerjaan tetapi mesti dihadam kemas untuk menjadi Pengurus Bank yang bagus.

Dan aku selalunya  suka bercerita tentang seorang Pengurus Bank yang boleh menahan kapal terbang dari berangkat.  Pelik.  Jadual di tunda kerana disebabkan seorang Pengurus Bank.  

Pada satu ketika, pengurusan besar Bank datang melawat kawasan di Kota Kinabalu.  Setelah habis lawatan, penerbangan untuk kembali ke Semenanjung hanya kira2 20 minit sahaja sebelum penerbangan.  Jika melalui jadual normal maka pengurusan besar Bank pasti tidak dapat naik kapal terbang tersebut atau disekat dari masuk ke balai menungu. Tetapi Pengurus Bank Kota Kinabalu ini tahu menguasai persekitarannya. Dia telah menalifon orang dalam di Lapangan Terbang dan memohon tunda jadual penerbangan. Dan pengurusan besar Bank dapat menaiki kapal terbang tanpa perlu menunda ke kapal terbang yang lain.

Tuesday, July 7, 2015

Nak kenal Pekerja Bank


Sebagai pekerja bank, malu tidak berasas sepatutnya tidak ada dalam kamus harian mereka.  Kalau dari 10 orang yang kita jumpa, mungkin 9 terlibat secara lansung dengan bank.  Menyimpan duit, meminjam duit, hutang kereta, hutang rumah atau pernah masuk bank atau ada kredit kad.

Pekerja bank selalu boleh bersembang dengan mudah dengan memperkenalkan diri pada sesiapa sebagai pegawai bank.  Pekerja bank boleh memperkenalkan diri sebagai pemudah cara untuk meminjam duit.  Beritahu kepada masyarakat apa produk baru bank dan bagaimana kos dikenakan jika mengeluarkan duit dari ATM.  

Pekerja Bank sepatutnya tidak boleh terlalu diam dan menunggu orang bertanya "Awak kerja kat mana".  Kalau hendak berkenalan, pekerja bank mesti berbahasa dahulu "Saya kerja Bank di Subang Perdana".  Sambung perkenalan "Tahun ini raya, duit baru tidak dikeluarkan hanya recylce duit lama".  Sambung lagi "Pernah masuk bank saya"

Sebenarnya dikeliling kita, orang yang mahu berkenalan dengan pekerja bank terlalu banyak.  Lihat 9 orang dari 10 orang di atas.  Perlibatan mereka dengan bank terlalu rapat hatta ada yang hampir setiap minggu bertemu dengan bank walaupun hanya di ATM.

Pekerja bank mestilah memenuhi kemampuan untuk menjual barangan bank.  Bercerita dengan orang ramai kemungkinan memberikan pengalaman menjual walaupun kita bukan dari jabatan jualan.

Saya pernah berada dalam kelompok bank selama 20 tahun.  Orang2 mahu dekat dengan saya bukan sebab saya ada duit banyak atau sebagai artis.  Tetapi saya sebagai pemudah cara untuk mendapat sesuatu dengan bank.  Ada yang mahu pinjaman kenderaan, ada yang mahu meminjam untuk membeli rumah dan ada yang mahu bertanya yang macam2 tentang bank.

Peluang mendapat perhatian orang hanya dapat apabila kita membuka mulut.  Seperti di musim raya, sesiapa yang hendak tukar duit, orang bank pasti menjadi kawan yang paling rapat.

Sunday, June 21, 2015

Ke Arafah naik Keretapi


Pada hari 8 Zulhijjah, semua Jamaah Haji akan mula bergerak ke Arafah menantikan hari Wukuf. Tiada wukuf tiada haji.  Rukun yang tidak boleh ditinggalkan.  Perjalanan ke sana pada hari itu menggunakan bas dan suasana trafik yang padat berlaku di bandar Mekah lagi.  Kenderaan yang pergi ke sana juga adalah Metro Mekah.

Metro Mekah ini dibina oleh kontractor dari China iaitu China Railway Construction Corporation Ltd.  Ia terdapat 15 stesyen dan terbahagi cantik setiap satu 3 stesyen iaitu di Mekah, Arafah, Muzdhalifah dan Mina.  Ia dibina dengan 4 landasan sejauh 18.1 km.  Metro Mekah ini mula dipakai pada tahun 2010.  Ia digunakan oleh rakyat Saudi sahaja ketika itu dan pada Haji tahun lepas diberitahu bahawa Metro Mekah ini juga digunakan untuk jamaah haji yang tidak dibekalkan khemah di Arafah dan Mina.

Sesiapa yang belum menunaikan Haji pasti tidak nampak bagaimana Metro Mekah ini membantu sangat kepada Jamaah Haji.  Perjalanan ini disebut juga Masyair Haji iaitu Wukuf di Arafah, bermalam atau mabit di Muzdhalifah dan bermalam di Mina.  Bermalam di Mina bersambung dengan 3 malam dengan melontar ketiga2 jamrah.  Perjalanan ini disusun dari awal oleh pihak Tabung Haji kerana inilah hari yang dinantikan dan mesti dipatuhi.  Bas2 akan pergi dan balik dari Arafah ke hotel penginapan untuk mengambil Jamaah Haji.  Ada jamaah yang tiba sekitar 10 pagi dan yang paling akhir mungkin tengah malam 8 Zulhijjah itu.  Wukuf di Arafah adalah pada 9 Zulhijjah.  Masa berbeza sampai boleh memberikan impak dengan kesuaian ibadah.  Dan pasti ada yang bercerita tentang bas rosak, pemandu tidak tahu jalan dan bas tersesat.

Diberitahu, bermula Haji 1436 atau 2015 ini, Syarikat Prasarana Malaysia telah mendapat kontrak mengendalikan operasi dan penyelenggaraan Mekah Metro ini.  Ini adalah peluang membuka mata bahawa Malaysia juga patut berbangga dapat kontrak itu sedangkan pembina Mekah Metro ini dari China.  

Peluang kepada bakal haji menggunakan Mekah Metro ini mungkin berlaku pada tahun ini 2015. Ribuan bas digunakan untuk membawa lebih dari 4.5 juta orang dari Mekah ke Arafah mungkin digantikan dengan keretapi Mekah Metro ini dan suasana lebih menyenangkan.

Tuesday, June 16, 2015

Surat Penerbangan Haji 1436 nak datang dah....


Pada hujung bulan Ramadhan atau awal Syawal nanti, para bakal Haji 1436 yang terpilih untuk mendapat surat untuk melapurkan diri dan terbang ke Saudi untuk menunaikan haji.  Aku sekitar masa yang sama tahun lepas, juga tidak ketinggalan.

Debaran membuka surat hilang bila surat pemberitahuan diterima oleh pihak mak saya di rumah. Adik mengambil gambar surat dan menghantar ke dalam Whatapps dan disaksikan oleh semua saudara. Dalam surat itu diberitahu tarikh bila kapal terbang dan kita berada pada KT yang ke berapa?  Maklumat penting juga tentang kita pergi ke Madinah atau ke Mekah dahulu? Turun di Jeddah atau turun di Madinah. Maklumat itu mesti dihadzam sepenuhnya dan diingati kerana satu kursus Perdana kemungkinan seminggu sebelum penerbangan pertama haji bermula akan dibuat. Pada masa itu, kita sudah boleh bersembang dengan kemungkinan kawan2 yang sama dalam satu penerbangan nanti, satu hotel dan mungkin satu bilik yang sama.

Hari apa dan jam berapa perlu ada di tempat berkumpul juga penting?  Hati aku berdebar semacam bila surat itu dibaca.  Macam2 yang keluar dari kepala dan sehinggakan aku memberitahu pada mak aku, terasa seperti tahu tarikh kita akan mati.  Debaran ini bukan dibuat2.  Allah SWT menghantar debaran ini untuk aku bersedia. 

Bila surat diterima, susunan hidup aku terus tersusun berbeza.  Cuti yang telah diyakini untuk dipohon telah dapat.  Berapa hari cuti sebelum bergerak atau berapa hari cuti bila sudah pulang nanti? Bagaimana dengan cerita anak2? Ditinggalkan dengan siapa? Duit yang perlu disediakan.  Hutang2 diselesaikan? Walaupun ini boleh dirancang hampir setahun yang lalu tetapi ketibaan surat terbaru ini memberikan keyakinan 100% untuk melunaskan semua rancangan.

Apa yang perlu diteliti pada surat penerbangan ini?

1. Tarikh bergerak - perhatian masa yang disebutkan seperti 00.10 waktu berkumpul atau pada 12.10 (kekeliruan boleh berlaku hanya pada waktu yang dituliskan 12.10 adalah tengahari dan 00.10 adalah waktu tengah malam)

2.  Waktu melapurkan diri di tempat berkumpul seperti di Tabung Haji Kelana Jaya.  Jika waktu melapur pada pukul 00.10 maka terlebih baik berada di situ 4 jam awal atau sebaik waktu Isyak masuk.  Kelebihan berada awal menjadi satu proses penting hatta di mana2 Mekah, Madinah atau ketika Masyair Haji nanti.

3. Di mana tempat melapurkan diri? Ada yang berada di tengah2 seperti Melaka dikumpulkan di Kelana Jaya dan kemungkinan di Johor.  Semak betul2.

4. Pastikan barang2 yang diperlukan telah disemak dan diasingkan di bilik lain tanpa diganggu oleh anak2.

5. Masuk ke Mekah terus atau pergi ke Madinah? Perbezaan ini menyebabkan kita akan dimestikan memakai ihram atau tidak.

6. No pesawat juga penting untuk tahu dimana ia membezakan kapal terbang Mas, AirAsia atau Saudi.

7. Tempoh berada di dua2 kota juga dipamirkan untuk kita tahu berapa lama cuti untuk dipohon.

8. Niat ihram dimana akan diberitahu di surat yang sama.  Kalau terus ke Jeddah maka niat ihram akan berlaku di Qarnul Manazil.  Jika terus di Madinah maka pakai baju biasa kerana perjalanan bermula dari Madinah.  Ada jemaah yang ke Jeddah Airport tetapi terus ke Madinah juga tidak perlu berniat. 

Tetapi surat ini tidak beritahu jika ada Jemaah yang mahu membuat Haji Ifrad iaitu Haji dahulu sebelum Umrah.  Maka di Qarnul Manazil nanti Jemaah yang mahu membuat Haji Ifrad akan berniat Ihram Haji bukan Ihram Umrah.  Walaupun perjalanan yang sama, tetapi jemaah jangan meniru kawan2 seperjalanan kerana masing2 membawa niat yang berbeza. Haji Tamattuk dan Haji Ifrad berbeza niat. Dapatkan ilmu sepenuhnya sebelum berniat Haji atau Umrah.



Jualan Hebat Ramadhan

Nak masuk ke kawasan rumah saya di Bukit Subang terpampan jualan hebat.  Jualan yang tak boleh ditunda lagi.  Jualan serendah 70%.  Beli satu bawak balik 2.  Dulu RM3,999 sekarang RM999. Jualan tutup kilang, Jualan tanpa sempadan.  Diskaun sehingga 90%.  Jualan Terhebat.  Jualan itu jualan ini.

Dan aku kadang2 boleh berpusing untuk membaca sekali lagi tulisan dibanner.  Hebat panggilan itu sehingga aku terberhenti atau mencari2 kedai2 yang membuat jualan hebat. Biar betul diskaun sehingga 70% atau 90%.  Kenapa murah sangat? 


Aku teringat tazkirah Ustaz Roslan Muhammad tentang Ramadhan. Rupa2 Ramadhan juga adalah jualan maha hebat untuk umat Nabi Muhamaad SAW.  Di dalam ramadhan ada kerahmatan, ada keampunan Allah SWT dan dijauhkan dari api neraka.  Kalau jualan hebat ini dijadikan banner pada setiap hati manusia yang beriman, pasti mereka akan berdoa hampir setiap hari jadikan Ramadhan sepanjang tahun.

Ramadhan kali ini adalah ramadhan terakhir kita dan ramadhan kali ini pasti ramadhan yang terbaik untuk kita.  Hari ini 30 Syaaban 1436, masih awal bersorak untuk bertemu dengan Ramadhan esok. Doa berterusan untuk bertemu dengan Ramadhan.  



Sunday, June 7, 2015

Berpuasa di Mana2

Allah SWT tidak membebankan seseorang melainkan sekadar kemampuannya sahaja.


Bagaimana rasa berpuasa ditempat lain? Kita yang di Malaysia akan berpuasa sepanjang siang dalam sekitar 13  - 14 jam dan berehat di waktu malam yang agak panjang.  Di sekitar Asia Tenggara ini kadar berpuasa adalah lebih kurang waktu yang sama dengan di Malaysia.

Berpuasa paling pendek yang direkodkan adalah di Argentina iaitu sekitar 9 jam.  Malam mereka lebih panjang dan diikuti oleh Australia yang sekitar 9.5 jam.  Adakah mereka diuji dengan puasa yang pendek ini.  

Kalau di Moscow Russia, sekitar bulan Jun ini, orang Islam akan mula Imsak sekitar 2.40 pagi dan Maghrib untuk berbuka 22.20 pm.  Ia adalah sekitar 20 jam waktu berpuasa.  Waktu Isya' mereka adalah sekitar pukul 12 malam.  Pada waktu yang sama, solat sunat terawih bermula selepas Isya' yang hanya ada sekitar 1 - 1.5 jam sebelum Subuh menjelma.

Isu ini diperdebat oleh ulama2 di sana dan dikeluarkan beberapa pandangan. Ada yang berpendapat waktu puasa bermula mengikut apa yang dibuat di Mekah.  Untuk makluman juga, waktu di Moscow adalah sama dengan dengan waktu di Mekah.  Kalau sekarang ini pukul 10 pagi maka di Mekah juga adalah 10 pagi.  

Ada pandangan yang mengatakan bahawa solat Magrib dan Isya' di jamakkan pada waktu Magrib secara takdim kerana untuk meraikan solat terawih yang hanya ada pada bulan Ramadhan.  Ada yang meneruskan puasa yang 20 jam kerana suasana berpuasa yang tidak panas berbeza dengan iklim seperti kita di Malaysia.  Mungkin senang.  

Dan pandangan2 ini diraikan di Moscow.  Sementelah penduduk sesuatu tempat pun mengikut apa imam mereka katakan.  Hukum berpuasa di Bulan Ramadhan adalah wajib seperti firman Allah dalam surah Al Baqarah ayat 183.

Dan aku selalu ingatkan anak2 aku berpuasa bukan sebab utama kerana kita hendak tahu bagaimana orang miskin menjalani kehidupan mereka tetapi ini adalah rukun Islam yang wajib kita lakukan.


Monday, April 27, 2015

Kejutan : Mengawal Ketidakpastian

Melihat2 tentang kejutan atau dalam bahasa Inggeris "Surprise" menjadi satu ilmu baru pada aku. Rupa2nya kehidupan kita manusia perlu kepada kejutan. Kejutan yang baik atau kejutan negatif datang tanpa diundang dan kadang2 berlalu tanpa diingat.  Aku membaca sebuah buku "Surprise : Embrace the Unpredictable and Engineer the Unexpected" tulisan Tania Luna dan Leeann Renninger. Keperluan mendapat kejutan boleh mengubah persepsi kita dalam hidup dan selalunya menyebabkan kita mengunakan akal untuk bertindak.

Sesuatu yang rutin rupa2 menyebabkan kita lemah dalam berfikir.  Nombor2 telefon sudah tidak boleh diingati sekarang disebabkan bantuan telefon.  Betul kan.  Bagaimana tiba2 pada satu ketika kereta kita rosak di tengah jalan dan perlu menelefon sahabat untuk membantu.  Telefon pula rosak. Ini adalah kejutan untuk kita mengunakan akal untuk mengingat.

Setiap hari kita melihat anak kita membesar dan tanpa perlu dijaga.  Betul ia membesar dan tanpa kejutan kadang2 kita lupa anak kita membesar.  Apa kejutan yang kita perlukan? Anak kita terjatuh luka, anak perempuan kita yang kecil sudah datang haid yang pertama atau tiba2 anak kita sudah pandai berpasangan.  Adakah kita perlu terkejut dan tidak tahu mengawal keadaan?  

Buku ini menjawab dan memberi satu ruang untuk kita tahu mengawal kejutan.  Kita memberi kejutan kepada isteri ketika menyambut hari lahirnya.  Memberi bunga boleh menjadi kejutan yang amat besar kalau tidak perlu memberi.  Menjadi suami yang selalu memberi kejutan rupa2 menjadi impian buat pasangan.  Kalau tindakan pasangan boleh diteka selalu, maka hubungan menjadi agak sejuk tidak sehangat awal perkahwinan.

Anak2 juga memerlukan kejutan.  Ayah yang berfikir luar biasa menjadi cerita paling seronok dikongsi dengan kawan.  "Ayah aku semalam dia boleh lukis gambar dengan tutup mata" atau "Ayah aku boleh lepas tangan bila bawa kereta".  Sesuatu yang bukan biasa menjadi kejutan untuk anak2. Ini adalah satu benda biasa tetapi menjadi kejutan untuk anak2.

Keperluan kejutan kadang2 diperlukan pada sesiapa yang berfikir. 


Sunday, April 19, 2015

Pemeriksaan Kesihatan Bakal Haji 1436


Bila surat tiba untuk membuat pemeriksaan kesihatan, aku mengucap syukur Alhamdulillah, sehingga hari mahu ke Pejabat Kesihatan Pandamaran, kesihatan masih terjaga.  Mungkin ada demam sekali sekala, tetapi dalam umur sekarang, InshaAllah tiada halangan kesihatan.  

Pagi2 lagi aku dan isteri telah bersiap untuk kesana.  Mengikut kata kawan2 Pejabat Kesihatan hanya buka pada pukul 8 pagi dan selalunya bakal2 haji sudah tiba hatta 6.30 untuk mendapat nombor paling awal.  Kami tiba di situ pada pukul 7.15 am.  Orang sudah beratur walaupun pintu Pejabat Kesihatan belum terbuka.

Nampak semua mengamalkan sikap sabar tahap 200%.  Buku kesihatan perlu diambil dari Pejabat Tabung Haji.  Dan buku2 ditangan sekarang perlu dipenuhkan oleh bakal2 haji sebelum diselesaikan oleh pegawai perubatan atau doktor yang terpilih.

Pintu Utama dibuka dan kesemua yang datang terus berkerumun pada meja2 Tabung Haji yang telah disediakan.  Bilik2 rawatan untuk mengandung digunakan pada hujung minggu itu untuk bakal2 haji 1435.  Buku2 diserahkan pada pegawai Tabung Haji yang bertugas dan kami terus menunggu untuk dipanggil.

Pemeriksaan pertama adalah berat dan tinggi.  Aku dikira telah melebihi tahap normal BMI (body mass index).  Tapi rasa2 kesihatan masih terjaga.  Dan seterusnya duduk kembali sebelum dipanggil untuk pemeriksaan darah.  Jari tangan dicucuk dan jenis darah telah diketahui.  Aku berdarah 'O+'. Dan seterusnya pemeriksaan di tangan untuk mengetahui tahap darah.  Ketika bacaan dibuat, hati aku berdebar semacam.  Bukan disebabkan yang membuat itu perempuan atau jururawat India tetapi perasaan yang semacam tidak diketahui.

Bacaan menunjukkan aku berada pada 150/100 dan ini dikategori berdarah tinggi atau hypertension. Jururawat menyuruh aku duduk dan bertenang seketika sebelum bacaan kali kedua dibuat.  Seorang demi seorang dipanggil untuk ditemuramah oleh doktor dan diberi bekas kosong untuk air kencing. Hati aku terus berdebar tak tentu hala.  Isteri sudah dipanggil dan sepatutnya aku juga akan dipanggil. Aku bergerak ke meja jururawat dan minta diperiksa sekali lagi.  Keputusan pertama sudah bertulis di dalam buku kecil kesihatan Tabung Haji.  

Subhanallah, bacaan darah aku masih tidak berubah.  Tetapi kali ini jururawat telah membawa buku kecil aku terus ke tempat doktor untuk ditemuramah.  Bekas air kecil diberikan dan aku telah menyampaikan air kencing aku kepada bilik pemeriksaan.  Kami terus duduk dan aku bercerita gembira dengan isteri.

Pemeriksaan terakhir adalah dari doktor untuk keputusan boleh dicucuk dengan vaksin meningococcus.  3 bakal2 Haji dipanggil serentak untuk 3 orang doktor.  Ini bermaksud 9 orang dilayan pada satu2 ketika.  Isteri dan aku berpisah dan kami terpilih dengan doktor yang berlainan. Walaupun begitu kami masih berada dalam bilik yang sama.  Aku tersenyum memandang isteri dan mengerakkan anak mata supaya dia memandang benda yang sama.  

Apa yang aku tunjukan adalah seorang perempuan gemuk yang sudah tua.  Mungkin dia terpilih tetapi keadaan uzur itu menyebabkan aku kesian dan takut2 dia tertolak untuk Haji pada tahun ini kerana kali ini keputusan adalah sangat tegas dan ketat untuk orang2 yang tidak sihat dan tua.  Aku senyum lagi memikirkan keputusan untuk membuat haji ketika muda ini.  

"Ok Mak Cik, semua ubat ada ye, Darah tinggi berapa? Kencing manis ok? Ada penyakit2 lain tak." sambil buku kecil dibalik2 oleh doktor wanita muda.  

"OK Mak Cik, hantar bilik sebelah.  Nanti ada orang panggil untuk injection"  Aku tersenyum memandang isteri.

"Next" Doktor wanita memanggil aku.  Aku terlebih senyum dan menyorong buku kecil kepadanya.  Doktor itu membelek2 dan memandang aku sambil tersenyum.  

"Encik, bagi tangan.  Darah tinggi ni." Aku senyum tawar dan menhulur tangan.  Pemeriksaan dibuat dan keputusan masih 150/100.  

"Encik minta maaf, Encik perlu mendaftar untuk pemeriksaan darah setiap 2 hari di mana2 klinik kerajaan dan kena monitor"  Dan selepas itu aku hanya mendengar seperti angin2 lalu sahaja nasihat dari doktor wanita muda itu.

Isteri aku sudah mendapat vaksin meingococcus yang diperlukan dan aku dikira gagal dalam pemeriksaan kesihatan haji.  

Jaga kesihatan - walaupun tawaran sudah ditangan belum tentu kita dapat pergi dan jangan berhenti berdoa.

(Dalam 2 minggu aku berulang hampir setiap hari ke klinik dan farmasi berselang untuk mendapatkan bacaan yang terbaik.  Ada orang menasihati aku untuk minum air kucai sekilo yang direbus.  Akhirnya bacaan dikurangkan pada pemeriksaan doktor di Pandamaran walaupun bacaan hanya turun kepada 140/90.  Doktor kali ini seorang perempuan yang datang dari tempat yang sama dengan aku Taman Bukit Subang mengatakan - mungkin masa pemeriksaan dulu jururawat yang memeriksa tak cantik - dia berseloroh)

Sunday, March 22, 2015

Jangan Marah Anak - Mereka didikan kita

Kuasa membeli perlu ada pada seseorang. Dari mana datang kuasa membeli adalah bila ada duit di tangan. Kita memilih untuk membeli atau tidak. Itu adalah kuasa. Kuasa tawar menawar juga boleh datang dengan semulajadi bila kita ada duit. Yang sebenarnya terletak pada orang yang mempunyai kuasa duit juga. Kita sebagai manusia pasti ada masa2 yang mempunyai kuasa dan kita berasa menang bila kita berkuasa menentukan harga.

Aku dan keluarga berada betul2 di tengah bandar Jakarta yang sesak tidak bergerak.  Hari itu adalah malam terakhir kami di Jakarta. Kami ingin ke jalan Sabang, tempat yang popular dengan makanan sepanjang jalan.  Aku diberitahu oleh pemandu teksi semua jenis makanan Indonesia ada di situ. Ada gerai2 tepi jalan dan ada restoran2 mewah sepanjang jalan itu.  Kuasa memilih terletak di tangan kami sekeluarga.

Ketika jalan sesak yang selalu orang kata perkara yang mesti di Jakarta, teksi kami didatangi oleh orang yang berjualan di tepi jalan.  Ada yang menjual air, ada yang menjual rokok, menjual permainan dan ada yang menjual barang2 antik.  Aku sudah berminat dengan satu hiasan ikan lumba2 yang berwarna cokelat.  Di sisi penjual juga ada hiasan seekor kuda yang berkilat cantik.  

Dia berhenti di teksi kami dan memberitahu bahawa seekor kuda hiasan itu berharga 175,000 Rp atau RM50.75 dan hiasan ikan lumba2 berharga 100,000 atau RM29.  Disebabkan keadaan ekonomi yang mendesak jualan ditepi jalan dilihat seperti jualan yang terlalu memaksa. Menanti kenderaan bergerak dan mengelilingi kenderaan adalah perkara biasa dan ini juga menakutkan anak2 aku.  

Pemandu teksi memberitahu jangan membuka tingkap kenderaan kerana pasti yang lain akan menyerbu juga.  Lalu tawar menawar berlaku dalam keadaan tingkap teksi tutup rapat. Aku sudah membuka mulut untuk melihat.  Penjual mengangkat tinggi hiasan lumba2 itu dan merayu supaya jualannya dibeli.  Aku membuka mulut dan memberitahu jika 100,000 Rp atau RM29 untuk 2 hiasan ikan lumba2 pasti aku beli.  Muka penjual nampak sedih tetapi beria2 untuk menjual tapi aku ada kuasa untuk memilih tidak membeli atau peniaga setuju dengan aku.  

Teksi berjalan perlahan merangkak dan penjual bersetuju untuk menjual dengan harga yang aku tawarkan.  Duit bertukar tangan dari pemandu teksi dengan penjual tetapi bukan dengan aku kerana pemandu teksi baik memastikan aku tidak diserbu jika membuka tingkap teksi.  Penjual membuka mulut lagi dan memberitahu bahawa hiasan kuda pula mahu diturunkan kepada 75,000 Rp atau RM21.75 Aku mengeleng kepala dan kenderaan terus bergerak.

Suka hati aku kerana harga yang aku tawar diterima dan 2 hiasan lumba2 sudah berada ditangan. Tinggi hiasan itu lebih kurang sekaki. Apa yang berlaku seterusnya kepada 2 hiasan lumba2 itu menjadi cerita didikan anak2 disebabkan kita sendiri.  

Hiasan ikan lumba2 dibalut cantik isteri didalam beg kerana mahu memastikan ikan lumba2 dari Jakarta ini sampai selamat ke Malaysia.  Akhirnya kami sampai ke Malaysia dengan selamatnya membawa 2 hiasan ikan lumba2.  Pagi2 lagi anak aku yang paling tua, terus mengeluarkan barang2 dari beg dan mencari barang2 kepunyaan dia.

Perhiasan ikan lumba2 juga telah dikeluarkan dengan selamatnya dan diletakkan di sebelah beg pakaian kami.  Aku menyaksikan sendiri dan keluar pagi2 lagi untuk mencari sarapan keluarga di Taman Bukit Subang.  

Kembali dari membeli sarapan, isteri aku memberitahu bahawa perhiasan ikan lumba2 telah pecah dan terbahagi dua.  Aku terus ke meja dan melihat keadaan pecah tersebut.  Semua anak2 aku diam tidak berdenyut.  Aku mula bertanya siapakah yang pecahkan hiasan ikan lumba2 itu.  Anak lelaki aku yang kecil mengangkat tangan.  Senyum tanpa salah.


Dia memberitahu bahawa selalu aku membelikan dia belon ikan lumba2 dan dia telah memukul perhiasan ikan lumba2 itu ke lantai dan pecah.  Bukan satu tetapi kedua2 telah hancur di rumah aku. Ada 2 moral cerita boleh kita ambil dari masalah aku ini iaitu walaupun kuasa membeli memilih atau tidak membeli berada di tangan kita, kita jangan menggunakan kuasa sehingga peniaga rasa tidak berdaya untuk menolak disebabkan suasana ekonomi yang mencengkam.  Yang kedua jangan marah anak kerana selama ini itulah didikan kita. Perhatikan kenapa ia berlaku dan beristigfar dengan Allah SWT.