Yang selalu jengok

Sunday, September 25, 2016

Berhenti kerja dan Belajar

Dalam rencana terbaru Bloomberg mengatakan satu trend baru di Korea di mana para senior banker mereka meninggalkan kerjaya mereka dan kembali menjadi pelajar.  Pendidikan ketika umur 45 ke atas memberikan mereka ruang luas untuk menukar dan menjadi lebih baik.  Bukan kepada kerjaya yang ditinggalkan tetapi kerjaya baru yang menjadi permintaan tinggi. Penukaran ini penting kerana ada kerjaya yang boleh diwarisi untuk anak2 seperti berniaga dan bersyarikat sendiri.

Di Korea, pegawai2 tinggi bank berhenti dan meneruskan pendidikan seperti dalam bidang kecantikan yang permintaan sentiasa tinggi di sana.  Orang muda perempuan dan lelaki yang mahu cantik, putih dan menawan. Kelompok sasaran ini seperti dipersetujui oleh Kerajaan Korea Selatan. Peningkatan bermaksud Korea akan berkembang lebih maju dalam filem, nyanyian dan industri media yang lain. Tiada yang 100% original sekarang di Korea tentang kecantikan mereka. Walaupun satu dunia tahu tetapi KPOP mereka terus hebat terjual dan disukai seluruh dunia.


Pendidikan selepas bekerja sebenarnya memberikan banyak kesenangan kepada yang memilih.  2 degree (kebolehan) memberikan peluang untuk berubah pasti kepada yang lebih baik.  Seorang pekerja bank yang senior yang dahulunya dari latar belakang akaun tiba2 bertukar menjadi seorang konsultant kecantikan maka perniagaan menjadi sesuatu yang lebih senang.  Boleh bercakap, boleh menjual dan nampak matang.

Aku juga sebenarnya cuba bertukar seawal boleh.  20 tahun dengan bank dan aku melanjutkan pelajaran dalam shariah di UM pada tahun 2002 untuk menambah pengetahuan.  Pada tahun 2004 sebelum aku berhenti dari Maybank, aku belajar di UM jua dalam Usulludin.  Tapi pengetahuan ini aku gunakan hanya untuk bertukar bank sahaja.  Dari Maybank kepada Bank Muamalat.  Dan aku berhenti secara total dalam bank pada tahun 2010 setelah lima tahun dengan Bank Muamalat.  

Aku terus ingin bertukar.  Aku mendaftarkan diri untuk belajar Bahasa Mandarin di UiTM pada tahun 2011.  Setelah 2 module, aku berhenti. Tidak nampak untuk bertukar tetapi bila difikirkan betapa senang untuk faham bila kita matang dalam banyak hal, maka pendidikan sebenarnya menaikkan taraf seseorang dan membezakan antara satu sama lain seperti dalam surah Al Mujaadilah.

“Allah mengangkat orang-orang yang beriman di antara kamu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan dengan beberapa darjat.” (Surah Al-Mujaadilah: 11)

Pendidikan seperti menjadi mutawif haji atau umrah sekarang ada seperti di Institut Professional Baitulmal. Diploma dalam Pengurusan Haji dan Umrah. Ini adalah kemahiran baru yang boleh memberi peluang untuk berubah.  Jangan rasa terlambat kerana perubahan boleh kita lakukan sendiri dan jangan harap orang.  Tetapi yang paling benar, jika kita tidak berubah, luaran pula yang akan merubahkan kita dan semasa itu kita sudah lewat.



Contoh biasa kita dengar "Aku akan sentiasa setia dengan syarikat ini sampai bila2" Tapi bila ekonomi meleset, syarikat jatuh dan kita pun berjumpa dengan ketua syarikat dan bertanya "Bagaimana syarikat kita boleh terjatuh begini" Lalu jawapan mereka "Kita tak berubah tetapi masalah luar merubah kita.  Ada benda baru yang menggantikan produk kita dan kita terus lalai dengan produk lama kita".  

Cepat2 daftar untuk belajar dan menambah ilmu.  Ilmu menjaga harta tetapi harta tidak menjaga ilmu - kata hikmat dari Saidina Ali K.A.



Saturday, September 10, 2016

Cuti di Palace of Golden Horses

Palace of Golden Horses

Anak aku sebut hotel Kuda.  Betul memang banyak kuda di sini.  Dan semua yang bersangkutan dengan kuda terdapat di sini.  Kuda betul hanya ada di seberang hotel sahaja.  Hotel ini bertaraf 5 bintang dengan kemudahan bilik yang banyak, kolam renang, dewan ballroom (bilik bola) yang besar dan dewan mesyuarat yang banyak tidak terhingga.  Kuda emas, kuda besar, kecil, kuda merry go round dan bermacam kuda ada di Hotel ini.

Hotel ini bukan calang2.  Ketika kemegahan ia dulu, ia pernah menjadi tempat tinggal untuk Ketua2 Negara semasa CHOGM ketika Tun Mahathir menjadi PM.  Dan mungkin sebab promosi ini, Tun Mahathir dibinakan kepada dia sebuah rumah di belakang hotel ini.  Aku juga tidak ketinggalan melihat rumah Mahathir ketika berjalan di hotel Kuda ini.  Hotel ini juga pernah menjadi tuan rumah untuk pasukan bola Manchester United ketika berkunjung ke Malaysia.

Tengah 'Check in' - menunggu

Di ruang lobby
Masih menunggu bilik
Kami sekeluarga bergerak ke hotel ini pada hari Ahad 4/9/2016 dan hari ini adalah hari bersejarah aku dan isteri kerana 17 tahun dahulu kami disatukan sebagai suami isteri di Kelana Jaya.  Kenapa pilih hotel dekat dengan rumah?  Sebenarnya aku cuba memenuhi kehendak anak dan isteri.  Mereka mahu bercuti dan aku tidak dapat bercuti panjang.  Maka hotel yang dekat perlu ada kemegahan sesuatu untuk mereka bercerita.  Aku sebenarnya berhasrat untuk ke Bangi Wonderland yang baru dibuka pada 27/08/2016.  Tiket untuk masuk ke sana dewasa RM58 dan kanak2 RM48.

Aku akan tinggal di hotel ini untuk 3 Hari 2 Malam.  Aku 'booking' bilik yang besar kerana keluarga dengan 4 anak perlu bilik yang luas untuk selesa.  Kami diberikan bilik 'Minister' yang mana ruang tamunya diasingkan dari bilik tidur.  Bilik air ada 2 dan memandang ke tasik yang dibuat orang. Bilik ini agak luas dan memenuhi kehendak kami sekeluarga. No bilik aku 7073. Bilik ini aku tempah melalui AGODA.
Ruang tamu berasing dengan bilik tidur

Bilik tidur 

Ditengah2 antara ruang tamu dan bilik tidur adalah bilik mandi

Sebenarnya hotel ini sudah berumur, aku rasa seperti sudah lebih 20 tahun.  Banyak kawasan2 yang seperti perlu diperbaiki.  Ketika kami sampai, tasik buatan orang tidak boleh digunakan dan kawasan itu seperti mahu diperbaharui. Aku tiba sekitar 12 tengahari dan terus beratur untuk mendapatkan bilik. Waktu menunggu untuk mendapatkan bilik lebih kurang 30 minit lamanya. Ramai yang mahu masuk sama pada hari itu.  Pelancung dan Arab dan India paling ramai ketika itu.  Arab Saudi sedang bercuti kerana musim Haji.

Hari pertama kami tiba, aku terus mengajak sekeluarga ke Mines Wonderland.  Hari ini adalah hari terakhir Halal Fest yang diadakan setiap tahun di situ.  Hotel memberikan Shuttle secara percuma untuk ke Mines dan KLCC.  Pengunjung hotel kenalah tempah masa dahulu sebelum dapat Shuttle ini.  Pukul 3.30 kami sekeluarga menaiki shuttle yang diberikan dan melalui jalan dalam hingga ke Mines Wonderland.  Dan di jalan dalam itu terdapat rumah Tun Mahathir yang dia tinggal sekarang.

Rumah Tun Mahathir dari dalam shuttle kami

Berjalan sejam dalam Halal Fest seperti tukang rasa makanan yang hebat.  Anak2 sudah kepenatan dan sebenarnya mereka mahu mandi di kolam renang di hotel.  Pukul 5.30 shuttle tiba dan kami terus ke hotel.  Sesampai sahaja anak2 terus bersiap untuk ke kolam renang.  Penat yang tadi terus hilang. Kami suami isteri terpaksa layan buas anak pada waktu ini.  Pukul 6 pm kami turun ke kolam renang. Untuk pengetahuan, menggunakan shuttle dari hotel ke Mines Wonderland hanya 10 minit perjalanan melalui jalan belakang.

Kolam kanak2 


Kolam renang yang disediakan memang bagus untuk kanak2.  Aku dan isteri hanya menjadi penonton melihat anak bersuka ria dalam kolam yang besar untuk kanak2.  Pukul 7 pm kolam renang sudah di tutup.  Semua sudah benar2 letih dan perasaan hendak tidur lebih banyak dari hendak makan.  Aku dan isteri sudah berbincang untuk keluar makan malam ini berdua.  Anak2 akan kami tinggalkan di dalam hotel kerana mereka akan tidur kepenatan.

Setelah solat Magrib, kami berdua bergerak untuk mencari tempat makan. Disebabkan sudah lama meninggalkan Kuala Lumpur, aku seperti sesat untuk mencari tempat makan. Hanya yang nampak kedai mamak, Mc Donald dan KFC sahaja. Akhirnya aku singgah ke sebuah kedai mamak untuk makan. Kami makan di situ dan menyambung tidur di hotel.

Pintu masuk Caraosel - sarapan

Kami suami isteri sahaja yang makan, yang lain cuma main2 je
Esok perjalanan akan diteruskan ke Bangi Wonderland. Tempat baru yang tiada siapa tahu yang buruk atau yang baik.  Hanya baru pada asasnya bukan bermaksud baik. Aku menempah hotel ini bersama dengan sarapan.  Ini benar2 membantu aku sekeluarga untuk makan.  Mungkin aku akan ke hotel ini lagi.  Teringat pesan anak paling kecil "Ayah, nanti kita pergi ke hotel Kuda lagi".
Tengok bermacam2 kuda

Kuda2 yang keras


17 tahun bersama

Wednesday, June 22, 2016

Bercukur di Mina


Setelah kembali dari melontar Jamratul Aqabah, para Haji akan bergegas untuk bercukur dan setelah melakukan 2 perkara dari 3 perkara Wajib Haji maka para Haji dikira sudah bertahalul Awwal. Malam itu adalah hari pertama kami di Mina.  Suasana tidak biasa dan ramai para Haji berbagai bangsa disatukan di situ.  Kawasan Mina yang kami duduk itu lebih kurang 3.5 km jauhnya untuk melontar Jamrah. Semua para Haji akan datang dari Asia disatukan di satu tempat dan akan melalui terowong yang sama untuk melontar.  Ia berada di tingkat 3 di Bangunan untuk melontar Jamrah.

Menurut bahasa Tahalul bererti ‘menjadi boleh’ atau ‘dihalalkan’. Dengan demikian Tahalul  ialah diperbolehkan, halal, keluar atau membebaskan diri daripada larangan atau pantangan Ihram dengan mencukur seluruh rambut di kepala atau menggunting sekurang-kurangnya tiga helai rambut. Bagi yang sedia botak, maka hendaklah sekadar melalukan pisau di atas kepalanya.

Sesampai ke khemah sekitar 10.30 malam itu, keletihan untuk berehat di simpan senyap2 di dalam hati.  Proses untuk bertahalul Awwal lebih penting setelah 3 hari berihram dan syarat2 berihram dijaga. Aku bersama Haji Azman bergegas mencari orang yang boleh mencukur kepala kami. Syarat bercukur ini lebih afdhal mengikut hadis dari memotong rambut dan hampir 80% orang di kawasan Mina itu akan bercukur untuk mengikut sunnah.

Kami bergerak ke belakang khemah dimana tempat mandi berada. Beberapa barisan dilihat terlalu panjang untuk bercukur pada malam itu. Kami berehat dahulu sambil melihat beberapa orang Arab yang menjadi tukang cukur akan membuat duit pada malam itu. Diberitahu bahawa pada siangnya Pak Arab tukang gunting hanya mengenakan bayaran SR10 tetapi menjelang malam itu, kos bercukur sudah naik kepada SR25 dan permintaan tinggi untuk bercukur pada waktu itu tidak memberikan masalah untuk para Haji membayar.  Tetapi beratur panjang pada malam itu membuat aku rimas tak tentu hala.

Ada pada Haji yang membuat keputusan untuk bercukur sendiri mengunakan pisau cukur janggut. Beberapa kali aku melihat mereka mengeluh kerana pisau cukur jangut tidak sesuai untuk mencukur rambut dan keadaan bercukur itu menjadikan beberapa kelompok haji dan semua sibuk bercukur untuk melepaskan ihram.  Waktu sudah bergerak ke pukul 12 malam, aku dan Hj Azman masih tidak bercukur.

Seorang haji dari Perak mengajak kami berdua untuk membantu beliau membuat satu kumpulan bercukur lagi.  Kali ini tukang cukur dari Malaysia sendiri.  Dia melantik diri sendiri sebagai 'Marketing Manager' untuk menjemput semua orang bercukur dengan tukang cukur dari Malaysia itu yang pastinya sama2 berhaji pada tahun itu. Aku pasti tukang cukur ini sudah biasa dengan kerja2 mencukur. Aku diberi nombor dan boleh kembali ke khemah.  Seingat aku aku bernombor 13 dan melihat masih ramai yang beratur, aku dan Hj Azman yang berada nombor selepas aku pergi berehat dahulu di khemah.

Kira2 sejam kemudian kami berdua datang kembali ke belakang dan melihat orang yang beratur sudah kurang.  Lalu aku bertanya dengan Haji dari Perak atau 'marketing manager' disitu.  Dia kata nombor aku sudah diambil orang dan tak tentu pukul berapa untuk bercukur pada waktu2 begini. Aku bersabar dan Hj Azman sudah beralih ke tempat lain untuk bercukur.  Waktu seperti sudah masuk ke pukul 1 pagi.  Aku bersiar2 memikir dimana untuk bercukur pada pagi itu. Kawan2 sekhemah sudah nampak botak dan senyum2 untuk mandi pagi itu. Aku bertanya pada Haji Wan dimana dia bercukur. Hj Wan memberitahu bahawa dia bercukur dengan seorang ustaz di kawasan lain dan dia memberitahu beberapa sukarela membantu proses bercukur di sana.  Aku terus bergegas dan mahu terus bercukur.

Sampai aku di satu simpang khemah ada beberapa kumpulan sedang bercukur dan aku pasti mereka ini sukarela tolong mencukurkan orang melihatkan keadaan tidak tersusun beraturnya. Aku bertanya dan mereka memberitahu bahawa mereka akan membantu mencukurkan aku kalau aku sabar menunggu. Salah seorang yang dipanggil Ustaz yang tolong mencukur memberitahu tanganya sudah kebas untuk mencukur.

Pada pagi sibuk itu 11 Zulhijjah 1435, aku dicukur seorang ustaz yang tangan sudah naik kebas. Perlahan2 dia bermula dan aku sudah mula berpeluh "Bang Haji, darah sikit la" Aku yang merasa berpeluh itu meraba kepala aku pada pagi itu.  Bukan air peluh yang mengalir tetapi darah merah. Aku tersenyum dan membiarkan darah mengalir seperti peluh.  Bukan hanya satu tempat yang berdarah. Cukur untuk bertahalul awwal berjaya setelah beberapa kali peluh bersama darah mengalir bersama.

Saturday, June 4, 2016

Jalan2 di Pekanbaru

Aku dan keluarga bercuti ke Pekanbaru dari 27/5 /16 sehingga 30/5/16.  4 Hari 3 malam tidur di Grand Central Pekanbaru.  Setiba kami di sana sekitar pukul 10.45 pagi waktu sana di Airport Sultan Syariff Kasim II Pekanbaru, kami terus bergerak ke hotel.  Duduk di dalam kapal terbang Airasia hanya sekitar 30 minit, kapal terbang sudah mendarat. Pekanbaru ini.  Dahulunya Pekanbaru dikenali sebagai Pekanbaru Kota Bertuah terpaksa ditukar kepada Pekanbaru Bandar Riau Madani kerana diberitahu bahawa selalu banjir maka namanya ditukar.

Pandangan hotel dari seberang jalan
Hari pertama kami sampai ke hotel Grand Central, kami terus pergi ke SKA Mall yang diberitahu bahawa ini adalah mall yang terbesar di Pekanbaru.  Berjalan2 seperti di Sunway Pyramid dan disitulah kami makan dan anak2 dibiarkan bersantai di taman tema untuk bermain.  Hari sudah malam dan kami terus kembali ke hotel untuk tidur.

Makan pertama di SKA Mall


Hari ke2 bermula dengan bersarapan di hotel.  Kos untuk seorang bersarapan adalah RP65,000 atau RM20.  Sarapan telah aku gabungkan ketika menempah hotel menerusi talian tempoh hari.  Selepas sarapan, kami mandi dikolam renang yang berada di tingkat 7.  Sebelum terlupa, kami tidur di tingkat 3  di bilik 336. Hanya aku dan anak2 yang mandi.  Isteri tidak menyinggah untuk mandi dan selalunya begitulah kerana aku sendiri tidak menggalak isteri untuk mandi di kolam renang di mana2 hotel.
Breakfast dulu sebelum mandi

Kolam untuk anak2 kecil

Selepas dari mandi itu, jam sekitar 9, kami turun sekeluarga ke lobi hotel dan meminta dihantar ke Pasar Bawah Pekanbaru. Di hotel ini, jika kenderaan hotel ada, pelanggan boleh dihantar sekitar bandar tanpa di caj. Pergi ke pasar bawah seperti jadual wajib pada sesiapa yang datang ke Pekanbaru. Pasar Bawah seperti di Bandung atau Jakarta dimana tempat membeli belah untuk telekung, langsir, T Shirt, jeans dan berbagai2 yang mahu dicari di Indonesia.

Kami sampai ke Pasar Bawah dalam keadaan yang sibuk.  Jalan yang tersekat dan suasana di pasar bawah yang terlalu padat sebenarnya tidak sesuai untuk anak2.  Kami membeli belah sehingga waktu tengahari dan perut sudah lapar.  Seorang pekedai memberitahu supaya kami makan di kawasan Pasar Bawah iaitu restoran nasi padang yang beroperasi setentang dengan Pasar Bawah.  Kulineri bagi aku adalah sesuatu yang perlu dipenuhi.  Aku memang pemilih dan yang pasti aku mahukan yang sedap2.

Pasar Bawah
Sebenarnya selain dari Pasar Bawah terdapat juga jualan2 seperti pasar bawah dimana ketika aku google diberitahu lebih murah iaitu di Pasar Ramayana. Ketika kami ke Pasar Bawah, pemandu hotel juga menunjukkan kedudukan pasar Ramayana yang baru 4 bulan terbakar dan penjual2 barangan berada disekitar bangunan yang terbakar untuk menjual.  Suasana agak panas dan kurang pelanggan yang datang ke pasar Ramayana disebabkan keadaan begitu.  Selesai membeli belah di Pasar Bawah dan makan nasi padang, kami bergerak terus ke Hotel untuk berehat.

Viz Cake - jual roti Durian

Di petang itu, aku berseorangan bergerak jalan perlahan2 di luar hotel dan nampak gerai durian seperti yang ada di Malaysia. Di Pekanbaru, durian tidak pernah tidak ada.  Durian seperti tidak bermusim di sana. Disebabkan itu, beberapa kedai kek mengambil inisiatif untuk menjual barangan berasaskan durian. Kita akan berjumpa dengan durian crepe, kek durian, roti durian dan bermacam oleh2 dari Pekanbaru berasaskan durian.  Aku menyeberang kehadapan dari Hotel.  Hotel ini berada di Jalan Sudirman iaitu salah satu jalan yang agak popular dengan kawasan durian.  Aku memilih untuk makan durian Pondok Durian Ayah. Mungkin kerana ia paling hampir dengan hotel.  Aku suruh penjual durian memilih yang terbaik dan mahu makan di situ juga.  Memang terbaik dan aku menyuruh dia membuka sebijik lagi.  Total kos durian pada petang itu adalah RP150,000 atau RM46. Harga durian agak mahal dan seperti di Malaysia pada masa sekarang.

Makan Durian di sini
Ini durian pilihan aku
Kedai oleh2 durian sebelah hotel

Selepas itu aku bersama anak2 pergi ke kolam renang lagi.  Bagi anak2 hiburan yang seperti ini adalah wajib ada kerana jika pergi hotel bermakna ada kolam renang dan boleh berenang.  Setelah sejam beremdam, kami sekeluarga sekali lagi keluar ke mall.  Sebenarnya tiada apa yang boleh dilawati di Pekanbaru selain membeli belah.  Ada Masjid Agung untuk dilawati, perpustakaan yang besar dan Istana Riau yang memerlukan kenderaan lebih dari 3 jam.  Lalu aktiviti paling bagus di Pekanbaru adalah makan kerana kulineri di Pekanbaru memang sedap - masakan Padang, Minang, Melayu dan Jawa.

Hari ke 3 pula, isteri masih mahu membeli belah.  Kami sekeluarga pergi ke Pasar Ramayana yang telah terbakar.  Kedai2 disekeliling masih boleh dilawati dan selepas itu kami bergerak ke satu mall lagi iaitu Ciputra Mall yang berdekatan di Pasar Bawah.  Sekitar 2 jam berjalan, anak2 sudah penat dan mahu kembali ke hotel.  Kami merancang untuk keluar makan di salah satu kedai makan utama di Pekanbaru iaitu Pondok Gurih atau Pondok Patin HM Yunus.  Kedua2 tempat ini memang didambakan sehingga urusan rasmi apabila Menteri datang kedua2 tempat ini akan menjadi pilihan.

Pondok Gurih

Kami menaiki teksi untuk ke Pondok Patin HM Yunus tetapi restoran ini telah ditutup awal kerana menurut pemandu teksi ada satu keramaian dibuat pada tengahari tadi.  Kami bergegas pula ke Pondok Gurih.  Bila sampai, seorang lelaki berpakaian Melayu terus memalu gong menandakan ada tetamu yang datang.  Kami bersila untuk makan pada malam itu.  Hidangan kami - udang tepung, ikan gerumi bakar, baung masak asam dan beberapa makanan yang aku tak ingat.  Harga sekitar RM65.  Makanan sedap dan menyelerakan.

Dan malam itu berakhir di hotel dengan tenang. Esok 30/5/16 kami akan bergerak ke KLIA2 dan balik ke rumah.  Kami betul2 berehat kali ini dengan dipenuhi keseronokan anak2 dan makan yang sedap.






Monday, May 2, 2016

Perjumpaan Alumni Guru Sekolah Kebangsaan Subang dan Pelajar Lama

Bersama Ustaz Samian 
Pada 30/4/2016, sebuah pertemuan bekas2 guru Sekolah Kebangsaan Subang (SKS) dan bekas2 pelajar dibuat di perkarangan kantin sekolah.  Aku sudah diberitahu kira2 seminggu sebelum tarikh itu oleh penganjur yang juga adik aku.  Adik aku Zuhijjah adalah bekas pelajar dan bekas guru yang pernah mengajar di Sekolah Kebangsaaan Subang.

Hari Sabtu yang panasnya seperti hari2 yang lain walaupun semalam hujan turun agak lama.  Aku agak menolak untuk pergi ke majlis yang pasti dirasai hangat untuk bekas2 guru berbanding pelajar kerana moto yang dipamerkan adalah 'Guru pemangkin masa hadapan" dan pasti aku bukan guru atau jemputan untuk sekadar membuat lawak atau membantu menghabiskan makanan.  Ya, makanan disediakan tanpa bayaran.

Aku selesaikan kerja2 cuti aku seperti memyelengarakan kereta dan menghantar anak ke sekolah. Hari ini juga salah seorang anak aku, Aqilah membuat lawatan sambil belajar ke Melaka bermula pada pukul 8 pagi tadi.  

Pertemuan alumni guru bermula pada pukul 9 pagi dan bekas2 pelajar akan datang pada pukul 12 tengahari dan berakhir pada pukul 1 tengahari.  Aku membuat kerja seperti biasa dan bertanyakan pada adik aku Zuhijjah bagaimana keadaan majlis sehingga pukul 10.30 pagi.  Dia mengajak aku datang kerana beberapa guru sudah bertanyakan perihal aku.

Pukul 11 pagi, selesai penyelenggaraan kereta aku bergegas ke SKSdi Kampung Melayu Subang. Nampak dari jauh suasana meriah dan yang pasti semua adalah guru2 yang pernah mengajar di SKS. Turun sahaja aku dari kereta, aku disambut oleh Ustaz Samian.  Rindu teramat pasti. Dia memeluk seperti seorang kawan. Ini adalah pertemuan setelah 34 tahun.  Aku berakhir di SKS pada tahun 1982. Ustaz Samian rasanya tidak pernah mengajar aku tetapi dia adalah juga guru sukan untuk sepak takraw.  Sepak Takraw pada tahun 1982, pasukan sekolah SKS dapat masuk sehingga separuh akhir peringkat Daerah.  Bermacam soalan yang dihamburkan oleh Ustaz Samian.  Aku menjawab perlahan2 dan bergerak bersama ke kantin sekolah.  

Cikgu Azman dan cikgu Azmi juga berada di sana. Cikgu Dahlia, Cikgu Normah, Cikgu Yusuf tersenyum2 mengenali aku.  Aku membawa lengok yang sama seperti arwah ayah aku berada disekitaran begini. Hanya Cikgu Azman yang pernah mengajar aku ketika aku berada dalam darjah 5 tahun 1981 dahulu.

Kebanyakan guru yang mengenali keluarga aku dan nama2 kami terpancul sekali sekala sebagai rujukan. Arwah ayah dahulu pernah menjadi Pengetua PIBG untuk beberapa lama.  Kami adik beradik berada di SKS dari tahun 1977 sehingga 1990 dan pasti nama kami terkeluar sekali sekala. Semua kami adalah alumni di SKS dan paling istimewa adalah Zuhijjah kerana dia adalah pelajar dan merangkap bekas guru di SKS.  

Semua guru berucap pada hari itu, mengenalkan diri dan berakhir di mana dan kebanyakan mereka akan mengakhiri zaman2 akhir menjadi guru. Di antara itu juga beberapa guru sudah pencen dan menghabiskan masa pencen membuat beberapa perkara.  Semua dilabunkan mereka di hari Sabtu yang panas itu.  Aku bekas pelajar diam mendengar dan sekali sekala mengunjungi makanan yang terhidang untuk makan.

Selesai guru mengenalkan diri maka mereka menjemput pelajar-pelajar lama untuk mengenalkan diri. Dan aku baru tahu, ini juga adalah inisiatif dari bekas pelajar SKS dari tahun 1980 sehingga 1985. Beberapa pelajar dari tahun itu sudah datang meramaikan kantin. Aku masih duduk menikmati makan.  

Aku juga dijemput untuk mengenalkan diri pada hadirin.  Aku berdiri di depan guru2 dan bekas2 pelajar dan berkata 

"Terimakasih menjemput saya pada majlis yang bermakna ini.  Saya rasa kalau dikira paling tua di SKS ini maka saya dikira paling tua kerana saya masuk ke sekolah ini pada tahun 1977 dan guru2 disini paling awal masuk ke SKS adalah pada tahun 1980. Saya teringat pada guru2 yang telah meninggalkan kita di dunia ini seperti Ustaz Harun, Cikgu Harun, dan Cikgu Sharip.  Tugas guru dahulu mungkin tak sama seperti guru2 sekarang.  Komitmen guru sehingga ke rumah saya seperti Cikgu Azman yang bercerita tentang asrama mana perlu dipilih bila saya akan ke Sekolah Menengah menjadi ingatan saya sampai bila2.  Terimakasih guru."

Dan aku terus bercerita tentang setiap guru yang datang membawa perubahan yang besar.  Bila cikgu Azmi datang maka pengakap diperkenalkan.  Bila cikgu Dahlia datang, kelab catur ditubuhkan.  Aku berterimakasih amat sangat untuk majlis ini dan pohon diadakan selalu untuk mengenal guru2 lama. Terimakasih GURU.
Duduk Cikgu Yusuf, (paling kiri), Cikgu Normah (No 4 dari kiri), Cikgu Dahlia (no 3 dari kanan)
Di Tengah Cikgu Zuhijjah, (no 2 dari kiri) Cikgu Azman (paling Kanan)
Barisan belakang : Cikgu Azmi, Cikgu Azman, Cikgu Paridon dan Ustaz Samian



Tuesday, April 5, 2016

Panama......Che Det.......Panama


Orang Kedah paling senang nak sebut ....Panama....Apanama.  Cerita tentang Panama Papers terburai terpecah terkeluar ini sudah masuk ke minggu ke 2 dan mangsa pertama yang direkodkan perihal Panama Papers ini adalah Perdana Menteri Iceland.  Beliau meletak jawatan semalam apabila cerita tentang Panama Papers terburai untuk pengetahuan umum.

Apa dia Panama Papers ini? Ia adalah maklumat sulit yang terdapat pada satu syarikat peguamcara yang berada di Panama iaitu Mossack Fonseca.  Peguamcara ini mengendali lebih dari 300,000 syarikat luat persisir untuk menyimpan duit yang selamat tanpa dicukai.  Ini adalah sah disisi undang2 seperti menyimpan duit di Labuan (Free Duty).  Disebabkan pengendalian yang cekap kemungkinan Mossack Fonseca ini diberikan peluang mengendalikan syarikat yang sekian banyak itu. Tugas ini juga tak semena2 menjemput syarikat atau orang perseorangan untuk menyorokkan duit di luar negara.

Tapi tanpa diduga maklumat terbocor diberitahu sebanyak 11.5 million dokumen kemungkinan boleh memberikan sakit jantung yang tak boleh pulih untuk Mossack Fonseca dan kemungkinan memberikan Kanser tahap 4 pada yang cuba menyeludup duit untuk masa hadapan.  Nama2 pemimpin besar seperti di Russia, China, Brazil, Argentina, Arab Saudi dan Iceland menjadi cerita2 utama dalam Panama Papers ini.

Kebocoran maklumat ini adalah lebih besar dari dibuat oleh beberapa kaki komputer wizard.  Mengikut rekod dengan adanya 11.5 million dokumen ini iaitu sebanyak 2.6 terabytes data telah terburai.  Wikileak hanya 1.7 G, Luxembourg tax file hanya 4.4 G dan HSBC 3.3 G.  Kebocoran oleh Wikileak memberikan kita beberapa nama yang penting seperti Julian Assange atau Edward Snowden.

Dan jangan terkejut pada yang kurang membaca tiba2 keluar cerita tentang anak Najib didalam Panama Paper ini.  Perlukah kita terkejut kalau cerita duit derma sahaja sebanyak RM2.6 billion sudah ada pada PM kita dan WSJ bercerita sesuka hati tentang bukan sedikit yang masuk dan kemungkinan lebih dari itu. 

Dan aku sangat sedih kalau yang kurang membaca cuba marah2 tentang dengkinya Yahudi dengan kita atau iluminasi yang cuba masuk dalam negara disebabkan pengetahuan kita tentang ini.


Wednesday, March 30, 2016

1.5 Juta Bangladesh


Bila TPM Zahid Hamidi membatalkan kemasukan 1.5 juta Bangladeshi ke Malaysia, ia menjadi satu kemenangan pada sesebuah pihak.  Bagaimana ini diterima secara pukal oleh pihak pemerintah bahawa terbatalnya kemasukan ini maka secara automatik kerja2 yang diikhtiraf sebagai 3 D - (Dangerous, Dirty dan Demanding) akan tiba2 hilang peluang dari skop pekerjaan.

Adakah tiba2 Malaysia mempunyai cukup pekerja untuk menampung 1.5 juta kosong pekerjaan yang diberitahu? Kita sebagai penduduk Malaysia kena membaca simbolik pembatalan yang menjadi kejayaan itu.  Kenapa dikita berjaya? Kenapa kerajaan tidak rasa apa2 bila membatalkan kemasukan? Adakah penyelidikan tidak dibuat dan kemasukan hanya untuk mengkayakan beberapa orang?

Penduduk Malaysia kena menyoal bagaimana 1.5 juta Banglasdeshi ini akan diselitkan didalam ekonomi.  Perladangan, kilang atau restaurant, perkhidmatan atau kebersihan atau pembinaan? Kenapa kerja2 ini dikategorikan sebagai 3D dan hanya Bangladeshi sahaja yang sesuai untuk diselitkan.  Penyelidikan perlu dibuat teliti untuk menjawab soalan2 ini.

Mengikut rekod dan laporan2 yang sah ada lebih kurang 6.7 pekerja asing di negara kita ini dan hanya 2.1 juta pekerja mempunyai permit pekerjaan yang sah.  Ini bermaksud  4.6 juta pekerja tidak sah dan kemasukan ke dalam negara Malaysia tanpa ada pekerjaan yang menanti. Pemutihan pada satu masa dulu dibuat dan objectif hanya untuk mengira pekerja tanpa ada solusi yang diberitahu. Dan kemasukan 1.5 juta Bangladeshi itu memang patut disanggah.

Kemasukan yang disahkan juga adalah bagus kerana ia dapat memastikan pendatang2 ini diskrin penyakit dan disahkan sihat untuk bekerja.  Ini penting kerana mencapai status negara mahu maju, maka penyakit2 lama tidak boleh berada di Malaysia sekarang.  2 tahun lepas staff Maybank di Section 14 shah Alam terpaksa membuat saringan setiap 6 bulan kerana kawan mereka mendapat batuk kering.  Batuk Kering sudah lama lupus di negara kita untuk pengetahuan.

Kerajaan mesti memastikan 4.6 juta pendatang tanpa izin itu dikeluarkan sebelum 1.5 juta orang yang baru mahu dijemput masuk.  Pendatang yang datang dari berbagai negera seolah2 melihat Malaysia sebagai lubuk emas yang perlu diterokai.  Kalau dari India maka restaurant mamak yang akan dihampiri. Pendatang dari Pakistan maka penuh di Nilai untuk jual karpet.  Orang China datang kerana permintaan tinggi untuk mengurut. Bangladesh untuk stesyen minyak dan perkhidmatan (tesco, giant dll).  Indonesia mengikut saudara dan membuka kedai runcit.  Vietnam / Laos untuk kilang. Timur Tengah jual kurma dan nasi arab atau Filipina untuk jadi maid.

Jika 1.5 juta itu dimasukkan maka malaysia akan ada 8.2 Juta pekerja asing bermaksud setiap 3 orang Malaysia maka ada seorang pendatang asing.  Pendatang ini sendiri sekarang sudah cukup berekonomi untuk berniaga sesama mereka.  Kedai runcit Bangladesh sudah ada untuk bangladeshi. Kedai Aceh untuk orang Indonesia.  

Persoalan yang tidak terjawab adalah dengan pembatalan kemasukan maka anak2 Malaysia ada peluang pekerjaan yang perlu diberitahu? Akhirnya kita Malaysia juga perlu takut dengan kemasukan mereka ini kerana jika pekerjaan tidak disediakan untuk mereka maka kerja lain terpaksa dibuat mereka dan kerja lain ini boleh jadi mencuri, merompak dan sebagainya. Pengawal kita dari Vietnam yang bertopi hebat boleh jadi mangsa paling senang untuk pendatang asing mengganggu. 


Wednesday, March 16, 2016

Perjalanan Ke Songkhla, Thailand 11/3/2016


Hari Jumaat adalah hari kerja dan aku akan memulakan perjalanan ke Songhkla, Thailand pada malam itu juga 11/3/2016.  Selepas Isyak dan anak2 sudah bersedia, kami bergerak untuk pergi makan dan perjalanan pun bermula sekitar jam 10.30 malam.  Dari Taman Bukit Subang kami melalui jalan dalam ke Sungai Buluh Hospital dan terus masuk PLUS untuk ke utara.  Perjalanan bermula masa ini adalah cadangan aku untuk memastikan kami sampai ke sempadan pagi dan tidak berebut2 untuk masuk ke Thailand.

Di kepala aku, perjalanan mengikut GPS sekitar 6.5 jam untuk ke sempadan akan diraikan dengan cukup rehat jika aku penat.  Siang bekerja dan malam memandu pasti mengundang letih yang amat sangat.  Perjalanan lancar sehingga ke Tapah sekitar 11.45 malam.  Kenderaan yang banyak menuju ke utara pada waktu2 malam pekat begini seperti menuju tempat yang sama.  Aku masih segar dan terus memandu dengan cara aku mengikut undang2 iaitu 110 km.

Aku berhenti di R&R Sungai Perak sekitar 12.45 tengah malam.  Mata sudah mula layu dan keletihan yang amat sangat.  Aku terus berhenti dan tidur seketika.  Rasa2 lama terbaring aku terjaga dan terus bergerak.  Jam menunjukkan waktu sekitar 1.15 am.  Aku hanya terlelap sekitar 20 minit.   

Aku memberitahu isteri bahawa aku akan berhenti di Taiping Utara untuk berehat sebentar lagi. Sesampai di R&R Taiping Utara, kenderaan yang banyak hanya membenarkan aku ke tandas dan mencuci muka.  Aku beli teh tarik bungkus ikat tepi untuk  melayan aku terus bergerak. Waktu sudah melepasi pukul 1 pagi.  Aku terus bergerak perlahan dan letih sudah terbela.

Perjalanan untuk ke utara sangat menyeronokkan kerana terdapat banyak R&R dan setiap perhentian ini kita boleh minum dan berehat kecuali apabila hari cuti atau keramaian kerana kenderaan banyak dan kadang2 pakir pun susah untuk kita dapat.  Perjalanan itu diteruskan sehingga dalam hati aku untuk terus ke sempadan.  

Melempasi masuk Kedah, waktu sudah menunjukkan sekitar 3.45 pagi. Aku menggerakkan isteri dan memberitahu bahawa kita akan berhenti bersolat Suboh nanti di Gurun iaitu perhentian akhir sebelum ke Bukit Kayu Hitam - sempadan Malaysia Thailand. Sesampai ke Gurun, waktu sudah pukul 5.30 am dan Suboh akan masuk sekitar 6.06 pagi nanti.  Melihat kenderaan yang penuh dengan kereta dan bas aku menukar fikiran dan memberitahu isteri bahawa Suboh masih ada 30 minit dan mungkin masa ini membolehkan kita sampai ke akhir PLUS.  Perjalanan diteruskan dan tiba2 aku masuk ke Alor Star Utara melihat azan Suboh sudah berkumandang dalam radio.

Masuk sahaja kami ke Alor Setar Utara, masjid adalah tumpuan kami pada waktu itu.  Masjid Al Bukhary yang berdekatan menjadi singgahan kami waktu suboh itu.  Ketika hendak masuk masjid Al Bukhary juga menerima tetamu berkenderaan yang penuh iaitu kumpulan Wish Club (kenderaan Toyota Wish).  Ada 43 Toyota Wish juga akan masuk ke Thailand pada pagi yang sama nanti.  Setelah solat suboh berjemaah dengan orang2 Alor Setar, aku bergegas turun dan menyuruh isteri untuk bersolat pula.  Anak2 kecil masih tidur tanpa ketahui mereka di mana.

Aku membuka mulut menegur kumpulan Toyota Wish. "Assalamualaikum.  Korang nak masuk Thailand ke?" Aku bertanya. "Ye, Kami masuk melalui Durian Burung, tempat tu tak banyak orang. Tak melalui Bukit Kayu Hitam.  Ada 2 group lagi selain kami ni,  VellFire dan Proton Inspira" Perbualan aku ini membuat aku terfikir untuk mengubah haluan mengikut mereka.  Selepas isteri solat Suboh, aku memberitahu untuk ke arah sama ke Durian Burung.

Sebelum bergerak, aku masih cuba2 mendapat maklumat tentang sempadan yang aku aku tidak tahu ini.  Apa nama bandar di sebelah Thailand nanti, berapa jauh ke Hat Yai atau bagaimana untuk ke Songkhla.  Kebanyakan yang aku tanya juga seperti aku, pertama kali ikut rombongan atau pertama kali melalui jalan itu.  Seorang memperkenalkan aku dengan ketua mereka dan dia memberitahu bahawa cari jalan ke Kota Putra dan imigresen untuk ke Thailand.  Ia akan menjumpai Songkhla dulu sebelum Hat Yai.  Sebelum bergerak, rombongan besar itu bersarapan dan tanpa diduga mereka juga menghulur nasi lemak dan air kepada aku sekeluarga.  Terimakasih banyak2.

sudah nampak tanda
Hati sudah tenang dan aku terus bertekad mengubah haluan.  Dari masjid Al Bukhary, aku bergerak ke Kuala Nerang dan Durian Burung.  Hari sudah siang dan perjalanan hanya sekitar sejam atau 53 km dari masjid tersebut. Sesampai kami ke sempadan yang satu ini, kami lihat pagar sudah terbuka dan diberitahu bahawa sempadan itu dibuka sekitar jam 7 pagi dan ditutup pada 7 malam.  Aku terus masuk beratur untuk kenderaan dan menunjukkan passport Malaysia kami sekeluarga. Tanpa soalan, pegawai Imigresen melihat passport dan membenarkan kami meneruskan perjalanan.  

Ban Prakop Border

Kami sudah masuk ke sempadan tapi belum melalui imigresen Thailand.  Kawasan seperti baru dengan tempat pakir yang luas dan aku terus bergerak ke tempat pondok Imigresen dan beratur di belakang kenderaan lain.  Aku keluar dan berjumpa dengan pegawai Imigresen Thailand.  Dia suruh aku isi borang perjalanan dan mengambil borang untuk masuk kenderaan.  Aku bawa borang kepada isteri dan menyuruh dia tolong mengisi borang tersebut.  Aku sebenarnya diarahkan untuk memakir kenderaan dahulu kerana takut2 menghalang orang lain untuk masuk.  Tapi melihatkan suasana pagi yang tidak memaksa, aku terus tidak bergerak tapi mempercepatkan mengisi borang perjalanan.  

Sudah nak masuk Thailand


Setelah semua selesai dan anak2 disahkan passport, aku terus mendapatkan borang kemasukan kenderaan dalam Thailand dan tanpa ditanya, aku terus diberikan kebenaran.  Perjalanan di teruskan. Sempadan di Thailand itu bernama Ban Prakop.  Dan kalau di Bukit Kayu Hitam, sempadan Thailand mereka adalah Danok.

Dari Ban Prakop, aku akan bertemu dengan Nathawi dan terus ke Songkhla.  Ini adalah sempadan baru yang aku lalu.  Perjalanan sekitar sejam atau 62 km dari Ban Prakop untuk ke Songkhla.  Kami bercuti 4 hari 3 malam di Songkhla.  







Thursday, March 10, 2016

Kena PAU di Kuala Lumpur

Kalau ke Kuala Lumpur sekitar tahun 1980 an dahulu terasa amat bahaya.  Satu perkara paling bahaya adalah PAU.  Ini bukan makanan tetapi peras ugut seseorang untuk mendapat duit atau habuan. Sudah berapa banyak cerita tentang pau ini dibuat ke atas pelajar2 asrama.  Mungkin pada masa itu, peragut menaiki motor masih kurang maka mangsa berbaju asrama adalah mangsa paling senang untuk didekati.

Kalau pakai baju biru dan berseluar panjang putih maka kemungkinan datang dari asrama Felda dan asrama Yayasan Selangor. Kalau pakai warna cokelat kemungkinan pelajar sekolah Sains Cheras. Pakaian yang sama ini menyenangkan untuk memilih mangsa.  Bebudak yang nampak ganasnya selalunya datang dari 3 tempat sahaja iaitu Kampung Pandan Dalam, Sentul Dalam atau Kg Kerinchi.  Dan selalunya aku juga akan mengelak dari di pau dengan mengatakan aku budak Kg Pandan Dalam.

Pada awalnya berbaju asrama adalah wajib ketika keluar bandar. Maka menjadi satu tradisi pula, aku akan menukar baju asrama yang biru itu kepada T shirt untuk nampak lebih bandar dan dari nampak tercengang2 macam anak rusa masuk bandar.  Muslihat ini adalah untuk menjaga diri juga dari di pau. Mengikut rekod ingatan aku, aku tidak pernah kena pau.  Ada cubaan yang akan aku cerita tetapi tidak berjaya.

Setiap kali balik dari kampung dari cuti yang panjang pasti cerita tentang di pau ini menjadi cerita yang paling sadis dan menyedihkan.  Duit mereka hilang dan kadang2 kasut sukan mereka diambil oleh bebudak kaki pau itu. Duit mereka yang boleh bertahan untuk sebulan dua tiba2 dirampas dengan kasar oleh kaki pau.  Cerita memang sedih.

Pada satu ketika di Kotaraya (ini adalah bangunan paling berdekatan setelah sampai di Kuala Lumpur melalui Pudu Raya), aku didatangi oleh 2 orang lelaki dan mengajak aku naik ke tingkat paling atas. Tingkat paling atas di Kota Raya pada masa itu hanyalah tempat orang bermain kasut roda. Gallactica adalah nama tempat bermain kasut roda.  Aku ketika itu berumur 15 tahun dan masih berbadan kecil.

Kami bertiga naik dan aku yang membawa beg dari kampung terus mengikuti pelawa abang2 itu ke tingkat atas. Entah apa difikiran aku yang mahu dilakukan kecuali berserah pada keadaan.  Mereka menolak aku perlahan masuk ke tangga dan bertanya tentang berapa duit yang aku ada.  Aku diam kerana aku tahu beginilah perasaan orang yang kena pau.  Takut dan menyerahkan apa yang ada untuk selamat.  Aku diam dan memegang kuat beg.  Abang yang seorang itu mempunyai tanda hijau di muka (mungkin tanda lahir) berambut panjang sudah mula bersuara kasar.  Aku terus pegang ketat dan berdiam diri.  

Tiba2 pintu tangga terbuka.  Beberapa orang masuk dan nampak seperti adegan pau yang ke 2 juga akan berlaku.  2 lelaki sedang memegang seorang budak asrama berbaju cokelat. Aku tolak lelaki yang berparut dan terus keluar.  Cepat2 bergerak ke tangga ekskalator dan bergegas turun tanpa toleh ke belakang. Aku tidak di pau hari itu dan sebenarnya aku juga ada banyak kawan di Gallactica untuk aku panggil.  

Dan cerita ini bersambung bila aku keluar ke bandar sekali lagi pada minggu hadapan di panggung wayang Odeon.  Ketika aku turun dari bas mini 25 aku ternampak lelaki berparut itu sedang menunggu bas yang sama.  Aku menjerit dan lelaki itu terkejut dan berlari terus ke kompleks Wilayah.  Selepas dari itu, lelaki berparut itu seperti sudah tiada di Kuala Lumpur.  Orang yang kaki pau sebenarnya tidak disukai oleh semua orang. Orang Kampung Pandan Dalam yang berkumpulan kalau tahu ada didalam geng mereka kaki pau kemungkinan akan disingkir dari geng mereka - ini yang diceritakan mereka.  


Cerita 33 Tahun dahulu berasrama di Kuala Lumpur


Aku tiba2 teringat sesuatu tentang kehidupan awal pada tahun 1983 dahulu di Kuala Lumpur. Aku diberi peluang bersama beberapa ramai pelajar dipilih untuk berasrama di Kampung Pandan. Dan untuk lebih tertumpu ia berada di Jalan Nakhoda Yusuf (1) iaitu Asrama Tun Dr Ismail.  Asrama ini untuk pelajar2 yang terpilih dari peperiksaan darjah lima pada yang mendapat 3 A dan ke atas. Kesemua yang berkumpul di sini tiada pengalaman hidup di bandar.  Ada yang dari Sabak Bernam, Tanjung Karang, Kuala Selangor, Felda Soeharto, Jeram dan sekitar kampung di Selangor.  

Aku berkampung bersekolah berkumpul di asrama ini hampir 5 tahun.  Ketika itu Kampung Pandan hanya berakhir di Klinik Kerajaan Kampung Pandan.  Selepas klinik itu hanya rumah2 setinggan yang tidak tersusun letaknya.  Kampung Pandan juga terkenal ketika itu dengan kompleks sukan dimana atlit2 sukan negara berlatih bersukan.  

Asrama ini 4 tingkat tingginya.  Kalau baru masuk ke asrama, tingkatan satu atau umur 13 tahun maka tempat mereka adalah di tingkat 4.  Dari tingkat 4 ini, aku boleh nampak Kompleks Sukan itu, kuil India yang besar dan rumah anak2 terbiar perempuan.  Dan dari tingkat 4 juga aku boleh melihat padang asrama dan asrama perempuan sebelah padang.

Pelajar2 yang berkumpul di sini bersekolah hampir semua di Kuala Lumpur kecuali bila aku masuk dimana pelajar2 ini dihantar ke Petaling Jaya seperti Bukit Bintang Boys School dan Lasalle PJ. Sebelum ini sekolah yang dihantar adalah Victoria Institution, St John, Sekolah Aminudin Baki dan Sekolah Menengah Jalan Cochrane.  

Asrama ini menyediakan padang bola yang lengkap.  Aku pasti bermain di padang itu kerana kami tidak dibenarkan keluar dari asrama kecuali mendapat kebenaran. Asrama bagi pelajar2 perempuan adalah Asrama Toh Puan Norashikin.  Tun Dr Ismail beristerikan Toh Puan Norashikin bagi sesiapa yang tidak tahu.

Hiburan di asrama pada masa itu hanya bermain di padang dan bersukan seperti ping pong, volley ball dan takraw. Ada juga set kugiran diberikan untuk pelajar2 pandai bermain musik dan set paling minimal iaitu gitar letrik dan drum. Hiburan lain juga pada aku adalah bergaduh sesama sendiri atau membuli pelajar2 yang lemah. Dan ini tidak digalakkan.  

Selepas keluar dari pintu pagar, tempat paling senang untuk berjalan adalah ke arah Jalan Peel atau Jalan Pudu.  Bila hari Jumaat bercuti, kami pelajar akan bersolat di Masjid Jalan Pudu dengan berjalan kaki.  Aku kira perjalanan itu melebihi dari 3 km.  Pada masa itu, km yang aku hadapi seolah2 bukan ancaman tetapi menyeronokkan.

Aku diberi peluang untuk keluar bandar dengan mengisi maklumat pada buku keluar bandar.  Buku ini hendaklah diberikan pada pengawal sebelum ke bandar.  Bandar pada kami pada masa itu adalah Kuala Lumpur.  Perkhidmatan awam yang menghubungkan kami adalah Bas Mini 25 dan Bas Tong Fong.  Bas Mini mengenakan bayaran RM0.50 untuk perjalanan sehingga Chow Kit dan Bas Tong Foong sehingga Pudu Raya sahaja.

Kalau menaiki bas mini maka bersiap sedialah untuk menjadi lasak.  Bas yang kecil ini akan disedatkan dengan orang sehingga ke pintu.  Berdiri secara bahaya ini termasuklah konduktor bas mini tersebut. Bagi aku mereka ini tiada perasaan kerana selagi boleh masuk mereka akan berhenti dan mengambil orang.  Kalau bidalan nya seperti 25 orang boleh naik maka bas mini yang sama boleh memuatkan 60 orang.  Seingat aku, ketika aku 13 tahun, bas mini ini tidak pernah aku jejak dan hanya melihat dari jauh sendatnya.

Bas Tong Foong pula ada jadual yang mesti dipenuhi. Besar dan lambat bergerak.  Ia melalui jalan yang sama kecuali apabila sampai di Pudu dimana bas ini akan melalui Jalan Peel dan tidak melalui bulatan kampung Pandan. Bas ini juga tidak bertemu dengan kompleks sukan Kampung Pandan. Menaiki bas Tong Foong ini juga seperti menaiki bas yang dipenuhi dengan orang Cina.  Bas Mini dipenuhi oleh orang Melayu dan bas Tong Foong untuk orang Cina.  

Bas sekolah kami

Cerita ini adalah 33 tahun dahulu di Kuala Lumpur. Dan proses ingat ini bagi aku penting kerana aku mengalami pelupusan ingatan tak penting dan bila berjumpa dengan kawan2 yang pernah bersama, mereka sudah banyak lupa dan gambaran tentang kehidupan di asrama sudah hilang di celah2 otak yang sudah kurang digunakan.







Sunday, February 21, 2016

Ibubapa Rancang Masa Depan Anak


Ibubapa sekarang perlu merancang untuk anak2.  Betul rezeki Allah ada pada setiap makhluk tetapi kalau tidak berusaha maka pasti tidak mendapat rezeki.  Konsep takdir atau beriman dengan Qada' dan Qadar tanpa berusaha adalah beriman dengan salah.

Beriman dengan Qada’ dan Qadar termasuk salah satu daripada kewajiban Rukun Iman, meyakini bahawa seluruh penciptaan alam semesta mengikut ilmu Allah dan kebijaksanaan-Nya, sesungguhnya Dia berkuasa ke atas setiap sesuatu dan berkuasa melakukan perkara yang dikehendaki-Nya.

إِنَّا كُلَّ شَيْءٍ خَلَقْنَاهُ بِقَدَرٍ
Maksudnya : “Sesungguhnya Kami menciptakan setiap sesuatu menurut Qadar (yang telah ditentukan).” (al-Qamar:49)

Sabda Rasulullah s.a.w :
إِنَّ أَوَّلَ مَا خَلَقَ اللَّهُ الْقَلَمَ فَقَالَ لَهُ : اكْتُبْ قَالَ : رَبِّ وَمَاذَا أَكْتُبُ؟ قَالَ : اكْتُبْ مَقَادِيرَ كُلِّ شَيْءٍ حَتَّى تَقُومَ السَّاعَةُ

Maksudnya : “Sesungguhnya yang pertama diciptakan oleh Allah adalah ‘al-Qalam’. Allah berfirman kepadanya ; ‘Tulislah.’ Al-Qalam pun berkata; ‘Ya Tuhan, apakah yang aku akan tulis?’ Allah berfirman; ‘Tulislah akan qadar (ketetapan) dan segala apa yang terjadi sehingga menjelang Kiamat.” (riwayat Abi Daud)

Firman Allah :
مَا أَصَابَ مِن مُّصِيبَةٍ فِي الأَرْضِ وَلا فِي أَنفُسِكُمْ إِلاَّ فِي كِتَابٍ مِّن قَبْلِ أَن نَّبْرَأَهَا إِنَّ ذَلِكَ عَلَى اللَّهِ يَسِيرٌ

Maksudnya : “Tiada suatu bencana pun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauh Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.” (Al-Hadid:22)


Keyakinan terhadap Qada’ dan Qadar Allah memerlukan seseorang melaksanakan tiga perkara;

Pertama: Hendaklah berdoa kepada Allah agar mempermudahkan baginya untuk mendapat kesenangan dan menjauhkannya daripada kesusahan dan segala larangan-Nya di samping bertawakkal kepada Allah dan meminta perlindungan daripada-Nya, maka jadilah ia sentiasa bergantung dengan Allah untuk mendapatkan perkara yang baik dan meninggalkan kejahatan.

Firman Allah :
وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ فَلْيَسْتَجِيبُواْ لِي وَلْيُؤْمِنُواْ بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ
Maksud : “Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu (wahai Muhammad) tentang Aku maka (jawablah) bahawasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah) Aku dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” (Al-Baqarah:186)

Kedua: Hendaklah berusaha mencapai tujuan akhirat sebagaimana usaha yang dilakukan untuk mencapai tujuan dunia. Adalah sangat menghairankan jika dalam urusan akhirat segala amal usaha ditinggalkan sementara dalam urusan dunia masing-masing sedar bahawa hanya beristirehat tanpa usaha dan perancangan adalah salah satu bentuk amalan menuju pengangguran dan kemiskinan.

Sabda Nabi s.a.w :
احْرِصْ عَلَى مَا يَنْفَعُكَ وَاسْتَعِنْ بِاللَّهِ وَلَا تَعْجَزْ وَإِنْ أَصَابَكَ شَيْءٌ فَلَا تَقُلْ لَوْ أَنِّي فَعَلْتُ كَانَ كَذَا وَكَذَا وَلَكِنْ قُلْ قَدَرُ اللَّهِ وَمَا شَاءَ فَعَلَ فَإِنَّ لَوْ تَفْتَحُ عَمَلَ الشَّيْطَانِ
Maksudnya : “Hendaklah kamu melakukan perkara yang mendatangkan manfaat kepada kamu, dan mintalah pertolongan kepada Allah, jangan kamu mudah berasa lemah (malas). Sekiranya musibah menimpa kamu maka janganlah kamu berkata; ‘Kalaulah dulu aku lakukan begitu tentu ia akan jadi begini’, tetapi katakanlah, ‘Allah telah menentukan dan setiap yang dikehendaki-Nya akan dilakukan-Nya’. Lantaran kerana perkataan ‘kalau’ akan membuka peluang kepada syaitan.” (Riwayat Muslim)

Rasulullah s.a.w membimbing umatnya untuk bersemangat menempuh usaha yang bermanfaat dalam urusan dunia dan juga akhirat. Perintah Rasulullah s.a.w kepada umatnya untuk berusaha itu, baginda gabungkan dengan iman kepada taqdir, ini menunjukkan bahawa beriman kepada taqdir tidak menafikan keperluan strategi dan usaha untuk mencapai sesuatu hajat.

Ketiga: Hendaklah bersabar di atas perkara yang telah ditentukan ke atasnya dan tidak meratap atau menyesal, setelah dia mengetahui bahawa semua yang terjadi adalah dengan kehendak Allah maka dia redha dan berserah diri. Dia seharusnya mengetahui bahawa dia tidak mungkin terlepas daripada perkara yang ditetapkan untuk menimpanya dan perkara yang tidak ditetapkan ke atasnya tidak akan menimpanya.

Firman Allah :
قُل لَّن يُصِيبَنَا إِلاَّ مَا كَتَبَ اللَّهُ لَنَا هُوَ مَوْلانَا وَعَلَى اللَّهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُؤْمِنُونَ
Maksud : “Katakanlah (wahai Muhammad); Tidak sekali-kali akan menimpa kami sesuatu pun melainkan apa yang telah ditetapkan Allah bagi kami. Dia lah Pelindung yang menyelamatkan kami, dan (dengan kepercayaan itu) maka kepada Allah jualah hendaknya orang-orang yang beriman bertawakal.”(Taubah:51)

Ketika Khalifahan Umar al-Khattab r.a, beliau telah bermusafir bersama beberapa orang sahabat dari Madinah ke tanah Syam. Peristiwa ini berlaku pada bulan Rabi’ul Akhir tahun 18 H, di mana perjalanan Umar adalah untuk melihat keadaan rakyat dan para gabenurnya. Setelah beberapa hari menempuh perjalanan, rombongan Umar mendapat berita bahawa Syam telah dilanda wabak ta’un. Umar kemudiannya bermusyawarah bersama para sahabat di dalam jemaah rombongan itu dan masing-masing sepakat memutuskan untuk kembali ke Madinah.

Abu Ubaidah r.a yang ketika itu menjadi gabenur di Syam berkata mempersoalkan keputusan Umar al-Khattab r.a, “Wahai Amir al-Mukminin, mengapa kamu lari daripada taqdir Tuhan?”

Umar r.a lantas menjawab, “Ya, aku lari daripada taqdir Allah kepada taqdir yang lain. Apa pendapatmu wahai Aba Ubaidah seandainya engkau memiliki seekor unta yang turun di sebuah lembah yang memiliki dua lereng, salah satunya subur dan yang keduanya tandus, bukankah jika engkau membiakkannya di tempat yang subur bererti engkau menggembala untamu itu dengan taqdir Allah? Begitu pun sebaliknya, jika engkau membiakkannya di tempat tandus, bukankah engkau menggembalakannya juga dengan taqdir Allah?”

Tiba-tiba datang Abdurrahman bin ‘Auf kerana keperluannya lalu berkata;
إِنَّ عِنْدِي مِنْ هَذَا عِلْمًا، سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، يَقُولُ؛ إِذَا سَمِعْتُمْ بِهِ بِأَرْضٍ فَلَا تَقْدَمُوا عَلَيْهِ، وَإِذَا وَقَعَ بِأَرْضٍ وَأَنْتُمْ بِهَا فَلَا تَخْرُجُوا فِرَارًا مِنْهُ
Maksudnya : “Sesungguhnya dalam masalah ini aku memiki ilmunya, aku telah mendengar bahawa Rasulullah s.a.w bersabda; ((Jika engkau mendengar wabak ta’un di sebuah negeri maka janganlah kamu memasukinya, dan seandainya wabak ta’un terjadi di negeri yang engkau tinggal di dalamnya janganlah engkau meninggalkan negerimu kerana lari daripada ta’un)).” (Riwayat Muslim)

Merancang anak2 untuk masa depan bukan bermaksud cuba menukar takdir tetapi cuba lihat cerita Khalifah Umar yang mengubah perjalanan kerana mendapat tahu tentang merebaknya penyakit taun di Syam. Salah satu cara merancang untuk anak2 adalah bekerja di luar negara.

Melihat Malaysia menjadi satu2 negara untuk bekerja adalah tidak benar sekarang ini.  Rancang anak supaya mereka dapat diterima di luar negara.  Bergerak secara global dan mengetahui tentang keadaan negara luar pasti memberikan ruang lingkup lebih luas untuk anak2.  

Aku mengambil satu contoh sahaja iaitu Kanada yang memerlukan pekerja mahir dan separuh mahir untuk banyak industri.  Industri seperti bidang kejururawatan dan pembinaan diperlukan sangat di Kanada.  Kerajaan mereka memberitahu bahawa pekerjaan sebanyak 3 juta diperlukan sehingga tahun 2020. Diberitahu bahawa jika pekerjaan ini tidak dipenuhkan maka pendapatan dari percukaian pendapatan tidak mencukupi untuk kerajaan Kanada meneruskan pentadbiran selepas tahun 2020 nanti.  

Banyak orang bekerja bermaksud banyak cukai boleh dikutip.  Dalam waktu sekarang, penduduk Kanada tidak berada pada tahap paling produktif kerana masalah pertumbuhan penduduk yang berkurangan.  Lihat ini dan rancang untuk anak2. Pastikan penggunaan bahasa Inggeris mereka pada tahap yang paling bagus. Tetapi ibubapa mesti banyak membaca untuk mengetahui pekerjaan2 yang diperlukan pada sesebuah negara.

Antara negara yang memerlukan orang2 luar yang banyak adalah seperti German, Perancis, United Kingdom, Australia dan Amerika.  Dan cerita ini bukan main2. Rancang dari sekarang.



Sunday, February 14, 2016

KEPERCAYAAN MAKLUMAT

Semasa zaman PM Mahathir, percapaian informasi teknologi dan di antara frasa yang diperkenalkan adalah Electronik Government dan medikal assistant iaitu teknologi yang canggih membantu doktor untuk membuat satu2 pendekatan perubatan seperti pembedahan atau klinik membantu orang ramai tanpa perlu doktor hadir sesuatu tempat. Pencapaian ini bukan mudah tetapi memerlukan iltizam yang cukup tinggi dari kedua2 pihak iaitu Kerajaan dan orang ramai.  Dari sudut kerajaan mungkin berdasarkan infrastruktur dan orang ramai dari penggunaaan dan penguasaan mereka.  Tetapi paling penting adalah kepercayaan terhadap sistem yang perlu dibina ini.

Kalau dulu orang tidak percaya bahawa telefon akan menjadi kecil untuk dibawa kemana2 atau sistem perhubungan yang pantas seperti Skpe boleh berlaku. Kalau dulu orang tidak percaya kita dapat berkomunikasi dengan percuma walau kawan kita itu berada nun jauh di Barat.    

Aku masih ingat tentang ketakutan beberapa kawan tentang FB dan mampu menyebabkan pengguna senang disihir.  Atau jangan terlalu banyak meletak gambar nanti orang cuba manupulasi dan menyebabkan kita akan tertipu.  Berapa banyak pengguna FB setelah fasa ini berlaku.  Jika pengguna FB ini mengundi untuk popular pasti Mark Zuckerberg akan menjadi Presiden Dunia dengan pengguna yang melebihi dari 1.5 billion manusia di dalam dunia. 

Ketidak percayaan kepada data menjadi bualan sekarang apabila ustaz2 berceramah memohon pengguna2 internet supaya jangan percaya dengan Lebai Google atau pencarian maklumat didalam internet. Kenapa perbualan ini masih berlaku sedangkan promosi penggunaan internet untuk medikal atau apa sahaja sekarang menggunakan internet untuk mencari jawapan.  Penguna menjadi lebih senang dengan kehadiran internet yang berlambak informasi untuk sesiapa yang mahu mencari maklumat.  Kalau mahu doktor di gebangkan supaya jangan merujuk kepada Doktor Google.  Betul pada masa sekarang dan tidak betul pada masa akan datang. Akan datang maklumat dari Internet pasti diperlukan secepat mungkin dan boleh menyelamatkan nyawa pada masa itu.

Google adalah carian yang paling mudah.  Kalau mahu apa sahaja cuma perlu taip dan semua maklumat keluar.  Penyakit jantung dan cerita penyakit jantung akan berjela2 keluar dan ini amat membantu pengguna pada bila2 masa.  Adakah perlu percaya dan tanpa rujuk kepada doktor yang terlatih?  Maka misi penguna adalah mendapat maklumat sebanyak mungkin sebelum berjumpa dengan doktor.  Ini lebih membantu. Maklumat tentang penyakit banyak ada di dalam internet dan hanya perlu pastikan web dari sumber2 yang betul. 

Ceramah2 yang tidak dapat dihadiri juga boleh dicari didalam Youtube dan hanya membuat carian, taip dan semua ceramah akan keluar. Ustaz2 memerlukan internet lebih lagi dari pengguna untuk memastikan dakwah berlaku sekarang.  Guna FB, instagram atau blog untuk menyampaikan maklumat. Banyak application yang membantu pengguna.  Application Al Quran, azan, kejut tidur atau cara untuk bermekap.  Adakah semua ini proses penggantian. Bukan masih perlu baca Al Quran dan berazan untuk melalui proses ini.

Orang yang selalu menggunakan internet untuk mencari maklumat agama pasti melalui frasa berjumpa dengan ustaz dan maklumat diterima tidak dihadam begitu sahaja kecuali diperiksa dan dibandingkan maklumat.  Percayalah internet sudah banyak membantu dan bukan mencuri kerja ustaz untuk menidakan kerja2 dakwah.  Bergandinglah dengan internet untuk menjadi lebih ke hadapan.