Yang selalu jengok

Sunday, November 2, 2014

Mengetuk Pintu Masjid Nabawi

Aku mengetuk pintu Masjid Nabawi
Aku berada di Masjid Nabawi, Madinah Al Munawwarah pada 15/10/2014 sehingga 24/10/2014.  Ini bukan kali pertama aku ke sini.  Termasuk kali ini sudah 3 kali aku mengunjungi di mana Rasulullah SAW dimaqamkan.  Bagi aku di sini adalah kota air mata aku.  Sudah kesekian kali aku ke sini, air mata tak pernah kering dan entah mengapa air mata jadi murah sangat di sini.   
Kota air mata - murah sangat air mata ini
Suasana di Madinah pada ketika itu seperti di Malaysia bukan seperti ketika bulan haji bermula. Wukuf Haji pada 5/10/2014 dan sebelum itu ikut kata orang yang datang melalui Madinah, panas pada awal datang dulu adalah sehingga 48% celcius.  Sekarang mengikut kata Tabung Haji panas hanya 37% - 39% sahaja.
Selesai solat Isyak hari pertama 15/10/2014
Aku dan isteri akan berada disini lebih kurang 10 hari (tolak waktu perjalanan mungkin jatuh 9 hari separuh sahaja).  Ukurannya disini maka 40 waktu InshaAllah dapat iaitu jika dikira waktu wajib untuk 8 hari maka 40 waktu menjadi senang.  Tetapi kena ingat ia tidak termasuk jika kita sakit atau perempuan yang datang bulan.  Alhamdulillah perjalanan kami dari Mekah cepat sekitar 5 jam dan kami sampai kira2 2 jam sebelum Magrib 15/10/2014.  Kiraan 40 waktu kami akan bertambah InshaAllah.

Apa istimewanya Masjid Nabawi ini.  Ini adalah masjid yang dikatakan dalam hadis Rasullullah SAW 

Dari Abu Hurairah RA dari Nabi Muhammad SAW  bersabda : "Tidak sepatutnya (bersusah payah) keluar belayar (untuk menziarahi mana-mana masjid) kecuali (pergi) ketiga-tiga buah masjid ( yang berikut ) : Masjidil Haram di Mekah, Masjidir Rasul ( Masjidi an-Nabawi di Madinah ) dan Masjidil Aqsa  di Palestin." Hadis Al-Bukhari


Dalam Hadis lain,

Dari Abu Hurairah RA Rasulullah SAW telah bersabda "Melakukan sekali sembahyang di dalam masjidku ( Masjidil Nabawi di Madinah ) ini adalah lebih baik daripada 1,000 kali sembahyang dalam masjid yang lain melainkan Masjidil Haram."

Berada di masjid Nabawi memang terlalu aman.  Orang2 yang datang seperti terikut2 dengan rentak orang yang tinggal di Madinah.  Baik dan bertegur sapa.  Mungkin kebaikan ini sama seperti dulu ketika Rasullullah ingin berhijrah ke Madinah (nama lama bagi Madinah adalah Yathrib).  Membaca Al Quran menjadi satu benda yang biasa di dalam masjid.  Al Quran disusun di setiap tiang dan ada penjaga yang memastikan semua Al Quran itu model yang sama. (tali tandanya mesti berwarna kuning)
Al Quran yang memakai tanda tali kuning

Pada waktu musim haji ini, pembelajaran Al Quran hampir berada pada setiap tiang di tengah2 Masjid Nabawi.  Aku turut bersama meraikannya.  Ada yang mendengar hafalan dan ada yang membetulkan bacaan.  Setiap kali habis solat wajib, kuliah Al Quran akan bermula.  Berkumpullah semua yang mahu belajar dan didengari oleh sheikh2 yang dilantik.  Ini semua percuma. Bacaan Al Fatihah aku perdengarkan pada sheikh2 yang ditugaskan mengajar di Masjid Nabawi.  Beberapa hari aku duduk bertalaqqi dengan sheikh2 ini.  
Salah seorang oengajar Al Quran yang pandai berbahasa Inggeris dan Arab pastinya
Dan satu ketika aku duduk bertalaqqi dengan seorang pengajar Al Quran.  Aku mempendengarkan bacaan untuk beberapa surah lazim dan dia seronok dan berkata orang Malaysia mempunyai lidah yang pandai meniru.  Aku mengiakan.  Dia mengeluarkan minyak wangi dari koceknya dan menyapu minyak wangi pada aku.  
Sheikh Mansur mengeluarkan minyak wangi untuk aku - MashaAllah
Aku juga mengambil peluang berjalan sehingga ke tingkat atas Masjid Nabawi.  Hanya kaum lelaki dibenarkan berada di atas.  Kuliah agama juga berada di atas.  Ketika aku berada di atas kuliah agama dalam bahasa Bangladesh sedang berjalan.  Aku berjalan hampir ke seluruh bahagian atas.  Melihat keliling bandar Madinah dari pandangan atas Masjid Nabawi.

Tingkat atas Masjid Nabawi, Madinah Al Munawwarah
Bukan di atas sahaja ada kuliah agama, Banyak kumpulan2 dibuat di dalam masjid meraikan pembelajaran agama. Sheikh2 tua akan memberi syarahan dari atas kerusi untuk satu kelompok jemaah.   Aku diberitahu kuliah dalam bahasa Indonesia juga terdapat dalam Masjid Nabawi selepas waktu Magrib.  
Kuliah Agama di tingkat bawah
Yang pastinya bila bercerita tentang Masjid Nabawi, Rhaudah menjadi tempat paling afdal untuk berdoa.  Dengan ramainya orang pada waktu musim haji ini, waktu menunggu untuk masuk ke Rhaudah menjadi panjang.  Alhamdulillah, susunan menunggu menjadi senang jika tiada yang tolak menolak dan berebut2.


Masjid Nabawi ini akan pasti aku rindui sampai bila2.  Dan yang paling aku rindu adalah menemui Junjungan Besar kita Nabi Muhammad SAW.  Ini adalah amalan terpenting apabila melawat Masjid Nabawi kerana ada hadis tentang melawat Rasullullah SAW.

Sabda Rasulullah saw, “Barangsiapa pergi haji kemudian ziarah ke maqamku setelah aku wafat maka seakan-akan ia telah mengunjungiku sewaktu aku masih hidup“.

Maqam Rasullullah SAW dan 2 Khalifah selepasnya Abu Bakar As Siddiq dan Umar Al Khattab
Cerita tentang payung yang terbuka sendiri memang aku kena cerita.  Aku yang berada lebih dari 3 hari di Masjid Nabawi pasti tahu bila waktu payung2 besar yang meneduhkan ini berkembang.  Ia akan bermula pada waktu sharooq (waktu keluar matahari sekitar 6 am waktu Arab Saudi). Perubahan2 ini dinantikan untuk dirakam.  Ia akan mula ditutup pada waktu sebelum Magrib. Payung yang didalam pula akan dibuka selepas Maghrib.



Ini waktu tengahari - payung sudah berkembang
Aku pasti sangat sesiapa yang pernah berkunjung ke Masjid Nabawi, perasaan untuk ke sana bukan hanya cerita mulut sahaja.  Rindu ingin menemui Rasulullah SAW dan berada di Raudhah. Berdoalah kita supaya diberikan kesempatan untuk ke sana lagi dan selalu letak hati untuk ke sana, InshaAllah.




Saturday, October 25, 2014

KT 34 - 9/9/2014


Hari ini adalah hari paling bersejarah buat aku suami isteri.  Doa kami diperkenankan Allah dan kami akan berangkat ke Mekah dan perjalanan haji kami bermula.  Hari ini juga Selasa 9/9/2014 begitu sibuk buat kami, anak bersekolah, menukar duit, beli bateri handphone dan berjumpa dengan kawan2. Kami sudah sibuk bermula subuh pagi tadi.  Mandikan anak2 yang bersekolah dan mengejutkan anak2 yang kecil untuk dihantar ke TASKA taman asuhan kanak2.  

Selepas Asar kami menjemput anak2 dari Taska untuk terus ke rumah emak di Kampung Melayu Subang.  2 anak yang besar kami tinggalkan pada adik ipar kami yang berjiran dekat dengan kami.  2 anak kecil kami tinggalkan pada emak aku di Subang.  Aku juga menerima telefon ada kawan2 yang mahu berjumpa dirumah mak aku di Subang nanti.  Entah mengapa hari bergerak pantas dan seolah2 tidak banyak perkara boleh dibuat.  Kami pada pagi hari tadi terus ke Alam Sentral Shah Alam menukar duit RM kepada Riyal.  Aku hanya membawa RM1,500 untuk perjalanan ini. Kalau apa2 berlaku duit dalam Tabung Haji boleh dikeluarkan.

Beg2 sudah kami kemas tetapi belum disarungkan dengan tali dan sarung khas.  Ini diperlukan untuk memastikan barangan ini tidak terpisah dan boleh dicam dari jauh.  Kawan2 sudah berjumpa di rumah mak aku di Subang.  Aku perlu mandi sunat musafir dan bersolat Magrib dan terus dengan solat sunat musaffir.  Perjalanan jauh ini perlu diredhai Allah.  

Saudara mara masih banyak di rumah mak aku sekarang.  Ada yang sempat bertanya, ada yang mahu bersalam sahaja dan ada yang menghulurkan sedekah.  Aku hanya tersenyum dan memohon doa dipermudahkan perjalanan jasad dan rohani ini.  17 minggu kursus asas, 2 hari kursus intensif dan 2 hari kursus perdana memungkin jamaah haji Malaysia faham tentang perjalanan Haji ini.  

Selepas Isyak, makin ramai saudara mara yang hadir di rumah emak aku.  Aku sempat makan mengalas perut yang lapar tidak makan seharian cuma bersarapan kerana sibuk pada hari itu.  Aku akan bertolak ke Kelana Jaya untuk mendaftar dan memasukkan beg2 terus ke kapal terbang di KLIA. Beg aku tadi sudah diikat kemas oleh adik aku.  Azan dikumandangkan oleh adik ipar aku terasa lain dari biasa.  Air mata mengalir panas dipipi.  Entah sudah kali keberapa air mata ini mengalir dalam beberapa hari ini.
Yang menunggu hingga kami masuk ke dalam Tabung Haji
Aku tak boleh mengucapkan apa2 bila disuruh oleh adik aku.  Aku cuma menangis. Aku pohon diampunkan dan bergerak terus ke kereta untuk ke Kelana Jaya. Aku dan isteri berpandangan di dalam kereta tidak berkata apa2.  Kami senyum dan berdoa beristigfar sepanjang perjalanan itu. Perjalanan hanya sekitar 25 minit dari Kg Melayu Subang ke Tabung Haji Kelana Jaya.

Kami perlu mendaftar di Tabung Haji pada pukul 1.30 pagi 10/9/2014 tetapi pada hari semalam Tabung Haji telah menalifon isteri aku dan meminta kami hadir 4 jam lebih awal. Kami sampai sekitar 9.45 pm dan orang sudah ramai di sekitar Tabung Haji. 

Kami diberikan beg sandang bersama dengan pelekat untuk beg yang dimasukkan sebagai bagasi dan passport bersama dengan tiket penerbangan.  Penat menunggu di Tabung Haji memang diperlukan sebagai latihan kesabaran.  Aku sempat duduk di surau bersembang dengan beberapa jamaah yang akan bersama di perjalanan ini.

KT 34 ini sangat bertuah kerana ini adalah kumpulan haji pertama yang akan masuk ke Mekah berihram dan tidak ke Madinah (hanya ke Madinah selepas musim mengerjakan haji).  Aku dan isteri akan mengerjakan Haji Tamattuk dimana umrah wajib dahulu sebelum mengerjakan Haji.
Bersama anak2 -Nabil dan Aqilah - inilah anak2 besar kami
Beg2 sudah beratur tanpa empunya diri.  Beg2 menghala ke tempat perjalanan untuk didaftarkan terus ke dalam kapal terbang di KLIA.  Waktu sudah pukul 1.30 pagi dan diumumkan jamaah haji untuk beratur bersama isteri masing2 dan bergerak ke dalam.  Kami melintasi beg yang ditolong bawa oleh petugas2 haji.  Kami terpaksa memilih beg2 sendiri untuk didaftarkan di ruang penimbang untuk didaftar masuk.  Selesai pendaftaran kami bergerak ke dalam dewan menunggu selesai semua jamaah haji masuk dan mendengar taklimat.

Taklimat diberi secara ringkas dan kesabaran 300% diminta oleh ustaz yang bertugas.  Perut masih lapar dan aku dan isteri bergerak ke kafeteria untuk makan mengalas perut kerana tadi diumumkan bahawa kapal terbang akan bergerak hanya pada pukul 4.30 pagi.  Aku dan isteri juga menyelesaikan dam untuk Haji Tamattuk sebanyak harga seekor kambing.

Taklimat ditamatkan sekitar 3.00 am dan ustaz memanggil pada yang sudi untuk melaungkan azan pada pagi itu.  Bukan azan subuh tetapi azan mengiringi perjalanan kami ini.  Azan berkumandang dan air mata aku mengalir lagi.  Selesai azan jamaah haji berdiri mengikut barisan kerusi dan jamaah haji bertalbiah mengiringi perjalanan untuk menaiki bas.

Bas2 sudah menuggu kami di perkarangan Tabung Haji.  Jamaah Haji kali ini sebanyak 430 orang yang diberitahu jamaah paling banyak akan menaiki kapal terbang Saudi.  Seperti orang2 besar, polis mengiringi bas kami tanpa perlu berhenti ketika merah dan terus ke KLIA.  Aku menjangkakan kami akan diturunkan di KLIA dan menaiki keretapi untuk ke kapal terbang Saudi.  Tetapi sebaliknya, kami terus dibawa ke lapangan terbang dan berada dekat dengan kapal terbang tanpa berjumpa dengan pihak imigresen KLIA dan terus ke tempat menunggu.

Tepat pukul 4.15 am kami diberitahu untuk masuk ke dalam perut kapal terbang.  Aku dan isteri berada di kerusi ke 2 paling belakang dan perjalanan Haji kami bermula.


Monday, August 11, 2014

Kursus Perdana Haji aku 1435 di Masjid Shah Alam

Kursus ini adalah terakhir dalam siri2 untuk menunaikan Haji.  Ia adalah praktikal sepenuhnya untuk wukuf di Arafah, mabit di Mudzdalifah dan mabit 3 malam di Mina dan melontar jamrah, tawaf dan saie.  Kursus2 yang diberi oleh Tabung Haji adalah Kursus Asas Haji, Kursus Intensif Haji dan akhirnya kursus perdana Haji dimana satu negeri Jemaah terpilih di kumpulkan.  Di Selangor, Masjid Sultan Salahuddin di Shah Alam menjadi tempat kursus perdana ini. Ia bermula pada Zohor 9/8/14 dan berakhir pada Zohor 10/8/2014.

Kursus adalah bermalam di masjid kerana aktiviti praktikal bermula dengan urusan pendaftaran dan kaedah Haji Tamattuk dipilih untuk kursus ini.  Semua orang tampak bersedia dan terus mengikuti maktab2 yang ditetapkan.  Maktab dari 75 hingga 80.  Mengikut rekod Tabung Haji sebanyak 2,900 orang telah mendaftar untuk kursus padahari itu.  Aku juga mendaftar bersama isteri.  Pakaian sudah bertukar kepada ihram pada ketika itu.  Aku berada di Maktab 78. 

Kursus bermula dengan ceramah dari Sheikh Jabar (Ya Ha na na) tentang Mekah dan lambaian Kaabah dan bersambung dengan seorang Sheikh dari Mekah sendiri mengalu2kan Jemaah pada kali ini.  Aksi pun bermula selepas solat Asar setelah dikira telah berniat Umrah di Miqat orang Asia di Qarnul Manazil (atas kapal terbang). 

Tawaf umrah bermula di Hajarul Aswad sebanyak 7 kali dan berserta dengan saie dari Safa ke Marwah yang dibuat di kiri pintu depan Masjid Negeri itu.  Selesai aktiviti umrah dan sudah bertahalul, waktu sudah hampir Magrib.  Makan malam disediakan sebelum mandi itu.  Aku masih berihram dan setelah bertahlul, bebas dari ihram, aku menukar pakaian kepada jubah dan bersedia untuk solat Magrib.  Ada yang tidak bertukar kerana mungkin berniat Haji Ifrad kerana menunggu waktu wukuf nanti.  Isteri sendiri sudah diasingkan dibelakang dan hanya kadang2 aku melihat kelibat isteri tapi ramai menidakkan peluang melihat isteri. 

Aku sebenarnya masih belum berpeluang mandi kerana ramai orang yang berebut menyebabkan air menjadi kurang dan tidak bertenaga. Sementara menunggu masa Isyak, ceramah oleh ustazah untuk Jemaah wanita dibuat sambil ceramah biasa di Masjid negeri itu dijalankan seperti biasa.  Pihak suami juga digalakkan untuk mendengar ceramah tentang masalah wanita kerana disebabkan wanita ada darah haid maka penting untuk suami mengetahui kerana perempuan haid tidak boleh ke masjid maka tawaf tidak boleh dilakukan.  Ini melibatkan masalah masa dan rukun.

Selepas Isyak, aku bergegas ke tempat mandi dan melihat masih ramai yang menanti untuk mandi. Aku juga menunggu peluang kerana aktikiti wukuf akan bermula pada pukul 10 malam ini dan waktu sudah 9.30 malam.  Selesai mandi, kalau mengikut Haji Tamattuk niat haji akan berlaku di hotel tempat kita nanti di Mekah.  Maka pakaian ihram sekali lagi dipakai. 

Sementara menunggu masa untuk berwukuf, Jemaah terpilih haji mendengar arahan untuk berwukuf, mabid di Mudzhalifah dan Mina.  Semua maktab diberikan 2 pembimbing dan ketua pembimbing adalah Ustaz Hashim Fahmi.  Adik dia Ustaz Hashim Fikri mengajar aku dan isteri untuk kursus Asas di Tabung Haji Kelana Jaya juga ada berada di kursus ini.  Aku juga ternampak beberapa Ustaz yang aku kenali - Ustaz Hashim Karim yang pernah membawa aku menunaikan umrah pada tahun 2006 dan 2009 dahulu juga sebagai pembimbing.

Wukuf di Arafah diberitahu telah berjalan di tempat kami mendengar ceramah itu di dewan solat bawah Masjid Negeri itu.  Wukuf bermula pada gelincir matahari pada 9 Zulhijjah nanti. Ddan setelah magrib nanti disana pergerakan akan bermula ke Mudzdhalifah dan sampai pada sekitar 9 malam. Dan pergerakan menuju ke Mudzdhalifah bermula dengan pergerakan maktab 80 dari sebelah kanan keluar.  Di Mudzdhalifah, ustaz memberitahu mabit  hanya bermula pada tengah malam sekitar jam 11.40 malam.  Di sana juga diberitahu Jemaah kena mengutip sekitar 70 biji batu untuk urusan melontar jamrah nanti di Mina. 
Setelah waktu tengah malam itu, Jemaah diberitahu bahawa perjalanan seterusnya ke Mina.  Dengan batu yang ada di tangan, pada waktu itu Jamrah Kubro (Aqobah) dilontar dengan 7 lontaran dan selepas itu mencukur rambut - maka Tahalul Awal telah dapat untuk membuka ihram tetapi ada 3 larangan ihram lagi untuk dijaga.  Bersetubuh, ke arah bersetubuh dan berkahwin.  Alhamdulillah semua selesai dan waktu sudah menunjukkan pukul 11.45 malam.
Aku bergerak ke arah tempat beg aku dan melihat seorang mak cik juga sedang bersimpuh bersama seorang lelaki yang sedang baring.  Semua sudah penat dan aku pasti Ustaz pembimbing tadi sudah memberitahu bahawa Jemaah perempuan diminta ke belakang dan diasingkan dari lelaki.  Tetapi makcik seorang itu macam tidak faham atau tidak dengar. 
"Makcik - perempuan dibelah belakang" Kata aku dengan nada yang paling baik walaupun penat sekarang ini.
"Ia, saya dengan suami saya ni" balas makcik itu.  Aku tidak mahu berlanjutan kerana badan berpeluh ini perlu mandi dan dapatkan rehat.  Aku terus ke bilik air dan menunaikan apa yang perlu.  Kembali aku ke tempat tidur tadi, makcik yang tadi sudah tiada bersama2 dengan suaminya.  Aku pasti ia telah ditegur dan suaminya cuba mengalah dan bersama2 kebelakang pula.  Perkara mengasingkan suami isteri ini adalah biasa untuk Jemaah haji Malaysia kerana kalau muassasah haji bersama dengan Tabung Haji - suami isteri diasingkan.  Suami kena bersedia untuk mengasingkan diri dengan isteri kerana ikut muassasah.
Maka tidurlah aku bersama dengan seorang Haji dari Tanjung Karang.  Bersembang kami sehingga sekitar 1.30 pagi dan mata berat lalu tidur.  Tiba2 pak cik sebelah mengejutkan aku "Dah boleh mandi ni" Aku rasa seperti hanya baru sebentar tadi melelapkan mata.  "Sekarang pukul berapa haji" Aku bertanya.  Pakcik itu menjawab "Sekarang pukul 2.20 pagi, boleh bersedia mandi la.  Saya dah mandi".  Aku tak buka mata dan terus tidur.  Kira2 pukul 3.13 pagi aku sekali lagi dikejutkan dan aku terus bergerak ke bilik air.  Orang masih tak ramai dan aku boleh mandi dengan aman.
Pada waktu 3/4 malam itu, semua Jemaah bermunajat - solat Tasbih, solat Tahajud 4 rakaat, solat taubat dan solat witir.  Suasana sangat sayu dan hati2 Jemaah melekat di tempat sujud memohon ampun dari Allah.  Setiap bait2 yang keluar dari ustaz yang membawa qiamulail pada pagi itu sangat mendayu dan menusuk di hati. 
Solat subuh masuk terus berjamaah dan kira2 pukul 6.30 pagi, tawaf dan saie haji akan bermula.  Semua Jemaah bersedia dan beberapa soalan menjadikan Ustaz pembimbing keliru dengan kefahaman Jemaah pada masa itu.  Adakah tawaf pada pagi ini sambungan dari tawaf pada petang semalam.  Tawaf semalam adalah tawaf umrah dan sekarang adalah tawaf Haji.
Kira2 pukul 9 pagi semua tawaf dan saie selesai.  Minum pagi secepat kerana adalah majlis penutup pada pukul 10.30 pagi nanti oleh Sultan Selangor sendiri dan diiringi oleh Menteri Besar, Tan Sri Khalid Ibrahim (diberitahu orang pada pagi itu - TSKI telah dibuang dari parti PKR pada hari Sabtu 9/8/14. 
Maka Kursus Perdana pun dilaksanakan oleh Sultan Selangor dengan hadiah simbolik untuk Jemaah haji sepasang ihram. 
Beberapa pengumuman menjadi sembangan Jemaah pada kali ini:-
1. Sila alihkan kenderaan anda kerana menggangu lalu lintas
2. Diminta isteri bertemu suami di depan pentas
3. Diminta suami datang ke pentas, isteri sedang menunggu.
4.  Diminta sesiapa yang memegang beg duit sila pulangkan kepada pentas (Diberitahu Jemaah sebelum masuk ke tandas telah memberi beg pada kawan yang tidak di kenali)
5. Sesiapa ada kehilangan tali pinggang haji boleh ke tempat urussetia.
6. Diminta Puan Samsiah datang ke bilik kecemasan kerana suami menunggu.
7. Sesiapa ada kehilangan duit yang banyak sila telefon nombor ini.
8.  Dminta Puan Samsiah datang ke bilik kecemasan kerana suami menunggu.
9.  Sila alihkan kenderaan anda kerana menganggu te,mpat saie.
10.  Diminta puan Samsiah datang ke bilik kecemasan kerana suami menunggu.
Setelah diberitahu beberapa kali baru kami faham, Puan Samsiah memegang ubat suaminya menyebabkan bila sakit, ubat tidak sampai kepada pesakit.
Selamat menunaikan haji pada tahun 1435.

Thursday, July 3, 2014

The Raid 2 : Berandal

The Raid 2 - Berandal merupakan cerita kesinambungan dari The Raid : Redemption.  Kali ini hero yang lincah ini Uko Uwais ditugaskan untuk menyamar sebagai kawan seorang gangster di dalam penjara.  Cerita aksi ini terlalu detail dibuat sehinggakan kalau tak biasa boleh membuat kita muntah.  Pembunuhan dengan tukul besi, dengan bola besbal atau dengan parang dan kerambit.  Pergaduhan antara 2 puak gangster yang menguasai Jakarta dilukis seolah2 betul.  Pembunuhan demi pembunuhan dikaitkan dengan setiap kumpulan dan pergaduhan pun bermula.  Cerita itu tidak berhenti disini sahaja kerana dihujung cerita sekumpulan orang Jepun pula menunggu hero setelah habis penat membunuh semua dengan sekali lawan.  Dalam Raid 2 ini juga Mad Dog yang telah mati di Raid 1, muncul sebagai pembunuh upahan.  Yayan Ruhian diperlukan untuk menyemarakkan filem aksi ini.  Sesiapa yang mendambakan aksi, cerita Raid 2 brandal ini menyajikan hampir 75% aksi dan tingkatan perincian pergaduhan itu yang membuat filem ini bagus dan dibantu dengan kesan bunyi yang kompak. 

Monday, June 30, 2014

Revolusi Beratur di Bank

Aku mula beratur bila mak aku mengandungkan aku.  Mungkin mak aku kena beratur untuk diperiksa di klinik kerajaan dulu.  Aku terus beratur hampir ke mana2.  Ini adalah peradaban yang dituntut dan ia nampak baik pada bila2 masa.  Beratur ketika menunggu bas, beratur untuk mendapatkan sesuatu bantuan atau beratur kerana kesesakan jalanraya.

Selama 20 tahun aku bekerja bank, revolusi beratur juga mengalami perubahan dan anjakan paradigm tersendiri.

1989 - Sistem beratur adalah beratur selagi cukup tanah bagi aku.  Orang2 akan beratur sehingga keluar dari pejabat bank walaupun kadang2 bank belum buka lagi.  Dan sistem ini nampak ikhlas pada waktu itu kerana semua orang akan nampak siapa yang lambat dan ramai2 menegur atau biasanya marah. Bila pintu dibuka dikaunter2 yang berkenaan akan penuh orang beratur.  Kebanyakan kaunter untuk mengeluarkan duit adalah paling panjang beraturnya.  Mungkin adik2 pelik - pada masa itu sistem ATM adalah terlalu pelik bagi orang ramai.  Dan tidak pelik kerana sistem ini digunapakai sehingga sekarang.  Di klinik2 kerajaan yang aku lihat sehingga sekarang masih beratur hatta sebelum klinik dibuka.

1991 -  Pada ketika ini sistem beratur ditukar kepada satu sahaja.  Dimana hanya ada satu barisan dan apabila sudah selesai, juruwang akan memanggil secara manual untuk ke kaunter mereka.  Ketika ini semua transaksi boleh dilakukan pada mana2 kaunter.  Tak pelik sehingga sekarang sistem yang sama ini diguna pakai sekarang seperti ketika membeli tiket wayang di mana2 tempat canggih di Malaysia.

 1992 -  Ketika ini kerusi diperkenalkan dibank2.  Pelanggan2 akan hanya beratur di kaunter 1 untuk mendapat nombor dan boleh terus duduk.  Nombor akan dipanggil untuk dilayan.  Ketika ini kita akan melihat kebanyakan orang boleh tertidur dikerusi kerana layanan agak manual dan lama menanti boleh membosankan.  Sistem ini paling banyak digunakan sekarang tetapi lebih praktikal.

1995 - Sistem telah dinaiktaraf.  Pengawal menguasai sistem tiket pula.  Pengawal akan memberikan nombor kepada pelanggan2 mengikut apa yang dihajatinya.  Pengawal sendiri ada tempat duduk khas hanya untuk memberi tiket sambil menjaga keselamatan.  Kebanyakan pengawal2 ini berumur lebih dari 60 tahun.  

1997 - Pelangan2 tidak lagi beratur di kaunter tetapi beratur dimesin2 mengeluarkan nombor untuk dilayan.  Mesin ini hanya perlu ditekan nombor dan duduk untuk dipanggil ke kaunter berkenaan.  Sehingga sekarang beberapa bank menggunakan konsep yang sama dan kekal sebagai satu alat beratur.

2000 - Sistem tiket sudah bertukar kepada kaunter layanan mesra dimana pegawai diletakkan disitu untuk melayan dan memberikan nombor.  Tetapi konsep ini kadang2 menyebabkan orang beratur lama di situ kerana soalan2 yang tidak mampu dijawab oleh pegawai mesra itu.

2005 -  Mesin canggih tiket sudah bertukar.  Pelangan hanya perlu meletakkan kad pengenalan mereka di mesin itu dan kaunter2 akan memanggil nama pelangan dan bukan nombor lagi seperti dulu2.  Bank yang pertama aku jumpa adalah di Shah Alam, Bank Islam.  Terkejut juga aku pada waktu itu kerana rasa2 tak selalu masuk Bank Islam tetapi bank itu sudah memanggil nama aku untuk ke kaunter.  Pada ketika yang sama diberitahu juga CitiBank juga menggunakan konsep yang sama.

Dan seterusnya pengerakan revolusi beratur tidak bergerak pantas seperti dulu.  Mana2 bank hanya terlekat pada satu2 konsep kerana revolusi permodenan bank berlaku seperti internet banking dan sistem ATM yang banyak membantu mengurangkan sistem beratur ini.  Cerita ini ditulis untuk mengingatkan aku sendiri bahawa beratur itu memenatkan.


Thursday, April 24, 2014

National Security, 1985 / Bilik Sulit

Korea bagi aku sudah lebih beberapa langkah dari Malaysia dalam bentuk perfileman.  Baru2 ini aku menonton sebuah cerita tentang siksa di bilik sulit.  Malaysia juga mungkin pernah ada bentuk bilik2 sulit ini untuk menyiksa tangkapan2 politik tanpa perlu bicara. Sebuah teater hasil nukilan Hishamudin Rais salah seorang yang pernah mengalami peristiwa cerita bilik sulit menjadi pencerita.

Filem "National Security" ini penuh dengan siksa2 untuk aktivist2 di Korea pada tahun 1985.  Ini adalah cerita benar yang berlaku dimana yang dituduh disiksa sehingga membuat pengakuan.  Pengakuan demi pengakuan yang tidak benar diketahui dan disiksa kembali.  Cerita ini bagi aku boleh mempertawakan cerita cerita2 filem Amerika tentang menyiksa tahanan di Guatanamuo seperti Zero Dark Thirty dan sebagainya.  Siksa menggunakan air dan kain adalah teknik paling popular untuk mendapat maklumat dan ini dilakonkan secara terperinci dan kita sendiri akan tersedak.  Ketika itu Koean Central Intelligence Agency (KCIA) menangkap semua aktivist yang menentang regim pada masa itu 1985.  Demokrasi yang hanya baru boleh ditiru kepada Korea kerana Korea sudah menjadi satu lambang kenaikan ekonomi yang pesat ketika ini.  Yang paling menarik apabila seorang yang dikenali sebagai "The Undertaker" yang memang diketahui oleh polis2 rahsia bahawa siksaannya pasti membuahkan hasil berjanji sekiranya demokrasi dapat kepada Korea, "kamu boleh membuat benda yang sama pada aku".  Dan pada 2004 orang yang disiksanya itu menjadi Menteri Kesihatan berjumpa dengan "The Undertaker" dalam keadaan rasa kemenangan yang mutlak.

Thursday, April 10, 2014

Sang Pencerah

Menonton cerita sirah agama yang hanya kadang2 kita jumpa memang berinspirasi.  Sang Pencerah adalah suatu cerita yang beremosi bermula dari awal hingga akhir.  Cerita zaman kanak2 sebelum 1900 an dahulu dimana perkara mistik dan khurafat masih menjadi amalan di Jogjakarta.  Sang Pencerah adalah cerita tentang KH. Ahcmad Dahlan yang menjadi tonggak utama kumpulan Muhammadiyah - satu pertubuhan Islam terbesar di Indonesia.   Nama asal Kh Ahcmad Dahlan adalah Muhammad Darwis di tukar namanya di Mekah ketika kali pertama pergi ke Mekah.  Tugas pertama Kh, Ahcmad Dahlan adalah menukar arah kiblat ketika itu yang terang2 mengadap ke arah Afrika iaitu sejajar dengan Indonesia.  Pandangannya di tolak oleh golongan2 alim Kyai di Jogjakarta kerana menggunakan alat kafir untuk mencari arah kiblat yang betul.  Cerita menarik ini ditambah lagi dengan tuduhan sebagai kafir oleh golongan elit Kyai kerana dia mengajar sekolah Belanda tentang Islam.  Cara dia berdakwah menggunakan biola juga menimbul perasaan pelik di kalangan umum.  Yang menarik apabila ia diterjah oleh seorang Kyai tentang menggunakan kerusi dan meja untuk belajar kerana umum pada masa itu berasa bahawa penggunaan barangan ini adalah menampakkan kekafiran.  Lalu di jawab oleh Kh Ahcmad Dahlan dengan soalan juga "bagaimana kyai ini datang dari jauh untuk bertanyakan soalan ini".  Jawapan menggunakan ilmu laduni ini tepat dand digunakan juga ketika kali pertama mengajar tentang agama kepada sekolah Belanda dimana seorang pelajar telah kentut dan seluruh orang tertawa.  Banyak perkara menyedihkan berlaku bila tempat dakwahnya di bakar dirobohkan kerana tuduhan mengajar kekafiran.  Diejek oleh orang-orang awam tetapi Kh. Ahcmad Dahlan terus istiqamah.  Dia menubuhkan Muhammadiyah dengan perkataan yang popular "hiduplah dengan menghidupi Muhammadiyah bukan hidup dalam Muhammadiyah.

Tuesday, April 1, 2014

BOMOH

Bila kapal terbang MH370 hilang dari radar pada 8/3/2014 semua pihak bertanggungjawab bergerak ke arah Laut China Selatan sekitar lautan berdekataan Vietnam untuk mencari kawasan tempat terakhir kapal terbang itu hilang dari radar.  Semua pihak berusaha termasuk dengan seorang Bomoh.  Cerita ini sekadar sejarah untuk diingati bahawa seorang bomoh juga turun ke Kuala Lumpur International Airport (KLIA) untuk membantu mencari kapal terbang yang hilang MH370.  

Pada kali pertama 10/03/2014 dia turun dia telah membawa bubu ikan dan 2 batang rotan sebagai teropong.  Habis dia bercerita tentang kapal terbang yang dinaikinya di Tawau terdapat garuda melintas.  Dia juga membawa bubu untuk diteropong dimana kapal terbang MH370 berada.  Dia memberitahu menggunakan kaedah scan bubu untuk diteropong.

Pada hari yang sama juga dia menggunakan beberapa pelancong untuk memegang bubu bagi dia meneropong untuk melihat MH370.  Bagi aku mungkin pelancong2 ini terkesima kerana biasa sambutan yang diterima di setiap negara2 berlain seperti di Hawaii diberikan bunga maka di Malaysia diberikan bubu siapa yang tahu.  Aksi ini telah ditiru pakai oleh sekumpulan sosial media untuk menyindir bomoh itu.

Selang 2 hari selepas itu walaupun telah diasak dengan Ustaz2, media sosial dan dunia tentang penggunaan bahan untuk mencari MH370, kali ini dia kembali turun ke KLIA dengan membawa labu air, kelapa, tikar payung dan bakul rotan. Aksi ini lebih 'internasional' kerana diketahui sehingga orang Jepun dan beberapa kumpulan di UK meniru aksi yang pelik ini.

Aksi ini mendapat liputan meluas sehingga dilapurkan di media Indonesia bahawa presiden Amerika Barack Obama juga menonton aksi bomoh ini.  Mungkin dia terkeliru dengan aksi ini.
Aksi ini juga tak lepas untuk ditiru oleh kumpulan sosial media dan gambar2 mereka boleh didapati di dalam mana2 sosial media.

Ketahuilah anak2 pada tahun 2014 ketika radar digunakan untuk pencarian MH370 ada manusia bernama bomoh menggunakan bahan2 yang biasa untuk mencari.  Sekadar berkongsi ingat dengan pembaca.


Thursday, February 20, 2014

Bank Zaman Moden

Bank sudah berevolusi berbagai.  Dari sistem beratur, ke sistem komputer bercakap sekarang.  Tetapi model berniaga masih tidak berubah iaitu mendapat duit dari penyimpan dan mengeluar duit untuk memberi pinjam.  Pekerja2 yang diperlukan dahulu seperti 'teller' yang berada di depan kaunter sudah tidak menjadi pilihan bank untuk keperluan pekerjaan kerana sistem ATM seperti mengemaskini buku, mengeluarkan duit, memasukkan duit atau menghantar duit sudah boleh dilakukan oleh komputer di rumah.  

Bank2 di Malaysia sepatutnya memikirkan cara paling mudah mendapat pelanggan dari duduk menunggu.  Kaedah mendapat pelanggan secara paksa juga menampakkan bank seperti kekurangan idea untuk bergerak.  Apabila kita masuk dalam sesuatu pekerjaan, maka Bank yang menjadi tempat untuk mendapat gaji dan terpilih untuk kita membuka akaun.  Kaedah ini menyebabkan bank tidak dapat menyimpan duit yang banyak pada sesuatu masa kerana pekerja yang membuka akaun hanya untuk singgah sebentar dan mengeluarkan semula untuk penggunaan lain.

Beberapa bank di negara2 maju sudah pergi jauh dari memikirkan untuk mendapatkan peluang pembukaan buku akaun berdasarkan tempat gaji dikeluarkan.  Mereka pernah memberikan percuma komputer riba hanya untuk memastikan pelanggan membuka akaun dengan mereka.  Mereka juga memberikan voucher diskaun untuk yang membuka akaun dengan mereka.  Ini adalah lebih praktikal dalam memastikan bank cukup duit untuk memberikan pinjaman kepada orang ramai.  Mungkin orang biasa tidak mengetahui bank2 yang ditubuhkan di Malaysia tertakluk untuk menyimpan tahap deposit yang secukupnya di Bank Negara Malaysia.

Keadaan ini sebenarnya tidak tertekan kepada bank2 di Malaysia kerana ratio antara bank dan penduduk masih tinggi.  Di Amerika dimana di setiap kampung sendiri ada bank2 mereka sendiri.  Kecil dan lebih dipercayai untuk buat simpanan menyebabkan bank2 berlawan sesama sendiri untuk memasarkan produk mereka.  Bank2 besar hanya tertumpu pada pinjaman2 yang besar dan lebih menguntungkan.  Keadaan ini juga menyebabkan bila sesuatu ekonomi jatuh maka bank2 besar juga turut jatuh kerana tidak ada simpanan yang menjamin keteguhan mereka.

Bank Zaman moden adalah dimana fungsi bank diambil alih oleh pelanggan secara total.  Bank hanya menjadi satu tempat untuk berdaftar bukan lagi diperlukan sebenarnya.  Terkejut mungkin tidak - kalau melihat ATM sekarang tidak perlu bank tetapi hanya memerlukan Syarikat pengawal menjaganya (MEPS) - mereka mengisi duit dan mengambil duit.  Bank sepatutnya melupakan perniagaan ATM kerana risiko memasukkan duit, kos menyewa dan memilih tempat yang memastikan tinggi penggunaan ATM.

Pelanggan secara total menggunakan komputer untuk membuat transaksi dan pengeluaran duit di ATM untuk penggunaan harian.  Perlukan bank menjadi orang tengah?  Bank2 sekarang kena fikir untuk menukar konsep meniaga mereka dari mendapat orang untuk penyimpanan duit dan mencari orang untuk diberikan pinjaman.

Monday, February 3, 2014

Warkah buat Isteri

Sayang

Tahun 2014 ini bukan seperti tahun2 dahulu. Tahun ini menjanjikan satu cerita besar.  Masa berjalan pun pantas seperti kita tak mengira kalendar.  Anak2 membesar di depan mata - disitu kita mencurah kasih.  Kita bukan tidak di duga.  Berbagai dugaan sedih dan gembira.  Kita perlu beriman dengan Al Quran surah Al Baqarah ayat 286 "Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya" maka manusia itu diuji mengikut kemampuan masing2.  Kita wajib bersyukur kepada Allah setiap masa.  Kita duduk di dunia yang diberikan percuma oleh Allah - udara yang disedut, nikmat kesihatan yang baik, makan masih dicari, menelan sedap makanan, minum dari segalanya dan tidur tidak tidur selamanya. Kita wajib bersyukur masih bernyawa hingga hari ini.

Sayang

Tahun 1999 kita hidup bersama.  Baru kita kenal rasa.  Kita diduga tanpa anak selama 6 tahun.  Bukan sikit yang bertanya - hampir kesemua yang kenal.  Mana hospital yang kita tak pergi untuk berubat.  Kita diduga.  Alhamdullilah kita setia berkawan, berkongsi cerita dan tersenyum bersama.  Bukan kita yang menentukan tetapi Allah dan kita beriman dengan Qada' dan Qadar.  Kita berusaha dan melabur duit tanpa berkira.  Kita sedih bersama dan gembira berdua.  Bukan senang menerangkan pada kawan2 dan saudara.  Tetapi kita tidak takut berdepan dengan tanya yang hanya Allah tahu.  Mungkin mereka berdoa sama untuk kita.

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ ۚ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ
Dan Tuhanmu berfirman: "Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina".
(QS: Al-Mu'min Ayat: 60)

Sayang

Tahun 2000 kita sudah keluar berdikari rumah sendiri.  Bukan diatas tanah tetapi berlantaikan siling orang dan berdindingkan rumah orang.  Dan juga siling menjadi lantai orang.  Duduk di Apartment Kota Damansara seperti dapat mengurangkan tanya orang.  Kita masih tidak takut bertemu sesiapa.  Kita redho kerana kita tawakal dan percaya kejadian Allah.  Kerja kita tidak digangu.  Sebagai suami mencari jalan keluar dengan belajar sebagai jalan keluar dan sebagai isteri - paling dihormati kerana pandai menghibur diri sendiri.  Mungkin melihat suami penat itu jadi hiburan atau hiburan membaca menampung tutup cerita sedih.

Sayang

Tahun 2001 - 2004 bukan tidak banyak ujian pada kita.  Isteri mengandung dan keguguran.  D&C dibuat dan suami yang kelam kabut baru teringat bahawa duit dikocek tidak ada.  Isteri tidak dibenarkan keluar jika pembayaran tidak dibuat.  Pening si suami tetapi duit boleh dicari.  Ingat tak lagi selepas 10 hari dari itu, sayang masuk kembali ke hospital yang sama kerana masih mengandung dan kali ini diluar rahim.  Dan berbincanglah si suami dengan doktor.  Doktor memberitahu bahawa salah satu tiub filopian mesti dibuang  disebabkan itu.  Dan terpancarlah cerita isteri sayang ku ini disiang seperti ikan.  Apa akibatnya - bila kami bertemu dengan doktor pakar mereka mengatakan bahawa sayang hanya ada 50% jaminan untuk mengandung.

"Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu sebelum kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan harta benda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (dengan ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: “Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?” Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada agama Allah). ( Al-Baqarah: 214)

Sayang

Dan doa kita dikabulkan dan pada tahun 2005 kita dianugerah cahaya mata, Muhammad Aliff Nabil.  Bagaimana nama ini timbul.  Ketika itu suami sedang belajar Syariah di Universiti Malaya.  Si suami bertanya dengan beberapa ilmuan pandai Islam tentang nama dan nama ini menjadi pilihan mereka setelah 3 nama diberikan.  Si isteri setuju dan anak ini lahir dengan dugaan yang amat menakutkan.  Anak pertama dan berada di tingkat 4 Apartment tiada lif dan isteri kesakitan kerana air dalam badan yang kita tidak tahu keluar melempah2 di atas katil.  Hospital telah ditempah turut takut dan memohon si suami membawa sendiri isteri ke Hospital Besar Kuala Lumpur.  Masyaallah - Allah membantu dan kita mendapat Muhammad Aliff Nabil - kawan yang bijak.  Mungkin si isteri tidak tahu sang suami tidur di depan hospital berteman nyamuk berdendang sepanjang malam.

Sayang

Tahun 2008 kita diuji lagi dengan kelahiran anak ke 2, Nur Najla Aqilah.  Bukan ujian yang biasa tetapi amat berat untuk sayang seorang.  Si suami berada di dalam wad yang sama menghibur hati sayang.  4.2 kg bukan cerita senang dan dilahirkan secara normal.  Hebat sayang dalam kelembutan. Allah membenarkan doa kita kalau sayang ingat, kita baca doa bersama2 di dalam wad itu ketika doktor belum sampai.  Anak kita bersulam cantik - ini ujian dari Allah.


Sayang

Tahun 2009 ingat tak sayang dengan Muhammad Arif Nazree.  Anak ini berada 9 bulan dalam perut sayang.  Dan dipenghujungnya dia meninggalkan kita - sedih dan bersyukur kita pada Allah.  Suami ingat pesan bilal kampung ketika memandikan jenazah anak saudara dahulu "Mungkin Allah nak mengelakkan anak ini derhaka kepada ibubapa mereka bila membesar nanti" Suami tersenyum dan percaya dengan ayat Allah surah Al Baqarah 216 "Boleh jadi kamu membenci sesuatu pahadal ia amat baik bagimu dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amak buruk untuk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui".  Bukan kita tidak sedih, anak itu 3 hari berdiam diri walau doktor sudah mengesahkan kematian didalam perut sayang.  Mungkin si isteri tidak tahu, masjid di Kg Melayu Subang membuat solat hajat untuk kita.  Kita bersedih tapi percaya dengan Qada dan Qadar Allah.

Sayang

Tahun 2011dan 2013 kita dikurniakan 2 anak - lelaki dan perempuan.  Muhammad Aniq Zaheen 2011 dan Nur Aalia Fakhirah 2013.  Terasa sudah cukup semuanya, dugaan yang diterima dan kita bersyukur selalu pada Allah.  Dugaan perlu ada untuk kita bertambah kuat menghadapi hidup ini.  Perlukah kita berhenti berdoa.  Tidak sayang.  Berdoalah terus kerana setiap waktu kita diduga diberi ujian untuk menjadi lebih baik, Insha Allah.


Sayang

Kenapa tahun ini penting - kita dipanggil untuk mengerjakan Haji (rukun Islam yang ke5).  Pengesahan pada 9/1/2014 seperti terlalu cepat untuk membuat keputusan. Kita membuat keputusan bersama dan kita kena akur bahawa Allah menyusun segalanya untuk kita.  Kita kena berlapang dada dan Insha Allah susunan hidup dibuat oleh Allah.  Kita tawakkal dan redho dan pasti sabar di dalam hati.  Kita pohon pada Allah kerana kita merancang tetapi Allah maha merancang segalanya.

أعوذ بـالله من الشيـطان الرجيم

وَأَتِمُّوا الْحَجَّ وَالْعُمْرَةَ لِلَّهِ فَإِنْ أُحْصِرْتُمْ فَمَا اسْتَيْسَرَ مِنَ الْهَدْيِ وَلا تَحْلِقُوا رُءُوسَكُمْ حَتَّى يَبْلُغَ الْهَدْيُ مَحِلَّهُ فَمَنْ كَانَ مِنْكُمْ مَرِيضًا أَوْ بِهِ أَذًى مِنْ رَأْسِهِ فَفِدْيَةٌ مِنْ صِيَامٍ أَوْ صَدَقَةٍ أَوْ نُسُكٍ فَإِذَا أَمِنْتُمْ فَمَنْ تَمَتَّعَ بِالْعُمْرَةِ إِلَى الْحَجِّ فَمَا اسْتَيْسَرَ مِنَ الْهَدْيِ فَمَنْ لَمْ يَجِدْ فَصِيَامُ ثَلاثَةِ أَيَّامٍ فِي الْحَجِّ وَسَبْعَةٍ إِذَا رَجَعْتُمْ تِلْكَ عَشَرَةٌ كَامِلَةٌ ذَلِكَ لِمَنْ لَمْ يَكُنْ أَهْلُهُ حَاضِرِي الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَاتَّقُوا اللَّهَ وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

“Dan sempurnakanlah ibadah haji dan `umrah karena Allah. Jika kamu terkepung (terhalang oleh musuh atau karena sakit), maka (sembelihlah) korban yang mudah didapat, dan jangan kamu mencukur kepalamu, sebelum korban sampai di tempat penyembelihannya. Jika ada di antaramu yang sakit atau ada gangguan di kepalanya (lalu ia bercukur), maka wajiblah atasnya berfidyah, yaitu: berpuasa atau bersedekah atau berkorban. Apabila kamu telah (merasa) aman, maka bagi siapa yang ingin mengerjakan `umrah sebelum haji (di dalam bulan haji), wajiblah ia menyembelih) korban yang mudah didapat. Tetapi jika ia tidak menemukan binatang korban atau tidak mampu), maka wajib berpuasa tiga hari dalam masa haji dan tujuh hari (lagi) apabila kamu telah pulang kembali. Itulah sepuluh (hari) yang sempurna. Demikian itu (kewajiban membayar fidyah) bagi orang-orang yang keluarganya tidak berada (di sekitar) Masjidilharam (orang-orang yang bukan penduduk kota Mekah). Dan bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah sangat keras siksaan-Nya.”

الْحَجُّ أَشْهُرٌ مَعْلُومَاتٌ فَمَنْ فَرَضَ فِيهِنَّ الْحَجَّ فَلا رَفَثَ وَلا فُسُوقَ وَلا جِدَالَ فِي الْحَجِّ وَمَا تَفْعَلُوا مِنْ خَيْرٍ يَعْلَمْهُ اللَّهُ وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّـقْوَى وَاتَّقُونِ يَا أُولِي الألْبَـابِ
“(Musim) haji adalah beberapa bulan yang dimaklumi, barang siapa yang menetapkan niatnya dalam bulan itu akan mengerjakan haji, maka tidak boleh rafats, berbuat fasik dan berbantah-bantahan di dalam masa mengerjakan haji. Dan apa yang kamu kerjakan berupa kebaikan, niscaya Allah mengetahuinya. Berbekallah, dan sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah takwa dan bertakwalah kepada-Ku hai orang-orang yang berakal.” (QS. Al Baqarah [2]; ayat: 196-197)

Sayang

Kenapa si suami menulis surat ini dalam keadaan komunikasi yang terus senang dan singkat seperti Facebook, Whatapp, Twitter, dan seharian berjumpa.  Biar surat ini menjadi saksi kerana pada 29/01/2014, sayang sudah bertambah setahun lagi. Selamat Ulang Tahun Sayang.

Thursday, December 26, 2013

2014 Cerita TOL

Tol akan naik bermula pada hari pertama 2014. Cerita tentang kenaikan ini sudah berlanjutan sehingga 2 bulan dan di laman2 sosial penyokong kerajaan seolah2 sudah tidak tahu untuk memberi komen.  Pada PRU13 dahulu, dijanjikan oleh manifesto Barisan Nasional adalah menurunkan tol secara berperingkat2 dalam masa 5 tahun menjadi janji tidak ditepati.  Minyak sudah naik kepada RM2.10 2 bulan lepas.  Penduduk Malaysia menelan pahit tapi hidup perlu diteruskan.  Yang berkereta sudah merasa kesakitan dan sekarang tol pula akan dinaikkan.

Teori domino pun akan bermula.  Van kenderaan dan bas sekolah sudah mula menghantar memo kepada kerajaan untuk menaikkan yuran mereka.  Ini sama juga berlaku kepada bas2 dan lori2 besar yang menghantar barangan ke pasaraya2 atau yang membawa muatan besar.  Domino ini akan bergerak walaupun diumumkan kenaikan tol tidak akan melibatkan barangan lain.

Beberapa para ilmuan agama dan pakar motivasi mengulas - Kenaikan harga itu adalah ketetapan Allah SWT atau penduduk Malaysia kena pandai bersyukur atau jalan alternatif diberikan memberikan peluang memilih. 

Aku mula berfikir bahawa kerajaan ini tidak berfikir susah kepada rakyat.  Memang kenaikan itu sekitar RM0.50 kepada RM3.00 sahaja tetapi ia membebankan.  Berapa ramai orang yang menggunakan jalan bertol untuk sampai ke tempat kerja.  Dari Klang ke Kuala Lumpur atau dari Seremban ke Kuala Lumpur dan penggunaan jalan alternatif kebanyakan tidak membantu kehidupan mereka dan yang pasti jalan2 bertol ini juga sesak pada sesuatu masa.

Aku bertanya pada seorang penjual Yong Tau Foo pasar malam.  "Berapa semalam dapat bang".  Dia menjawab "Dalam RM150 ke RM200 semalam, tapi kalau kira Profit tu dalam RM30 ke RM50 je" Aku mendengar keluh dia "Satu meja je kena bayar RM4, abang pakai 4 meja semalam dah RM16 kali dengan 30 malam dah RM480".  "Itu belum kira hari hujan lagi, kadang2 nak dapat RM50 pun susah". Minyak kenderaan bergerak maka kos mereka sudah naik dan sekarang tol pula.  Mereka bergerak dan pasti menempoh tol ini. 

Aku juga bersembang dengan penyokong kerajaan.  Tol nak naik ni kata aku. Dia senyum dan berkata "Mana ada barang turun - kau bagi aku contoh barang dulu yang sampai sekarang sama harganya" Aku tak ingat satu pun dia menambah.  "Ala cerita naik tol ni semua orang dah tahu.  Yang nak marah pun mana ada, ni semua pembangkang punya cerita.  Kita nak jalan OK, bayarlah tol"

Aku tanya lagi "Kalau hari2 pulang balik lalu kat tol teruk juga Bang".  "Masalah dorang yang cari, guna jalan alternatif kan boleh, Confirm tak kena tol".  Dia menambah lagi "Tol nak naik tu untuk tolong rakyat gak.  Itu janji PM tau.  Syaikat Konsesi tol akan kena cukai berdasarkan keuntungan mereka, duit cukai tu balik kat rakyat". "Kalau boleh tukar cara hidup"  Dia nampak bersemangat seolah2 baru pulang dari mendengar taklimat terus dari PM.

Aku pun mmengundur diri.  Menjengok2 kancil yang dibawanya - road tax pun dah sebulan mati.  Dengar cerita kereta sorok bawah selimut dan sekarang bawa motor.  Mungkin inilah cara dia menukar cara hidup.




Thursday, November 7, 2013

The Ghostwriter

Siapa penulis hantu yang dimaksudkan.  Filem yang diarahkan oleh Roman Polanski ini memang aku suka.  Pelakon2 yang berkaliber seperti Ewan Mcgregor dan Pierce Brosnan nampak kena sangat dengan watak masing2.  Ewan sebagai penulis upahan dan Pierce Brosnan bekas Perdana Menteri Britain.  Penulis hantu adalah penulis upahan dalam membuat satu2 biografi seseorang.  Buku itu akan keluar dengan nama biografi itu sendiri seperti Khir Toyo tulis tentang diri dia, walaupun yang menulis itu orang lain.  

Cerita ini lebih politik dari biasa kerana ada unsur2 perkhianatan dalam negara bila CIA Amerika dapat lolos didalam pentadbiran Pierce Brosnan. Semua keputusan penting berpihak kepada Amerika semasa bekas PM ini berkuasa.  Siasatan dilakukan kerana bekas PM itu ketika berkuasa telah melepaskan 3 orang pengganas (terrorist) kepada Amerika walaupun ditangkap di Britain.  Ini adalah kesalahan antarabangsa dan perlu dibawa ke mahkamah dunia.  Semua ini berlaku ketika biografi bekas PM ini mahu dibuat.  Penulis upahan pertama telah dibunuh dan Ewan Mcgregor telah diganti dan telah meneruskan siasatan dan membongkar cerita.  

Cerita yang luas biasa dari Roman Polanski memang boleh ditonton untuk mengetahui penglibatan CIA dalam sesuatu negara.  Jangan terkejut jika pimpinan Malaysia juga boleh dimasuki oleh CIA tanpa kita ketahui.