Yang selalu jengok

Wednesday, February 25, 2015

Sudahkah kita berdoa untuk Ibubapa Kita?

Sudahkah kita berdoa untuk ibubapa kita? 

Aku sendiri pun kadang2 boleh lupa dan selalu berdoa untuk diri sendiri sahaja.

Dulu bila aku belajar, bila tiba hari nak periksa aku akan telefon mak dan ayah.  "Mak, esok Daus periksa. Susah mak.  Mak doakan daus ye mak" .  Nampak normal.  Tapi memang ya, selama kita hidup ini, bapa aku akan bersama solat hajat bila tiba musim peperiksaan.  Berdoa sakan untuk kejayaan anak2. Bila nak temuduga, ingatkan mak suruh doakan kita.  Bila nak kahwin pun aku bergebang dengan ayah, pohon restu dan minta doakan kesejahteraan.  Tak malu betul.

Minta redha ibubapa penting.  Hatta hampir semua benda kita pohon redha dan doa ibubapa.  Tapi kita sebagai anak selalukah berdoa untuk ibubapa. 

Pada 7 Zulhijjah 1435, sehari sebelum hari Tarwiyah (hari perjalanan menuju ke Arafah untuk berwukuf), aku menalifon ibu aku di Malaysia.  "Mak, Daus ni.  Esok kami akan bergerak ke Arafah. Mak doakan perjalanan Daus ni."  Bergenang air mata bila teringat hari2 di Mekah. 

Sudahkah kita berdoa untuk ibubapa kita?


Dari Abu Hurairah r.a. bahawa Nabi Muhammad s.a.w bersabda: "Apabila seorang anak Adam mati putuslah amalnya kecuali tiga perkara : sedekah jariah,atau ilmu yang memberi manfaat kepada orang lain atau anak yang soleh yang berdoa untuknya." 
(Hadith Sahih - Riwayat Muslim dan lain-lainnya) 


Hadith ini nampak mudah tapi bukan secara umum tetapi tepat dan terang.  Doa anak yang soleh. Anak yang soleh tak cukup kalau tak mendoakan ibu ayah mereka.  Aku juga jadi ibubapa kepada anak2 yang kalau solat bersama aku, aku akan berdoa supaya dikurniakan anak yang soleh dan selalu mendoakan kita sebagai ibubapa. Kena cakap betul2 pada anak2.  

"Hari ini dah doakan ayah emak" Tanyalah kita pada anak2.  

Sudahkah kita berdoa untuk ibubapa kita?

Anak2 yang baik pasti tahu bahawa selama ini doa ibubapa yang mereka mahukan. Tukar posisi ini dan ibubapa kena mula beritahu pada anak2 untuk berdoa pohon pada Allah SWT keampunan.


Sunday, February 22, 2015

Million Dollar Arm

Cerita ini berlabun dari cerita benar.  Cerita bercampur dengan dunia India ini bagi aku bukan sekali memberikan aku paradigma berbeza - sudah beberapakali. Kalau masih teringat dengan Slumdog Millionaire - dan mungkin boleh ingat baru2 ini filem 100 Foot of Journey juga campuran kari dari India di dalam Hollywood. Bollywood bukan calang2 industri filem yang boleh diperkecilkan.  Ia diberitahu masih memegang rekod dunia dalam pengeluaran filem.  Sekitar 800 filem atau 3 filem setiap hari dikeluarkan.  Bagaimana dengan album runut untuk filem.  Ia keluar serentak dengan filem dengan sekitar 10 hingga 14 lagu.  Betapa kaya penyanyi runut untuk filem dan jangan terkejut kalau pelakon wanita yang cantik dan seksi sebenarnya menyanyikan lagu secara saduran oleh penyanyi yang lebih tua seperti Lata Mageskar. Cuba gambarkan bagaimana besar industri filem dan musik di India.

Kalau bab berhayal juga bagi kat India.  Aku menonton cerita India bercampur dengan Hollywood ini kerana meraikan cerita yang bagus.  Ini bukan hayalan tetapi cerita benar. Bermula dengan masalah untuk mendapat pendatang baru dalam sukan.  Agent2 sukan ini mencari peluang untuk mendapat habuan sebagai pengurusan sukan dalam iklan dan sebagainya.

Mereka membuat satu konsep pencarian seperti American Idol untuk pencarian bagi sukan besbal. India hanya popular dengan sukan kriket dan disebabkan konsep balingan ini maka agent2 ini cuba menyamakan sukan kriket dan sukan besball. Sesiapa yang terpilih akan diberi hadiah USD100,000 dan mendapat peluang untuk bermain di Amerika.

Aku terhibur dengan konsep pencarian ini.  Dan kalaulah Malaysia juga cuba melakukan benda yang sama.  Aristotle pernah berkata "Kalau kamu memilih ahli sukan yang bagus bagaimanakah pilihan kamu" Rakyat menjawab bahawa pastilah yang paling bagus didalam sukan.  "Maka jika kamu memilih ketua, siapakah pilihan kamu"  Disebabkan soalan ini dia dihukum bunuh oleh pemerintah pada masa itu.

Cerita yang sangat santai dan berkonsep keluarga.  Aku tonton dengan keriangan.



Tuesday, February 17, 2015

Jangan Putus Harapan dengan Allah SWT


Di zaman Nabi Musa A.S, terdapat seorang manusia yang tersangat jahat.  Jahat orang ini sehinggakan sekampung tidak boleh membuat apa2.  Dan mereka berdoa kepada Allah SWT untuk membuat sesuatu kepada lelaki jahat ini.

Maka Allah perintahkan Nabi Musa A.S pergi ke kampung orang jahat itu dan halau pergi ke kampung lain.  Nabi Musa berjumpa dengan si jahat dan menyuruh si jahat keluar dari kampung itu. Si Jahat berlalu pergi ke kampung lain tetapi masih mengulangi perkara jahat tersebut.

Kampung itu pula memohon pada Allah SWT buatlah sesuatu kepada si Jahat ini.  Allah SWT memerintahkan Nabi Musa A.S pergi berjumpa dengan si Jahat itu dan halau si Jahat ke tempat di mana tiada orang di situ.  Maka padang pasir adalah pilihan terbaik.

Si Jahat diletakkan di padang pasir yang tiada manusia di situ.  Semakin lama semakin lemah tubuh badan si Jahat dan si Jahat terbaring kelemahan.  Ketika itu dia berdailog dengan Allah SWT dengan lenangan air mata.

"Ya Allah, jika ibu aku berada pasti ketika ini aku sedang terbaring di peha.  Ya Allah jika ayah aku berada di sini pasti aku dipapahnya.  Ya Allah, jika isteri dan anak2 aku berada di sisi aku ketika ini, pasti mereka sudah berdoa memohon ampun untuk aku Ya Allah."  Dia mengulang2 dailog yang sama memohon kepada Allah.

"Ya Allah, hati aku terbakar bila Kamu pisahkan aku dari ayah dan ibuku.  Ya Allah, hati aku terbakar bila kau pisahkan aku dari isteri dan anak2 ku ya Allah.  Aku pohon ya Allah, cukuplah hati aku terbakar disini jangan hati aku dibakar di neraka mu ya Allah"

Seketika, Allah perintahkan Nabi Musa A.S pergi ke padang pasir itu kerana lelaki itu sudah meninggal dunia.  Dan Allah memberitahu bahawa Rahmat Allah lebih besar dari dosa2 yang dilakukan oleh si Jahat itu.  Si Jahat sudah bertaubat.

(tazkirah oleh Ustaz Farid di Surau AL Mahdi 18/2/2015)

Sunday, February 15, 2015

Sahabat Mukmin



Apabila penghuni Syurga telah masuk ke dalam Syurga lalu mereka tidak berjumpa dengan sahabat2 mereka yang selalu bersama mereka ketika di dunia lalu mereka bertanya kepada Allah SWT.

"Ya Rabb...kami tidak melihat sahabat2 kami yang sewaktu di dunia, yang Solat bersama kami, Puasa bersama kami dan berjuang bersama kami"


Lalu Allah berfirman "Pergilah ke Neraka, lalu keluarkan sahabatmu yang dihatinya ada Iman walaupun sebesar zarah " HR Ibnu Mubarak dari Kitab Az-Zuhd.


Hassan Al Bashri berkata "Perbanyakkan sahabat2 mukminMu kerana mereka memiliki syafa'at pada hari kiamat"


Ibnul Jauzi pernah berpesan kepada sahabat2 sambil menangis "Jika kalian tidak menemukan Aku nanti di Syurga bersama kalian, maka tolonglah bertanya kepada Allah Taala tentang aku"


"Wahat Rabb Kami...hamba Mu Fulan, sewaktu di dunia selalu mengingatkan kami tentang Kamu, maka masukkanlah dia bersama kami di Syurga Mu"

Mka wahai sahabat, mudah-mudahan dengan ini aku telah mengingatkan tentang Allah SWT, Agar aku dapat berserta kelak di Syurga dan RedhaNya.   - Pendapat ulama tentang memiliki Sahabat Mukmin.



Sempena pertemuan pada 15/02/2015 hari Ahad di Shah Alam.  Bertemu di Masjid Negeri Selangor dan bersarapan di Restoran Cili Merah, Seksyen 9.






Thursday, February 12, 2015

Bertemu Kekasih (Nik Aziz Nik Mat 10 Januari 1931 - 12 Februari 2015)



Semalam malam seperti ikut suram mendengar cerita ini.  Kalau nanti ada air hujan yang jatuh pasti itu adalah air mata mengiringi pemergian Tok Guru ini.  Tok Guru ini bukan calang2 orang. Lawan dan kawan menghormati sehingga ke akhirnya.  
Nanti tiada lagi kata2 hikmat, kata2 kiasan, kata2 meletak agama paling atas datang dari Tok Guru ini. Dia bukan ada selalu di dunia ini.  Dia bukan ada berganti. Dan aku merasakan pemergian ini paling dirasakan oleh orang Kelantan. Tetapi ketahuilah Tok Guru ini adalah milik semua.  Bukan untuk satu daerah, kampung atau negeri sahaja.  
Khidmatnya luas dan yang paling aku ingat kalau di Selangor, dia pernah diharamkan berceramah. Ikut adat berperang, lawan takut maka pengaruhnya amat kuat.  Semoga roh beliau dirahmati Allah dan ditempatkan bersama para2 sahabat, solihin 
Tuan Guru Dato' Bentara Setia Haji Nik Abdul Aziz Bin Nik Mat merupakan bekas Menteri Besar Kelantan. Namun imej beliau lebih terserlah sebagai seorang ulama, di samping merupakan Mursyidul Am Parti Islam Se-Malaysia (PAS).
Pada tahun 2009, beliau diletakan diantara 50 tokoh Islam berpengaruh didunia dan disenaraikan dalam buku berjudul "The 500 Most Influential Muslims".

Thursday, January 29, 2015

The Hundred-Foot of Journey

Pelakon utama cerita ini adalah Helen Mirren, salah seorang pelakon perempuan yang aku suka. Tak lawa tapi lakonan yang 'outstanding' dalam filem apa2 pun.  Cuba tengok siri Red and Red2 - dia berlakon aksi pulak.  Pelakon lelaki paling penting untuk filem ini adalah pelakon Om Puri sebagai Papa.  Pelakon berkarektor yang aku suka dari India.

Cerita ini mengashikkan aku walaupun sekitar cerita tentang sudut restoran, masakan dan juga diselit dengan cinta tak kesampaian.  A Hundred Foot of Journey membawa elemen2 kasih sayang dan cerita yang dari hati untuk masak atau berkarya dengan makanan.  Keluarga India yang melarikan diri ke London setelah pertukaran politik di India berlaku.  Tidak diketahui bila tapi nampak macam sekitar 1970 an.  Mereka bertukar ke tempat lain dengan memandu tanpa arah sehingga terlibat dengan kemalangan kecil.  Mereka percaya kemalangan itu akan menukar hidup mereka di tempat itu - France.

Helen Mirren sebagai chef utama sebuah restoran yang sudah mencapai 1 star michelin.  Cerita michelin ini pertama dulu aku dengar dari seorang chef (sepupu aku) dan ini adalah impian setiap restoran dan chef.  Tak kira berapa tinggi topi chef itu tetapi bintang nilaian Michelin ini lebih tinggi. 

Bila menonton sesuatu yang aku tidak tahu, aku akan mula membaca.  Dan satu benda yang aku tidak tahu adalah Michelin Star ini.  Mengikut cerita Gordon Ramsay yang pernah ditarik balik Michelin Starnya di Restaurant di Amerika marah dan menjadi tak tentu hala.  Dia memberitahu bahawa tarikan Michelin Star itu seperti kehilangan kekasih hati.  

Michelin Star ini diberi oleh satu 'guide' iaitu Michelin Red Guide.  Restoran2 akan didatangi oleh penilai atau pemeriksa  untuk menilai.  Nilaian yang diberi adalah dari 0 - 3 bintang sahaja.  1 bintang adalah seperti mendapat duit RM1 juta yang pertama.  Susah kerana mengikut rekod bacaan aku, yang ada 1 bintang pun tidak ada di Malaysia ini.  Sila rujuk google wikipedia untuk mencari bintang2 Michelin ini di seluruh dunia.   

Cara2 bintang itu dinilai - untuk bacaan sahaja

The stars are awarded as follows:
  • One star:  A good place to stop on your journey, indicating a very good restaurant in its category, offering cuisine prepared to a consistently high standard.
  • Two stars: A restaurant worth a detour, indicating excellent cuisine and skillfully and carefully crafted dishes of outstanding quality
  • Three stars: A restaurant worth a special journey, indicating exceptional cuisine where diners eat extremely well, often superbly. Distinctive dishes are precisely executed, using superlative ingredients.

Ketika keluarga India itu sampai, restoran Helen Mirren berada dalam keadaan 1 bintang dan disebabkan itu beberapa orang besar selalu dilihat makan disitu.  Keluarga Om Puri juga membuka restoran yang hanya 100 langkah jauhnya dari restoran dan membuat makanan India pula. Peperangan untuk mendapat pelanggan berlaku sehingga berlanjutan untuk membeli barangan di pasar.  Ini adalah yang paling menarik dan tukang masak utama keluarga India itu pula ingin menukar masakan dan mahu bersama restoran Helen Mirren untuk belajar.

Tonton filem ini dan rasa kebaikan dalam setiap kejahatan yang dibuat.  Filem ini bagi aku ' a feeling good story'.

Aku terkejut juga bila Juhi Chawla salah seorang pelakon hindi perempuan dimatikan wataknya hanya 5 minit cerita bersiaran.


Sunday, January 25, 2015

Duit, Kerja Kuat dan Gembira

Orang selalu berkata bahawa bahawa kerja kuat boleh buat duit banyak dan akan selalu gembira.  Ini adalah hipothesis yang selalu orang kata dan tak semestinya betul.  Ada 3 elemen penting dalam penyataan di atas.  Kerja kuat, duit banyak dan gembira.  Duit banyak hati tak gembira banyak.  Duit sikit apatah lagi.  Kerja kuat tapi tak buat duit banyak pun ada.  Gembira tapi tak kaya2.  Gembira tak tentu hala yang banyak.  

Beberapa kajian di buat dan terbaru satu kajian yang berasas pada 1,250 orang dari tahun mula masuk ke sekolah tinggi sehingga pencen iaitu kajian di buat dari tahun 1970 sehingga tahun 2013. Kebanyakan orang yang lahir pada tahun itu nampak sudah sepatutnya stabil dan bergembira iaitu dalam keadaan berumur 56 - 60 tahun.


Peratusan yang bekerja sehingga kajian dibuat adalah sebanyak 35%.  Mereka dari yang berpangkat kerani sehingga CEO. Para CEO ditemuramah masih tidak mahu meninggalkan kerja mereka.  65% tidak bekerja tetapi 70% daripada itu masih mencari peluang membuat duit seperti membuat jualan lansung dan melakukan pelaburan dan sentiasa mengikuti perubahan ekonomi untuk melabur.  Kajian ini hanya di buat kepada lelaki sahaja.

Bila ditemuramah, tahap kegembiraan mereka masih bertaut dengan berapa banyak duit mereka buat. Ada yang memberitahu bahawa masih tidak gembira kerana duit tidak cukup.  Ada yang rasa duit mereka akan habis bila2 masa dan ada yang cerita tentang duit mereka sudah tidak berkembang semenjak mereka pencen.

Professor Thomas Gilovich dari Cornel University membuat penyelidikan hubungan duit dan juga membuat beberapa kesimpulan tentang penyelidikannya.  Duit yang banyak dan dihabiskan dengan membeli material sebenarnya tidak mempunyai pegangan lama di dalam fikiran iaitu menyimpan kegembiraan yang lama.  Kegembiraan yang lama adalah membeli pengalaman yang tidak dibayar dengan wang.

Pergi ke Bandung dan membeli seperti tiada hari esok hanya meletakkan kegembiraan sementara berbanding bercerita tentang pengalaman menaiki keretapi dari Jakarta ke Bandung.   Baju2 yang dibeli hanya sekadar memberi satu nikmat yang sebentar dan baju itu akan lusuh dan tidak lagi diceritakan.

Pergi ke Mekah, pengalaman mengharung masa2 mengerjakan Haji lebih nikmat cerita dari pergi ke Bangkok membeli belah.  Membeli kereta besar dan mahal tidak memberi kegembiraan yang maksima bila sudah sampai waktu kereta memberi masalah dan waktu2 bersama kereta hanya sebentar sahaja.

Professor Gilovich juga mengatakan wang yang banyak memang tidak memberi kegembiraan tetapi bagaimana digunakan lebih dikira.  Dia setuju bahawa kembali kepada memberi kegembiraan kepada orang lain lebih seronok dari bergembira sendirian.  Warren Buffet ditanya tentang kekayaannya yang telah mendermakan 99% hartanya kepada organisasi yang perlu lebih menyeronokkan dari berseronokan sendiri.  Dan Warren Buffet masih membuat duit yang banyak sehingga kini.


Saidina Ali Abi Talib RA ditanya tentang harta.  Dia memberitahu bahawa duit kita adalah apa yang kita gunakan dan bukan yang kita simpan.  Dan ini benar kalau kita terlalu menyimpan, mungkin ia menjadi rezeki anak2 akan datang dan bukan kepada kita.  

Banyak memberi orang kegembiraan maka gembira itu akan datang pada kita secara semulajadi.  Beli hadiah untuk anak2.  Anak2 kita gembira dan bersukaria dan yakin yang kedua gembira adalah kita kerana melihat anak2 gembira.  Cuba kalau tak pernah buat.

Professor Thomas Gilovich menulis untuk buku "Why Smart People make Big Money Mistakes and How to Correct Them"


Wednesday, January 14, 2015

The Railway Man

Semalam aku menonton cerita 'The Railway Man'.  Kisah benar berlaku dari tulisan buku Eric Lomax. Cerita yang bercakap dari mula hingga habis. Cerita tentang tentera British yang bertugas di Singapura dan dipaksa menjadi buruh keretapi maut ketika Jepun menawan Asia Tenggara.  Lelaki yang mengalami trauma dan hampir setiap hari naik keretapi yang amat cekap dengan waktu keretapi, kerosakan keretapi atau apa2 yang berkaitan dengan keretapi.  Colin Firth pelakon British yang melakonkan watak utama, Eric Lomax memang seorang yang pelakon yang bagus.  Aku dapat bayangkan bagaimana dia mahu mendalami watak tentang masa penaklukan Jepun dahulu. Amat terasa dekat dengan aku walaupun cerita banyak imbas kembali menceritakan keadaan mereka ketika penaklukan Jepun sekitar tahun 40an.  Beliau berkahwin dengan seorang wanita yang dilakunkan oleh Nicole Kidman juga seorang pelakon yang berkalibar.  Mereka juga disatukan dalam sebuah filem lain iaitu "Before I go To Sleep".  Trauma yang dialami oleh Colin Firth ini menyebabkan isterinya terbabit sama. Cerita ini tentang bagaimana seorang tentera yang mengetahui bahawa pendera orang Jepun itu masih hidup dan tinggal di Kanchaburi dengan amannya.  Dia datang untuk membalas dendam tetapi di akhir cerita mereka menjadi kawan yang rapat.

Cerita ini aku kisahkan kerana aku pernah pergi ke Kanchanaburi pada tahun 2010 bersama seorang kawan.  Ia berada di utara Thailand lebih kurang 4 jam dari Bangkok dengan memandu.  Kami melihat sejarah pembinaan keretapi maut ini dan masih ada lagi jambatan keretapi yang sudah diperbaharui.  Ada muzium yang menceritakan keadaan pada masa itu dan aku berada disana hampir 1 hari penuh melihat keseluruhan keadaan Kanchanaburi sekitar tahun 1940an dulu.  Aku sempat bersolat jamak di sebuah restaurant Islam di Kanchanaburi dekat dengan tempat perkuburan tentera2 di situ.  Tempat yang bersih dan masih aku ingat dengan nasi goreng yang sedap di situ.



Saturday, January 3, 2015

Surat Tawaran Haji

Hujjah  1435 di Madinah selepas musim Haji
Kita di Malaysia di beri kuota untuk mengerjakan haji.Setiap tahun pusingan yang sama berlaku pada Tabung Haji(TH) and kepada bakal haji iaitu selepas habis sahaja Haji pada tahun itu, bakal haji tahun hadapan pula akan menerima surat tawaran dari TH. Akhir tahun dahulu 2014, surat tawaran fasa pertama telah dikeluarkan dan penerimaan mesti dibuat sebelum atau pada 03/01/2015. Adakah yang terima sudah menjawab atau tidak? Disebabkan musibah banjir di negeri2 yang terlibat banjir, tarikh penerimaan haji di tunda sehingga 12/01/2015. Diberitahu bahawa semua yang mendaftar sehingga June 2007 dihantar surat tawaran ini.  Fasa kedua tawaran akan berlaku selepas 12/01/2015 apabila penolakan atau tanpa balasan dari bakal2 haji dianalisa.


Kali ini aku akan memberitahu apa benda2 yang penting dalam surat dan bagaimana menerima surat tawaran.  Ini untuk bakal haji secara muassasah.

Pertama: Tarikh Penerimaan

Kenapa ini penting? Kerana jika tidak membalas dikira sebagai menolak. Disebabkan menolak maka pada masa akan datang subsidi yang diberikan tidak akan diberi. Sekarang bakal2 Haji akan menerima subsidi sehingga RM6,175 bermaksud kos pergi untuk seorang bakal haji adalah sekitar RM16,155 dan selepas ditolak dengan subsidi maka bakal haji hanya membayar RM9,980 untuk pergi haji.  

Kedua : Alamat Surat menyurat 

Ini penting kerana selepas menerima ini beberapa surat akan menyusul seperti pemberitahuan kursus asas, kursus intensif, pemeriksaan kesihatan, menghantar Pasport Malaysia untuk VISA Haji dan kursus perdana. Dan maha penting adalah tarikh berangkat yang selalu diutus masa musim raya Aidil Fitri. Kalau dulu buat buku di kampung dan sekarang tinggal di Kuala Lumpur, lebih baik menukar alamat pada yang sekarang kerana surat menyurat akan berlaku kerap dan kita kena pastikan dapat untuk mengetahui pergerakan haji ini. Gelang pengenalan juga dipos menggunakan alamat yang Tabung Haji ada. Aku terpaksa memberitahu bahawa kalau boleh alamat dimana orang sentiasa ada di rumah.  Gelang Pengenalan ini perlu diterima oleh orang bukan peti surat!!

Ketiga : Pejabat TH 

Kita juga perlu tengok dari mana pejabat tabung haji yang mengutuskan surat ini.  Memang semua surat tawaran datang dari Pejabat Utama TH tetapi ia berdasarkan dari tempat mana kita mendaftar dulu.  Aku dulu mendaftar di Shah Alam maka Pejabat TH aku adalah di TH Klang. Bermula dari kita menerima, Aku duduk di Subang dan pejabat paling dekat adalah TH Kelana Jaya. Walaupun begitu maka kursus asas aku di Klang, Pemeriksaan kesihatan aku di Pandamaran Klang dan kursus intensif aku di Klang.  Hendak mengambil barang2 seperti beg2 sponsor juga dibuat di TH Klang. Buat keputusan sekarang dan terus tukar pejabat yang mengurus untuk menyenangkan pergerakan bakal2 haji.

Keempat : Nak Ke mana? Mekah atau Madinah?

Keputusan untuk memilih juga penting kerana ia menentukan kita pergi awal atau terus ke Mekah. Pergi awal bermaksud kita balik juga awal.  Berjaga2 dengan masalah taharrah wanita yang wajib tahu seperti haid. Keputusan memilih Madinah bermaksud awal datang dan awal balik.  Aku memilih ke Mekah dan Alhamdulillah terpilih sebagai yang pertama masuk ke Mekah dan berihram umrah. Keputusan memilih juga boleh membuatkan kita tahu bahawa pemilihan haji yang kita mahu buat iaitu Haji Ifrad atau Haji Tamattuk.

Kelima : Waris yang Pergi Sama

Ini penting kerana kita memberitahu bahawa kita akan bersama waris ini dan memastikan bahawa kita akan bersama dalam satu kapal terbang, satu bas, dan setiap aktiviti akan bersama.  Mengikut apa aku tahu kita boleh tuliskan juga kawan2 yang mendapat tawaran yang sama pada tahun yang sama. Dengan menulis nama mereka disini, TH akan menguruskan nama kita dan sahabat kita bersama untuk mengerjakan haji. Kapal terbang sama, bas yang sama, hari yang sama dan mungkin bilik yang sama.  Cuma untuk berbuat sedemikian perbincangan mesti dibuat.  Kalau adik beradik mungkin ok tetapi kalau kawan kena fikir 2 atau 3 kali kerana kita akan bersama terlalu lama dan kita tidak menambah kawan baru di Mekah atau Madinah.


Keputusan untuk menerima atau menolak juga penting kerana pihak TH tidak berjanji bila pula tawaran akan datang diberikan.  Selepas menolak pastikan kita menulis rayuan pada tahun2 hadapan untuk memastikan ruang kita dibuka untuk mengerjakan Haji.  Yang pasti subsidi hanya ditawarkan pada tawaran kali pertama.





Wednesday, December 31, 2014

Himpunan Hujjaj 1435 di Kelana Jaya

Hj Ikhwan, Aku, Hj Roslan dan Hj Aziz
Selepas habis musim haji dan seluruh Haji dan Hajjah telah berada di Malaysia, Tabung Haji (TH) akan mengadakan satu himpunan Hujjaj di tempat mana2 yang pernah mengadakan kursus Asas Haji. Aku telah dipanggil untuk ke Masjid Raja Tun Uda Klang pada 11/12/2014 hari Khamis cuti kelahiran Sultan Selangor. Tetapi aku memilih untuk ke TH Kelana pada 23/11/2014 dimana aku mengadakan Kursus Asas Haji dahulu.  Pasti beberapa orang yang aku kenal akan berada di sana. Kawan2 dari KT34 juga aku jemput untuk berjumpa yang semuanya dari Selangor.  Peluang berjumpa ini tidak boleh aku lepaskan.

Hj Shahril dan Hj Aziz dari KT34 
Himpunan ini diadakan untuk mengisi ruang para hujjaj, melihat kembali seluruh pekerjaan Haji pada 1435 dan menyorot kenangan semasa mengerjakan haji oleh para Hujjaj.  Bermula pada pukul 9 pagi dan berakhir pada 12 tengahari.  Akan dipanggil beberapa Hujjaj dan akan bercerita tentang pekerjaan haji dan pengalaman mereka.  

Majlis bermula dengan ucapan dari wakil TH dan diikuti dengan sessi menceritakan pengalaman di Mekah oleh para Hujjaj. 3 orang Hujjaj telah memberikan ucapan dan pengalaman masing2 menyorot kenangan Haji pada 1435.  Fitri yang membuat kisah di TV3 tentang 30 Haji juga salah seorang Haji pada tahun ini menjadi salah seorang pencerita pada hari itu.  Dia juga berada bersama aku di Hotel Abraj Janadriyah Mekah. Seorang dari pada Haji dan seorang dari Hajjah memberi ucapan yang amat sayu dan sebak.  Suasana pagi di TH Kelana Jaya amat berlainan kerana yang hadir mempunyai 1001 cerita yang mahu dikongsikan.  Senang air mata mengalir pada pagi itu. Perkara ini bukan boleh berulang dengan senang.  Setiap orang mempunyai cerita dan setiap orang berlainan cerita.

Aku dan Hj Aziz
Majlis berakhir dengan tazkirah oleh seorang Ustaz muda.  Bercerita tentang mengekalkan kemabruran Haji.  Apa yang patut kita kekalkan selepas kembali ke Tanah Air. Menunggu waktu solat bukan melambatkan waktu solat, merasa gundah tidak solat berjamaah dan pengisian membaca Al Quran.  Aku dan isteri sentiasa berdoa supaya kami beristiqamah.  

Nasihat aku - jangan mencari2 benda pelik bila di Mekah dan menanti benda ajaib baru iman meningkat. Beramallah kerana pekerjaan haji adalah Rukun Islam yang ke 5.



Tuesday, December 30, 2014

Mengetuk Pintu Masjid Nabawi

Aku mengetuk pintu Masjid Nabawi
Aku berada di Masjid Nabawi, Madinah Al Munawwarah pada 15/10/2014 sehingga 24/10/2014.  Ini bukan kali pertama aku ke sini.  Termasuk kali ini sudah 3 kali aku mengunjungi di mana Rasulullah SAW dimaqamkan.  Bagi aku di sini adalah kota air mata aku.  Sudah kesekian kali aku ke sini, air mata tak pernah kering dan entah mengapa air mata jadi murah sangat di sini.   
Kota air mata - murah sangat air mata ini
Suasana di Madinah pada ketika itu seperti di Malaysia bukan seperti ketika bulan haji bermula. Wukuf Haji pada 5/10/2014 dan sebelum itu ikut kata orang yang datang melalui Madinah, panas pada awal datang dulu adalah sehingga 48% celcius.  Sekarang mengikut kata Tabung Haji panas hanya 37% - 39% sahaja.
Selesai solat Isyak hari pertama 15/10/2014
Aku dan isteri akan berada disini lebih kurang 10 hari (tolak waktu perjalanan mungkin jatuh 9 hari separuh sahaja).  Ukurannya disini maka 40 waktu InshaAllah dapat iaitu jika dikira waktu wajib untuk 8 hari maka 40 waktu menjadi senang.  Tetapi kena ingat ia tidak termasuk jika kita sakit atau perempuan yang datang bulan.  Alhamdulillah perjalanan kami dari Mekah cepat sekitar 5 jam dan kami sampai kira2 2 jam sebelum Magrib 15/10/2014.  Kiraan 40 waktu kami akan bertambah InshaAllah.

Apa istimewanya Masjid Nabawi ini.  Ini adalah masjid yang dikatakan dalam hadis Rasullullah SAW 

Dari Abu Hurairah RA dari Nabi Muhammad SAW  bersabda : "Tidak sepatutnya (bersusah payah) keluar belayar (untuk menziarahi mana-mana masjid) kecuali (pergi) ketiga-tiga buah masjid ( yang berikut ) : Masjidil Haram di Mekah, Masjidir Rasul ( Masjidi an-Nabawi di Madinah ) dan Masjidil Aqsa  di Palestin." Hadis Al-Bukhari


Dalam Hadis lain,

Dari Abu Hurairah RA Rasulullah SAW telah bersabda "Melakukan sekali sembahyang di dalam masjidku ( Masjidil Nabawi di Madinah ) ini adalah lebih baik daripada 1,000 kali sembahyang dalam masjid yang lain melainkan Masjidil Haram."

Berada di masjid Nabawi memang terlalu aman.  Orang2 yang datang seperti terikut2 dengan rentak orang yang tinggal di Madinah.  Baik dan bertegur sapa.  Mungkin kebaikan ini sama seperti dulu ketika Rasullullah ingin berhijrah ke Madinah (nama lama bagi Madinah adalah Yathrib).  Membaca Al Quran menjadi satu benda yang biasa di dalam masjid.  Al Quran disusun di setiap tiang dan ada penjaga yang memastikan semua Al Quran itu model yang sama. (tali tandanya mesti berwarna kuning)
Al Quran yang memakai tanda tali kuning

Pada waktu musim haji ini, pembelajaran Al Quran hampir berada pada setiap tiang di tengah2 Masjid Nabawi.  Aku turut bersama meraikannya.  Ada yang mendengar hafalan dan ada yang membetulkan bacaan.  Setiap kali habis solat wajib, kuliah Al Quran akan bermula.  Berkumpullah semua yang mahu belajar dan didengari oleh sheikh2 yang dilantik.  Ini semua percuma. Bacaan Al Fatihah aku perdengarkan pada sheikh2 yang ditugaskan mengajar di Masjid Nabawi.  Beberapa hari aku duduk bertalaqqi dengan sheikh2 ini.  
Salah seorang oengajar Al Quran yang pandai berbahasa Inggeris dan Arab pastinya
Dan satu ketika aku duduk bertalaqqi dengan seorang pengajar Al Quran.  Aku mempendengarkan bacaan untuk beberapa surah lazim dan dia seronok dan berkata orang Malaysia mempunyai lidah yang pandai meniru.  Aku mengiakan.  Dia mengeluarkan minyak wangi dari koceknya dan menyapu minyak wangi pada aku.  
Sheikh Mansur mengeluarkan minyak wangi untuk aku - MashaAllah
Aku juga mengambil peluang berjalan sehingga ke tingkat atas Masjid Nabawi.  Hanya kaum lelaki dibenarkan berada di atas.  Kuliah agama juga berada di atas.  Ketika aku berada di atas kuliah agama dalam bahasa Bangladesh sedang berjalan.  Aku berjalan hampir ke seluruh bahagian atas.  Melihat keliling bandar Madinah dari pandangan atas Masjid Nabawi.

Tingkat atas Masjid Nabawi, Madinah Al Munawwarah
Bukan di atas sahaja ada kuliah agama, Banyak kumpulan2 dibuat di dalam masjid meraikan pembelajaran agama. Sheikh2 tua akan memberi syarahan dari atas kerusi untuk satu kelompok jemaah.   Aku diberitahu kuliah dalam bahasa Indonesia juga terdapat dalam Masjid Nabawi selepas waktu Magrib.  
Kuliah Agama di tingkat bawah
Yang pastinya bila bercerita tentang Masjid Nabawi, Rhaudah menjadi tempat paling afdal untuk berdoa.  Dengan ramainya orang pada waktu musim haji ini, waktu menunggu untuk masuk ke Rhaudah menjadi panjang.  Alhamdulillah, susunan menunggu menjadi senang jika tiada yang tolak menolak dan berebut2.


Masjid Nabawi ini akan pasti aku rindui sampai bila2.  Dan yang paling aku rindu adalah menemui Junjungan Besar kita Nabi Muhammad SAW.  Ini adalah amalan terpenting apabila melawat Masjid Nabawi kerana ada hadis tentang melawat Rasullullah SAW.

Sabda Rasulullah saw, “Barangsiapa pergi haji kemudian ziarah ke maqamku setelah aku wafat maka seakan-akan ia telah mengunjungiku sewaktu aku masih hidup“.

Maqam Rasullullah SAW dan 2 Khalifah selepasnya Abu Bakar As Siddiq dan Umar Al Khattab
Cerita tentang payung yang terbuka sendiri memang aku kena cerita.  Aku yang berada lebih dari 3 hari di Masjid Nabawi pasti tahu bila waktu payung2 besar yang meneduhkan ini berkembang.  Ia akan bermula pada waktu sharooq (waktu keluar matahari sekitar 6 am waktu Arab Saudi). Perubahan2 ini dinantikan untuk dirakam.  Ia akan mula ditutup pada waktu sebelum Magrib. Payung yang didalam pula akan dibuka selepas Maghrib.



Ini waktu tengahari - payung sudah berkembang
Aku pasti sangat sesiapa yang pernah berkunjung ke Masjid Nabawi, perasaan untuk ke sana bukan hanya cerita mulut sahaja.  Rindu ingin menemui Rasulullah SAW dan berada di Raudhah. Berdoalah kita supaya diberikan kesempatan untuk ke sana lagi dan selalu letak hati untuk ke sana, InshaAllah.




Mencari Nikmat sakinah di Masjidil Haram

Gambar diambil dari Hotel Abraj Janadriyah.  Melalui stesyen bas dan melalui Babul Salam dan Babul Marwah.

Pergi ke Masjidil Haram setiap hari menjadi impian aku.  Apa tah lagi setiap waktu solat. Apa kita dapat kalau setiap waktu solat berimamkan Imam Masjidil Haram? Ini selalu keluar dalam persoalan benak hati setiap para Hujjaj. Aku rasa hampir pasti 100% para Hujjaj berniat seperti aku juga.

Banyak perkara yang boleh kita capai bila bersolat di Masjidil Haram dan lebih2 lagi bila musim Haji. Aku cuba istiqamah dan ini tidak tercapai dek kelemahan aku sendiri. Sewaktu awal aku tiba di Mekah, hati sudah berniat untuk setiap hari pergi ke Masjidil Haram. Jarak 800 meter dan dari pinggir hotel Abraj Janadriyah, Masjidil Haram sudah terpampan di mata. Sayup, berdebu dan panas awalnya tidak menghalang kaki aku untuk ke masjid itu. Setelah 800 meter, pintu yang aku masuk belum lagi di kira masjid kerana berada di laluan Safa dan Marwah. Jarak antara keduanya adalah 450 meter.  Ini perlu diseberangi sebelum masuk ke Masjidil Haram.

Tempat Saie ini belum dikira masjid lagi

Macam2 Arab Saudi buat untuk memastikan jemaah Haji mendapat keselesaan untuk ke Masjidil Haram,  Seusai aku tiba di Mekah perjalanan ke Masjidil Haram panas matahari tanpa lapik terus ke kepala.  Kira2 2 minggu setelah tiba, jalan ke Masjidil Haram telah dibuat lorong dan berbumbung. Di tempat itu juga disediakan kipas yang berpusing 24 jam, berlampu dan mesin air secara percuma untuk menghilangkan dahaga.

Kawan2 sebilik mungkin aku kena hormat dan tabik dengan istiqamah mereka.  Aku mengira2 mungkin tanpa hilang satu masa pun mereka tidak ke Masjid.  Aku kadang2 hanya solat Suboh di Masjidil Haram atau Maghrib dan Isyak sahaja di situ.  Selebihnya aku akan bersolat di surau hotel. Ini bagi aku kekuatan iman dan fizikal dan ditambah dengan sakinah Allah SWT.

Aku tahu bahawa musim haji ini fizikal dan rohani diri kena bersedia.  Isteri aku sudah mencadangkan sebuah 'station' basikal untuk aku menaikkan metabolisma dalam diri sebelum ke Mekah.  Seusai January 2014, basikal ini sudah ada di rumah aku.  Setiap malam untuk 2 minggu yang pertama,  basikal ini menjadi teman sebelum tidur.  Dan akhirnya basikal itu kembali keseorangan bila aku mula malas bersenam. 

Persedian diri ini bukan main2.  Kekuatan berada di Mekah, Arafah, Muzdalifah dan Mina perlukan kekuatan yang bukan biasa.  Lelah mengah atau sakit tulang boleh membantutkan pergerakan fizikal seseorang.

Hj Azman dan Hj Wan memang kuat semangat tentang kehadiran ke Masjidil Haram setiap wakku. Mereka akan pergi dan balik hampir setiap waktu kecuali Maghrib dan Isyak yang waktunya singkat di mana Maghrib pada pukul 6.15 pm dan Isyak pada pukul 7.32 pm.  Aku selalu tertanya bagaimana mereka boleh istiqamah? Ini memerlukan latihan sebelum ke Mekah lagi.  

Aku, Hj Azman dan Hj Wan
Soalan tadi masih tidak berjawab. Apa kita dapat pergi bersolat setiap waktu ke Masjidil Haram? 

Pertama mendapat pahala iktikaf.



Kedua kita dapat bersolat tahiyatul masjid.  Kalau berada di antara Safa dan Marwah masih tidak dikira di dalam masjid lagi.


بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ

 .
Solat Sunat Tahiyatul Masjid ialah solat sunat mu’akkad‘selamat datang’ bagi menghormati masjid yang dilakukan sebanyak dua rakaat sebaik sahaja memasuki masjid, iaitu sebelum seseorang itu duduk atau melakukan sesuatu yang lain.
.
Sabda Rasulullah SAW: “Apabila salah seorang di antara kamu mendatangi/memasuki masjid, maka janganlah duduk sebelum mengerjakan solat dua rakaat.”(Hadis Riwayat al-Bukhari, Muslim)
.
Dalam sebuah riwayat yang lain disebutkan, “Jika salah seorang di antara kamu memasuki masjid, hendaklah dia tidak duduk hingga mengerjakan solat dua rakaat.” (Hadis Riwayat al-Bukhari)

Ketiga Solat Jenazah
Hampir setiap waktu solat jenazah dilakukan di Masjidil Haram.  Kira2 4.5 juta orang yang berada di Mekah untuk mengerjakan Haji, kematian tidak boleh dielakkan. 
Lihatlah hadis-hadis Rasulullah SAW yang disenaraikan di bawah ini tentang solat jenazah

عن أَبِي هُرَيْرَةَ  قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : { مَنْ شَهِدَ الْجِنَازَةَ حَتَّى يُصَلَّى عَلَيْهَا فَلَهُ قِيرَاطٌ وَمَنْ شَهِدَهَا حَتَّى تُدْفَنَ فَلَهُ قِيرَاطَانِ } قِيلَ وَمَا الْقِيرَاطَانِ قَالَ : " مِثْلُ الْجَبَلَيْنِ الْعَظِيمَيْنِ " مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ
Dari Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW bersabda ; Sesiapa yang menyaksikan jenazah serta turut serta menyembahyangkannya, maka dia mendapat 1 qhirat. Dan sesiapa menyaksikannya sehingga turut serta semasa mengkembumikannya, maka dia mendapat 2 qhirat. Lalu ditanya ; Apakah 2 qhirat itu ? Baginda menjawab : Pahala seperti 2 gunung yang besar. Muttafa'un 'alaihi.

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ - صلى الله عليه وسلم - قَالَ « مَنِ اتَّبَعَ جَنَازَةَ مُسْلِمٍ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا ، وَكَانَ مَعَهُ حَتَّى يُصَلَّى عَلَيْهَا ، وَيَفْرُغَ مِنْ دَفْنِهَا ، فَإِنَّهُ يَرْجِعُ مِنَ الأَجْرِ بِقِيرَاطَيْنِ ، كُلُّ قِيرَاطٍ مِثْلُ أُحُدٍ ، وَمَنْ صَلَّى عَلَيْهَا ثُمَّ رَجَعَ قَبْلَ أَنْ تُدْفَنَ فَإِنَّهُ يَرْجِعُ بِقِيرَاطٍ » . رواه اِلْبُخَارِيِّ
Dari Abu Hurairah RA bahawa Rasulullah SAW telah bersabda ; Sesiapa yang bersama (ziarah) jenazah seorang muslim dengan penuh perasaan keimanan, dia tetap ada bersama mayat sehinggalah mayat tadi disolatkan dan turut serta sehingga selesai ia dikebumikan, maka dia pulang dengan mendapat 2 qhirad. Setiap satu qhirat ganjarannya sama seperti gunung Uhud. Dan sesiapa yang solat jenazah, kemudian dia pulang tanpa menunggu sehingga mayat tersebut dikebumikan, sesungguhnya dia hanya mendapat 1 qhirat sahaja. Hadis riwayat Bukhari. 

مَنْ خَرَجَ مَعَ جَنَازَةٍ مِنْ بَيْتِهَا وَصَلَّى عَلَيْهَا ثُمَّ تَبِعَهَا حَتَّى تُدْفَنَ كَانَ لَهُ قِيرَاطَانِ مِنْ أَجْرٍ كُلُّ قِيرَاطٍ مِثْلُ أُحُدٍ وَمَنْ صَلَّى عَلَيْهَا ثُمَّ رَجَعَ كَانَ لَهُ مِنَ الأَجْرِ مِثْلُ أُحُدٍ .رواه ِمُسْلِمٍ
Sesiapa yang keluar mengiringi jenazah dan solat ke atas jenazah tersebut, kemudian dia terus mengikut jenazah tersebut sehingga ia dikebumikan, maka dia akan mendapat pahala 2 qhirat di mana setiap qhirat sama seperti gunung Uhud. Dan sesiapa yang solat ke atas jenazah, kemudian terus pulang, maka dia mendapat pahala seperti gunung Uhud (1 qhirat). Hadis riwayat Muslim.

Keempat adalah bertawaf di Kaabah, bersolat dan melihat Kaabah.  
Maksud hadis, Allah menurunkan 120 rahmat di Masjidil Haram, 60 rahmat untuk yang bertawaf, 40 rahmat untuk bersolat di Kaabah dan 20 rahmat untuk orang yang melihat Kaabah.
Ini adalah motivasi paling jelas bahawa solat di Masjidil Haram lebih utama dari di Hotel.
Waktu Dhuha 

Kelima adalah perhubungan antara insan.  Seluruh dunia berhubung di Masjidil Haram. Kita dapat berjumpa, berkenalan dan bersilaturrahim secara antarabangsa.  Aku jumpa orang Indonesia, Perancis, Korea, China, Chechen, India, Bangladesh, Amerika dan bermacam warna kulit dan bahasa. Mereka sama dengan aku Islam dan akan mengerjakan haji pada tahun ini.  
Bersama bakal Haji dari Indonesia
Muzakarah Tabung Haji mengatakan bahawa pahala solat di Tanah Haram adalah 100,000 kali lebih pahala dari solat di mana2 termaktub di seluruh Tanah Haram.  Maka solat di Hotel juga dikira mendapat pahala yang sama.  
Dan lihatlah kelebihan juga bersolat di Masjidil Haram seperti di atas.   Bawalah kebaikan berjemaah hatta bila sudah di Malaysia.  Solat tidak berjemaah di Mekah terasa sangat seperti tidak bersolat. Subhanallah ini adalah satu benda yang tidak nampak tapi tertanam erat pada para Hujjaj ketika di Mekah atau Madinah.  Solat berseorangan jarang berlaku (kecuali Qada' atau sunat) dan hati2 para Hujjaj dijentik Allah SWT untuk menurut kehendak ini.  MashaAllah.

(Penggunaan sakinah diambil dari al Qur’an surat 30:21, litaskunu ilaiha, yang artinya bahwa Tuhan menciptakan perjodohan bagi manusia agar yang satu merasa tenteram terhadap yang lain.  Dalam bahasa Arab, kata sakinah di dalamnya terkandung arti tenang, terhormat, aman, penuh kasih sayang, mantap dan memperoleh pembelaan)