Yang selalu jengok

Wednesday, February 3, 2016

Tukar MB

Pertukaran Menteri Besar adalah perkara biasa dan perlu diterima pakai oleh rakyat dan ini telah berlaku beberapa kali di Malaysia.  Cerita ini kononnya hangat sekarang kerana Kedah menukar MB mereka kepada yang baru secara paksa.  Betul atau tidak hanya pihak dalaman UMNO yang lebih mengetahui.  Paksa memang terdapat bila beberapa ketua bahagian UMNO membuat kenyataan memohon Mukriz meletak jawatan. Apabila ini dipersetujui oleh pihak UMNO di persekutuan maka pertukaran MB pasti akan berlaku.

Di Kedah juga bukan sekali ia berlaku.  Ketika zaman Perdana Menteri Mahathir, MB lama iaitu Osman Aroff ditukar kepada Sanusi Junid.  Bukan sedikit tekanan yang dibuat oleh Mahathir kepada Osman Aroff.  Orang dah pegang lama jawatan Agong di negeri pasti susah mahu melepaskan kerusi empuk itu.

Di Terengganu juga bukan senang ketika Ahmad Said mahu ditukar kepada MB Baru.  Kain rentang dipasang dan cubaan melibatkan istana juga berlaku.  Memang istana akan terlibat apabila pertukaran MB berlaku.

Di Selangor juga berlaku beberapa kali seperti ketika Mat Taib bertukar kepada MB baru.  Dan MB baru ini juga bertukar kepada Khir Toyo.  Tetapi agak berbeza kerana MB yang diminta tukar memang mempunyai beberapa kesalahan dan rakyat seperti bersetuju untuk bertukar.  Bukan setakat masa UMNO sahaja ia juga berlaku bila Pakatan Rakyat memerintah melalui Parti Keadilan Rakyat iaitu bila MB Khalid Ibrahim ditukar kepada Azmin Ali.  Nampak bukan senang kerana PKR terpaksa memohon pemegang adun Kajang pada masa itu meletak jawatan untuk memberi laluan kepada Azizah.  Dan Azizah juga pernah meletak jawatan Ahli Parlimen untuk memberi laluan kepada Anwar Ibrahim.

Tetapi paling perlu diingati bagi rakyat Malaysia apabila pertukaran MB berlaku dari dua pihak yang berbeza iaitu di negeri Perak.  Rakyat Perak telah membuat keputusan dimana Nizar menjadi MB tetapi disebabkan 2 adun melompat kepada BN maka majoriti penyokong Pakatan Rakyat telah berkurangan maka BN telah ke istana Perak dan memohon untuk pertukaran MB.  Sepatutnya keputusan ini diberikan kepada rakyat Perak untuk ditentukan.  Ada perbalahan di dalam mahkamah tentang keputusan itu tetapi pertukaran di Perak ini bagi aku adalah satu kelemahan yang perlu diperbetulkan dan masyarakat diberikan penceritaan yang betul.  Sejarah ini akan dibaca selama2nya.

Jangan marah sangat bila pertukaran berlaku.  Kita sebagai rakyat masih menanggung GST tak kira kita layak untuk membayar cukai atau tidak.  Ekonomi masih tidak berpihak kepada kita walaupun bajet memberitahu bahawa pendapatan rakyat adalah ke arah pendapatan tinggi tetapi bukan semua yang mendapat tinggi itu.   "Change" atau berubah perlu dibuat.


Sunday, January 3, 2016

Bawa Anak2 Bercuti

Bercuti ke Penang

Ibubapa kena rancang awal untuk bawa anak2 bercuti.  Percutian yang berharga tinggi memerlukan kos yang tinggi dan tahap menyimpan duit juga kena bersistem. Percutian tidak perlu sehingga bergolok bergadai.  Malaysia juga mempunyai tempat yang menarik untuk dilawati.  Balik kampung dan berkawan dengan anak2 kampung pasti dibawa ke tempat yang paling menarik bagi mereka. Ini juga berlaku bila anak2 dari kampung datang ke bandar, rumah aku pasti macam kena bom.  Ini adalah cerita percutian.

Ada yang bertanya kenapa perlu membawa anak bercuti atau berjalan2. Perlu atau tidak? Biarkan anak2 bermain di rumah sahaja sepanjang percutian.  Adakah bercuti itu mahal? Kenapa murah tidak dicari? Atau murah seperti tidak berjalan? Atau murah itu kurang pengalaman?

Beberapa sebab kenapa anak2 perlu dibawa bercuti?

1. Dapat mengenal tempat orang? Semalam aku baring bersama anak2 dan bercerita tentang percutian yang mereka lalui sepanjang percutian sekolah? Anak yang kecil memberitahu dengan kelat kanak2. Penang dan kolam katanya.  Aku bertanya lagi "Dalam Malaysia ada berapa negeri?" Anak perempuan aku memberitahu "Ada 6....satu Melaka, Perak, Penang, Johor, kelima Selangor dan Baling Kedah".  Ini adalah pengetahuan am yang perlu disemai pada anak2 kita.
(kesemua negeri yang disebut adalah tempat2 percutian yang kami sekeluarga pernah pergi). Bila kita berpergian maka ingatan mereka lebih kuat dan pandai bercerita.

2. Pengetahuan agama ditingkatkan? Aku kerap bercuti di tempat yang jauhnya lebih 2 marhalah. Ada yang mungkin bertanya apa itu 2 marhalah. 2 masalah mungkin biasa tapi marhalah.  2 marhalah adalah jarak yang dibenarkan untuk bersolat secara jamak dan qasar.  Ia dikirakan bermusafir.  Niat baik iaitu ingin melihat keindahan dunia Allah SWT dan bercerita dengan anak2. Ibubapa mesti bersedia dengan pengetahuan agama dan mencari jawapan kepada masalah musafir dan indahnya bermusafir.  

3. Dapat beli cenderahati? Anak2 aku diberi peluang memilih cenderahati yang mahu diberikan kepada kawan2 sekadar kemampuan. Dengan ada cenderahati ini mereka bercerita tentang tempat dan memberitahu aktiviti mereka di tempat percutian. Orang dewasa juga rasa seronok bila dapat cenderahati dari orang yang berpergian inikan anak2 yang bercerita tentang sesuatu tempat bersama keseronokan. Cenderahati tidak terlalu mahal tetapi bercerita indah tentang tempat. 

4. Melihat budaya orang. Mereka selalu melihat sesuatu tempat berbeza dari orang dewasa.  Anak perempuan aku bercerita tentang cara orang Jakarta memanggil pelanggan untuk makan.  Terlalu menakutkan kerana mereka menarik2 tangan dan ini tidak berlaku di Malaysia. Anak perempuan aku juga dapat membeza percakapan orang Kelantan dengan Kedah atau Perak berdasarkan telo mereka sahaja. Kalau mereka dengar di kawasan rumah aku maka anak perempuan aku akan beritahu bahawa orang itu Kelantan atau Kedah tanpa sangsi.

5. Pandai berkemas.  Sebelum berpergian, anak2 aku ini akan pandai mengemas dan mengambil barangan yang perlu untuk dibawa.  Kalau ada kolam renang maka baju2 renang pasti dikumpulkan hatta aku sendiri diperingatkan oleh mereka.  Mereka akan ingatkan ibu mereka tentang sikat, berus gigi atau barangan untuk berkelah.

Bawalah anak bercuti dan bercerita dengan mereka tentang sesuatu tempat.  Perkongsian ini hanya dapat kalau ibubapa juga berkehendak begitu. Jangan biarkan anak2 berimiginasi sendiri tanpa kita ada disisi. Cerita dengan mereka Gunung apa paling tinggi di Malaysia, dimana dan bagaimana hendak ke sana.  Cerita juga dengan mereka Tasik apa paling besar di Malaysia, di mana dan bagaimana hendak ke sana? Jalan darat atau jalan udara? Didik anak waktu berpergian mungkin lebih bermakna cuti kita InshaAllah.  


Thursday, December 31, 2015

Tahun 2015

Di Stesyen Metro, Paveletskaya, Moscow
Apa yang berlaku pada tahun 2015 pasti berlalu tidak boleh berundur. Tiada yang boleh diulang kecuali perkara2 yang tidak habis dibincang atau memang sentiasa menjadi cerita hangat.

Aku sendiri

Aku 45 tahun. Tahun ini menjadi satu titik beza bagi aku kerana tahun ini aku dapat ke Moscow Russia pada bulan Ogos dahulu.  Musim panas yang pasti seronok dilawati.  Aku bekerja bukan berehat selama 8 malam di Moscow sambil melihat tempat orang. Dan cerita ke Russia ini mungkin akan bersambung fasa baharu jika aku pergi ke sana pada tahun 2016.

Cuti2

Tahun ini kami sekeluarga bercuti banyak di Malaysia Melaka, Negeri Sembilan, Johor dan Penang pada akhir tahun 2015.  Bulan March 2015, kami sekeluarga juga ke Jakarta cuti penggal pertama sekolah. Kami juga naik bas Hop Out Hop In Kuala Lumpur dan Pulau Pinang untuk melihat tempat percutian di Kuala Lumpur dan di Penang.

Isteri

Masih seperti dahulu dan aku terus merindui bila berjauhan.  Masak makin sedap dan berat badan aku naik tak terjaga. Bijak berkeluarga dan berkorban untuk aku bila2 masa.  Makanan baru terus dicuba buat.  Kadang2 jadi dan kadang2 aku tengok je.


Anak2

Nabil sudah habis tahun 4 dan akan menjadi Pengawas Pusat Sumber 2016.  Aqila pula naik ke tahun 2 dan Aniq sudah mendaftar ke tadika.  Aalia masih seronok untuk tidur dengan aku dan isteri. Anak2 sudah pandai merajuk bila tidak dapat apa yang mereka hendak.  Masih mendengar kata dan Nabil cuba solat penuh dan selalu gagal.

Kerja

Aku masih bekerja dengan syarikat yang sama seperti tahun2 dahulu.  Ini adalah tahun ke 5.  Masih membuat benda2 sama. Agak senang tanpa gangguan. 

Politik

Tahun yang gagal bagi aku.  Ada cerita RM2.6 billion masuk dalam akaun orang yang paling berkuasa di Malaysia dan bantahan tidak dilayan atau diperkecilkan cerita.  Cerita mengganggu juga apabila beberapa orang penting PAS keluar dan menubuhkan Parti Amanah.  Dan paling mengganggu fikiran juga bila PAS diceritakan seperti akan bergabung dengan UMNO. 

Kesihatan

Full check up buat pada bulan November 2015, BP ok di 110/70, ECG normal, Kidney tak de masalah dan Liver ok.  Diberitahu juga bahawa urik asid dan kolesterol berada dalam keadaan tinggi. Dinasihatkan mengambil ubat secara tegar harian malam dan pagi.  Kadang2 aku ingat kadang2 aku lupa.

Ekonomi

Tahun yang tidak menunjukkan prestasi apa2.  Kita kena sendiri mencipta bonus.  Syarikat tidak membayar bonus dan kenaikan gaji yang agak minima.  Harga barang naik dan cerita GST yang menyemakkan. Untuk mendaftar anak pada hujung tahun, ibubapa mesti mengumpul duit atau akhirnya meminjam adik beradik.

Blogging

Sudah memasuki fasa baru dimana Dunia Firdaus sudah mencapai angka 100,000 pengunjung. Mereka membaca atau tidak, tidak diketahui tetapi beberapa maklumat penting seperti tulisan yang paling banyak dibaca adalah Gaji di Bank.  Dan post paling popular tahun ini adalah Surat Tawaran Haji.





Tuesday, December 15, 2015

Dillema Tudung


Kita biasa dengar tentang kemarahan orang tentang majikan menyuruh pekerja membuka tudung untuk bekerja dengan mereka.  Dan baru2 ini cerita tentang jururawat swasta yang diarahkan berhenti kerana tidak mahu memakai seragam hospital swasta yang berlengan pendek. Marah dan memang menimbulkan kemarahan pada Muslim.


Cerita ini juga membuatkan aku teringat ketika aku bersama dengan Bank Muamalat (M) Bhd sekitar tahun 2006 - 2010.  Ketika itu aku selalu dipanggil untuk menemuduga untuk panggilan pekerja2 baru.  Sekitar 8 - 12 orang akan aku temuduga dan bermacam2 perangai yang akan aku simpulkan.  Dan ini berkaitan dengan cara pemakaian untuk Bank Mualamat (M) Bhd.

Ada satu ketika, seorang pemohon gadis bertanya tentang status pemakaian yang perlu dipakai. Gadis ini berbaju kurung tetapi tidak bertudung. Dia bertanya "Bolehkan saya tidak bertudung nanti bila bekerja" .  Aku dengan tegas memberitahu bahawa bertudung untuk isntitusi Bank berimej Islam ini mestilah wajib.  Dia mengeluh kerana berdasarkan pengalaman bekerja di bank dahulu dia adalah pemohon paling layak untuk jawatan itu.  Aku memujuk dan gadis itu bersetuju tetapi dia bertanya lagi "Kalau diluar waktu pejabat bagaimana?" Aku diam tersenyum.  Mungkin Allah hanya ada di dalam bank ini sahaja.

Aku ingin marah seperti orang marah bila bertudung disuruh buka.  Dan majikan ini pula terbalik. Orang tak bertudung diminta bertudung tetapi minta diskaun untuk tudung.  Dan aku tidak pelik perkara ini berlaku.  Jangan marah terus.  Aku pernah melihat pekerja2 Bank aku ini juga buka tudung2 mereka bila habis waktu kerja.  Adakah ini baju seragam bentuknya?  

Adakah tudung ini hak persendirian.  Cuba kita lihat orang bekerja di Mc Donald atau KFC atau A&W dan majikan mengarahkan semua yang bekerja memakai topi.  Arahan ini diambil seperti tidak melihat kiri dan kanan.  Tiada isu agama di sini.  

Aku juga pernah bekerja di Maybank dan ada pekerja2 aku yang bertudung waktu siang dan di waktu malamnya tidak.  Bila ada hari keramaian kadang2 aku sendiri tidak kenal yang rambut berwarna jingga itu adalah salah seorang pekerja aku.  



Sunday, November 29, 2015

Mari Berwakaf Al Quran


Pada salah satu malam di Taman Bukit Subang, selepas Kuliah Fiqh yang diperdengarkan oleh seorang Ustaz muda, seorang lelaki berdiri mohon laluan.  Dia memberitahu bahawa beliau berasal dari Johor dan mempunyai 8 orang anak.  Dari cara beliau membuka bicara, kami sekariah pasti sudah biasa dengan pemohonan bantuan yang selalu datang ini.  Tetapi kali ini pelik sedikit penerangan yang diberikan oleh lelaki berdiri itu.

Dia memberitahu bahawa beliau mempunyai kesemua anak yang buta.  Subhanallah kuasa Allah SWT tidak kita ketahui hikmah disebaliknya.  Beliau menyambung cerita bahawa kesemua anak2 beliau membaca Al Quran dan salah seorang dari mereka sudah hafiz Al Quran.  MasyaAllah kurnia Allah siapa yang tahu.  Beliau menyambung lagi bahawa sekarang anak yang keempat pula memerlukan Al Quran Braile untuk bacaan harian dan hafalan mereka.  Beliau memohon bantuan dari pihak kariah kami untuk mewakafkan Al Quran Braile untuk anak beliau.  Beliau memberitahu anak2 beliau akan menghafal Al Quran dan pahala itu kembali kepada sesiapa yang mewakafkan untuk anak beliau.

Al Quran Braile itu di letakkan di belakang kawasan umum dengan 6 jilid dan setiap jilid setebal 3 inci dan Al Quran Braile ini pasti untuk orang2 yang buta membaca dan menghafal.  Lelaki berdiri itu menyambung lagi senaskah Al Quran atau 6 jilid Al Quran itu perlu ditempah khas dan kos membuat satu Al Quran Braile adalah RM3,200 (Tiga Ribu Dua ratus Ringgit Sahaja).

Bila bab duit itu disebut aku tersedak perlahan.  Bagaimana kita melayan orang buta Islam yang mahu belajar AL Quran?  Kita yang nampak depan belakang dan Al Quran yang banyak di rumah, surau atau masjid tidak sampai RM100 untuk senaskah Al Quran.  Wakaf Al Quran di Masjid Nabawi yang bertali kuning juga sekitar RM50 sahaja.  Bagaimana orang buta mahu timbul minat untuk membaca jika kos senaskah Al Quran boleh sampai sehingga RM3,200.

Aku tersedak lagi sendiri selepas solat terus melihat Al Quran Braile itu di belakang.  Sambil bersembang dengan lelaki yang mempunyai anak 8 orang, aku pohon nombor akaun bank jika nanti aku boleh bantu.  Melihat AL Quran Braile yang berjilid 6 itu dan perlu dibawa dengan kotak, kemungkinan harga RM3.200 terlalu tinggi untuk orang Malaysia bersimpati kepada orang buta.

Aku mencari2 cerita Al Quran Braile di internet dan membaca di KL Braille Malaysia sedang ada program mewakaf Al Quran Braille dan memberitahu disebabkan kos membuat Al Quran Braille memerlukan masa panjang dan kos yang tinggi maka wakaf diperlukan untuk membuat senaskah Al Quran Braille atau 6 jilid AL Quran adalah RM250.

Aku tersedak perlahan2 mengingatkan lelaki yang berani berdiri di surau memohon bantuan dengan senaskah AL Quran Braille berharga RM3,200.

Wednesday, November 25, 2015

Pendidikan Awal

Tahun baru akan bermula kurang dari 2 bulan.  Perbelanjaan menuju ke situ pasti mengambil beberapa perkiraan ibubapa yang prihatin tentang anak2 mereka.  Anak2 yang berumur 4 tahun kemungkinan boleh dihantar bersekolah untuk jadi pandai atau tunggu sehingga mereka 6 tahun untuk mengenal pelajaran.  Perkiraan ini menyebabkan ibubapa termenung berfikir.  

Kalau mahu di hantar ke tadika beberapa perkiraan perlu di buat seperti perbelanjaan bulanan yang tinggi sekarang ini.  Seharian atau separuh hari? Bagaimana pendidikan awal yang diberikan? Ada bukti yang kukuh atau hanya mendengar cerita kawan2.  Ibubapa sekarang kena tahu bahawa pendidikan awal sekarang terlalu penting kerana berdepan dengan pendidikan yang diterap disekolah2 kebangsaan yang berorentasikan keputusan peperiksaan.  

Masuk darjah satu maka satu ujian dibuat untuk pemilihan kelas.  Jika keputusan tidak memuaskan maka kanak2 itu akan duduk di kelas paling akhir dan sekolah tidak menumpu perhatian kepada kelas yang sebegini kerana reputasi sekolah berada di atas kertas peperiksaan.  Mana sekolah yang paling banyak memberikan A kepada pelajar2.  Maka ibubapa berfikirlah sejenak.

Ibubapa sekarang tidak boleh mengharapkan maklumat ini akan datang sendiri kepada mereka.  Cari dan bertanya kepada yang lebih tahu.  Maklumat dari kawan2 adalah satu sumber yang ada untuk mengetahui bagaimana keadaan sesebuah tadika.  Datang pada hari terbuka sebuah tadika dan bertanya.  Dan selalunya jika sebuah tadika itu berana membuat hari terbuka maka maklumat mereka lebih terbuka dan bagi aku mungkin bagus.

Cerita tadika juga boleh dibuat dengan hanya melalui telefon.  Cuba ketahui tentang program mereka dan buku2 yang mereka guna.  Ini boleh mencorak pola dan bukti bahawa mereka tahu apa yang perlu dibuat.  Jika yang menjawab telefon hanya tahu tentang yuran  yang perlu dibayar, tolong siasat lagi kerana sekolah awal ini terlalu banyak membuat duit tetapi tidak melahirkan pelajar2 yang berhemah.

Anak2 adalah kain putih yang diwarnakan oleh ibubapa.  Bersedia menjadi ibubapa bila ada orang sudah memangil kita ayah atau ibu.

Wednesday, October 14, 2015

Tol Naik

Tol pun naik hari ini 15/10/2015 tanpa bantahan.  Bantahan yang diketahui di buat oleh Parti PAS berlaku di section 13 semalam tidak mendapat sambutan yang sepatutnya untuk mengagalkan Highway Gutrie untuk mengekalkan tol RM1.40 kepada RM1.90.  Kenaikan sebanyak 35.7% tinggi tapi entah mengapa bantahan sedikit yang di buat.  Hanya sembang2 kosong di Whatapp dan FB untuk seronok di baca.  


Tol yang dinaikkan bukan hanya di Highway Gutrie tetapi di setiap highway kecuali PLUS. Kenaikan tol sebanyak 20% ke 40% seolah menyambut kedatangan Awal Muharram 1437. Kenaikan tidak dapat dielakkan oleh Konsesi selepas ditolak beberapa kali oleh Kerajaan (ini diberitahu oleh Menteri di JPM) dan kata2 akhir yang paling klasik dan akan diingati sampai bila2 adalah seperti poster di bawah.

Menggunakan jalan biasa adalah untuk mengelak dari jalan bertol.  Guna google maps dan ia akan beritahu jalan ini bertol atau tidak.  Selalunya jalan biasa lebih jauh dan kesesakan tidak dapat dielakkan.  Disinilah proses ekonomi berlaku dan jarang sangat kita perhatikan.  Betul tiada bertol tetapi disebabkan jem maka kos minyak akan meningkat menyebabkan duit lebih dikeluarkan untuk menampung minyak.  Adakah minyak turun harga? Minyak yang diapungkan mengikut pasaran bertukar setiap bulan dan pengguna yang prihatin dengan kenaikan pasti akan beratur panjang untuk mendapatkan minyak pada setiap hujung bulan malam.

Minyak yang hilang semasa kesesakan adalah kebocoran ekonomi yang tidak dikira oleh manusia. Kalau selitar minyak boleh pergi 20 kilometer maka kehilangan beberapa liter semasa kesesakan juga menyebabkan kita kehilangan kepantasan beberapa kilometer. Ini adalah ekonomi yang tidak dikira dan kebocoran ini menyebabkan penggunaan minyak yang tinggi dan tiada pengiraan ekonomi dibuat.

Rakyat sekarang masih hanya bercerita tentang GST, kenaikan harga minyak dan barang, tol yang dinaikan tetapi hanya berakhir di sembang2 whatapp atau FB. Kemungkinan naik ini tidak sampai kemarahan rakyat untuk memuncak.  Semua ditelan secara perlahan dan lenyap masuk dalam badan dan keluar menjadi tahi.  Esok datang lagi, telan semahunya perlahan dan pusingan tahi itu bermula.  

Kemungkinan rakyat sedang menjaga kesihatan.  Mengelakkan darah tinggi dari kemarahan yang melampau. Atau kemungkinan ekonomi sendiri tidak jejas dengan kenaikan tol.  




Sunday, October 11, 2015

Cerita Polis Evo

Ini adalah kali pertama aku sekeluarga menonton cerita Melayu di pawagam.  Bukan sebab apa tetapi desakan dari anak2 untuk menonton cerita tentang aksi Melayu.  Filem aksi Melayu di pawagam terlalu dibuat2 menyebabkan aku bosan dan selalu menolak sebelum bercerita untuk pergi pun.  Kali ini tidak boleh ditolak lagi.  Anak2 sudah pandai bernyanyi lagu filem tersebut dan video tentang cerita ini sudah beberapa kali mereka dengar dan bernyanyi.  Ke kiri Ke Kanan, hati2 bila di jalanan. Ayat ini semacam air keluar dari mulut anak yang paling tua dan perlahan2 dari anak aku yang berusia 2 tahun. Ia seperti tidak boleh ditolak lagi.

Filem Polis Evo adalah arahan Ghaz Abu Bakar.  Seorang pengarah yang bagus sinematografi.  Filem2 sebelum ini adalah Cicakman 3, Hantu Kapcai dan Tokan.  Filem aksi bagi aku mesti ada tembak2 tumbuk2 dan pecah sana pecah sini. Ghaz Abu Bakar juga selalu membuat video untuk lagu.  

Cerita polis evo ini bermula dengan pembunuhan seorang guru lakunan Wan Hanafisu di Terengganu dan ketika mayat dijumpai ditemui juga syabu yang berwarna merah.  Syabu yang dikenali dengan Syabu Naga menjadi syabu yang paling dikehendaki di pasaran dadah kerana pekat dan peningnya orang yang menggunakan syabu ini.  Zizan Razak seorang inspektor polis di Terengganu akan bergabung dengan seorang polis yang di panggil 'super cop' Syaheizy Sam dari Kuala Lumpur untuk menyelesaikan kes bunuh guru tersebut.

Cerita ini bagi aku seperti cerita post (akan datang) untuk drama TV Breaking Bad.  Cerita drama TV yang dilakunkan oleh Brian Crankston sebagai pensyarah menjadi pembuat dadah atau 'methamephin' paling popular di sempadan Amerika dan Mexico.  Tetapi cerita polis evo ini cerita tentang bahagian polis pula dan pembuat dadah sudah mati di awal cerita.  Kalau sesiapa perasan, gambar Walter White di dalam cerita Breaking Bad ada ketika polis menyerbu masuk ke makmal dadah dan berlaku letupan.  Gambar Walter White secara animasi di tampal di dinding makmal tepi sungai tersebut.


Dari mana perkataan polis evo ini datang tidak diterangkan.  Mungkin evolusi tentang polis diberi nafas baru melalui filem. Atau hanya dari kereta polis - Mitsubishi evo. Tetapi cerita ini seperti mengundang sekuel bagi aku.  Cerita tentang Wan Hanafisu yang mati di awal dan bagaimana pengedaran dadah syabu itu berlaku dan di dalam filem seolah2 hanya Thailand tempat dadah itu akan pergi.

Plot cerita disusun baik untuk ditonton sepanjang 2 jam filem itu.  Tidak bercampur berat dengan plot2 lain seperti bercinta, menyanyi bagai dan berbincang di jalan2 dalam pejabat polis tanpa tujuan. Polis tidak digambarkan terlalu kaya tetapi nampak berhemah dan beberapa watak timbul sebentar tetapi berat seperti Wan Hanafisu, mak super cop dan pegawai polis Rosalinda.

Filem ini juga adalah tribute untuk Harun Salim Bachik yang menjadi ketua di balai polis Terengganu.  Harun Salim Bachik sudah meninggal dunia pada 08/03/2015 ketika filem ini mahu ditayangkan pada September 2015.

Filem ini memang penuh aksi dan humor bertapis.  Aku sekeluarga terhibur dengan tembakan dan letupan di dalam cerita ini.  


Thursday, September 10, 2015

Narcos .....everything has its price

Melayan cerita Narcos sebanyak 10 siri memperlihatkan pada aku bagaimana prinsip orang boleh dibeli dengan duit.  Kita dengan di Malaysia ini biasa dengar "cash is King".  Dalam Narcos kalau yang tidak menyokong di bunuh, di bom atau tiba2 hilang.  Ini berlaku dalam Narcos.  Cerita Narcos adalah cerita tentang Pablo Escobar di Colombia yang satu ketika dulu sangat popular dengan dadah dan pernah dalam majalah Forbes membariskan dia orang nombor satu paling kaya dengan dadah.

Nascos adalah perkataan pendek dari Narcotic dan di Colombia semasa zaman Pablo Escobar, ia lebih raja dari raja.  Duit terlalu banyak sehingga terpaksa menanam duit di dalam tanah.  Ini bukan lawak tetapi cerita benar. Disebabkan duit yang banyak ini, Pablo melibatkan diri dengan politik dan diwar2kan sebagai Robin Hood disebabkan kemurahan hatinya menderma duit.  Sekolah dan hospital dibina untuk rakyat Colombia.  Dia menjadi calon alternatif kepada seorang ahli politik dan apabila ahli politik itu menang lalu dia meletak jawatan memberi laluan kepada Pablo.  Pada hari pertama sebagai ahli Kongress di Colombia, Pablo telah dimalukan oleh Menteri Undang2 dan menghalau Pablo keluar dari Parlimen.  Menteri Undang2 itu mati di tangan Pablo akhirnya.


Peperangan dimulakan kerana Pablo dimalukan.  Seorang bakal presiden di bunuh, kapal terbang diletupkan dan pembunuh upahan paling hebat dipanggil ke Colombia untuk bekerja bersama Pablo Escobar.  Pembunuhan demi pembunuhan berlaku dan menyebabkan rakyat Colombia takut.

Hampir setiap hari ada pembunuhan dan setiap pembunuhan yang dilakukan ke atas pasukan keselamatan akan di bayar mewah oleh Pablo.  Tetapi kedua2 pihak mengalami penderitaan disebabkan pertempuran ini sehinggakan Presiden Colombia yang baru, penggganti yang telah dibunuh bersetuju untuk berbincang dengan Pablo Escobar.  Salah satu syarat adalah tiada ektradisi ke Amerika dan penjara dibina sendiri oleh Pablo Escobar.  Ini hebatnya kuasa

Penjara sendiri, polis dan tentera tidak boleh berada kurang dari 2 km dari penjara tidak mengurangkan lansung kuasa Pablo walaupun bagi Presiden, peperangan dan pembunuhan dapat dihentikan.

Cerita yang penuh dengan tembakan di kepala, pecah, berderai dan "cash is king".




Monday, August 31, 2015

Jalan2 di Moscow

Bergambar depan stesyen Metro
Aku sampai di Moscow di Lapangan Terbang Antarabangsanya iaitu Shevemetyevo pada pukul 9 malam. Suasana sejuk disebabkan hujan dan suasana lebih kurang 11% celcius.  Aku bersama 2 orang kawan perempuan akan berada di Moscow selama 7 malam bermula pada 16/8 sehingga 22/8/2015 dan kami akan tinggal di Hotel Mercure di Paveletskaya.

Cerita untuk ke Moscow ini sudah berjalan dari bulan Jun 2015 lagi.  Visa yang pertama bertarikh 8 - 22 Jun 2015 berlalu tanpa berlaku.  Dan yang kedua ini lebih tersusun kerana selain dari visa yang diperlukan, kebenaran dari Kewangan Kerajaan Russia juga diperlukan.  Dan cerita untuk ke Russia ini bukan mudah kerana visa yang dikeluarkan mestilah dengan jemputan.  Aku mendengar cerita tentang kesukaran ibuayah untuk melihat konvokesyen anak disebabkan tidak ada yang menjemput. Dan biasanya, setelah mendapatkan hotel maka hotel akan mengeluarkan jemputan untuk pelancong masuk ke Russia. Jika tiada maka tidak dibenarkan masuk ke Russia.

Kami disambut seorang lelaki bernama Valeriy yang fasih berbahasa Inggeris.  Kami diberitahu bahawa Mr Valeriy adalah juga pegawai undang2 di Bank dan akan membantu kami dalam komunikasi di Moscow ini.

Dari airport kami terus dibawa ke Hotel Mercure dan bilik2 kami telah tersedia.  Kami hanya menghantar barang dan terus keluar untuk makan malam.  Makan malam kami adalah di sebuah restoran Arab yang halal.
Bergambar dengan driver depan Hotel Mercure

Aku mencuba lamb chop untuk malam itu.  Sejuk di luar bertambah membuatkan aku lapar dari biasa.  Rasa lamb chop di Moscow ini lain dari yang lain.  Entah mengapa aku terlupa tentang rasa lamb chop tempat lain.

Esok pagi sekitar pukul 5 pagi aku sudah bersiar2 di sekitar Hotel Mercure.  Bukan apa, waktu pejabat bermula sama macam kita di Malaysia 9 sehingga 6 petang.  Pukul 5 macam pukul 7.30 am di Malaysia.  Aku berjalan sehingga ke jalan besar melihat2 perangai orang2 Moscow dan suasana sejuk pagi cukup dirasai.
Pangung Wayang yang terdapat bowling dan pub 

Pagi2 itu aku sudah berjumpa dengan panggung wayang dan Metro (keretapi bawah tanah) dan sekitar kawasan Hotel Mercure.  Aku juga melihat beberapa buah basikal di tepi jalan untuk kegunaan orang ramai.  Bukan percuma tetapi boleh disewa untuk mengurangkan kesesakan lalu lintas.  Yang berkereta akan pangkir di situ dan menggunakan basikal untuk ke tempat kerja.

Basikal untuk disewa


Petang itu aku di bawa ke sebuah masjid dan aku bersolah tahiyattul masjid.  Rasa seronok berjumpa dengan Muslim di Moscow.  Ukhuwah di antara muslim di sini amat rapat dimana kalau berjumpa sesama Muslim, mereka akan berpeluk seperti orang2 Arab.  Aku tidak ketinggalan mendapatkan roti seperti karipap yang dibakar panas dengan isi daging yang sedap.  Sejuk2 di Moscow tenggelam dengan hangat rasa karipap.  SubhanaAllah.
Bergambar depan Masjid dekat dengan hotel Mercure

Aku menukar 500 Euro untuk mendapat 36,025 Rouble. Aku menukar duit itu di Regnum Bank dan aku perhatikan semua bank memaparkan tukaran yang berbeza dan duit yang paling popular untuk tukaran adalah USD dan Euro.  Melihat keadaan tukaran semasa, duit Russia lebih teruk dari RM kita di Malaysia.  Ketika aku pergi tukaran duit RM kepada USD adalah 4.12 untuk setiap USD  iaitu kejatuhan sekitar 31.25%.  Aku banding dengan dengan akaun aku yang berdasarkan RM3.2 untuk setiap USD pada 2014.  Sebelum datang dahulu, aku sempat menjengah2 kadar tukaran rouble dengan USD dan rouble mengalami kejatuhan lebih 100%.  Bermaksud kalau dulu 1USD hanya mendapat 30 rouble tetapi ketika aku berada di Moscow itu, kadar tukaran bagi USD adalah sekitar 64 rouble.  Aku melihat2 juga harga kereta di Moscow dengan kadar tukaran pada masa sekarang. Sebuah kereta Nissan Teana berharga 700,000 Rouble atau tukaran RM adalah sebanyak RM45,000 sahaja.

Seminggu aku di Moscow merasakan pasti dapat meneroka seluruh kawasan Moscow yang aku tetapi aku masih tidak mengetahui berapa besar kawasan Bandar Mega ini.  Mengikut wikipedia, keluasan Moscow adalah lebih dari 2,500 km persegi.  Kalau diukur dengan kepala aku, jarak antara Johor dan Alor Setar adalah 800 km sahaja.  Terlalu besar untuk dikuasai.

St Basil Catedral yang popular
Aku sempat naik Metro iaitu kenderaan keretapi awan yang berada di bawah tanah.  Aku sempat melawat Red Square yang terkenal dan menjadi kemestian jika datang ke Moscow.  Di Red Square terdapat Kremlin dan St Basil yang berwarna warni.  Kata orang, kalau ke Moscow tidak ke tempat ini maka macam tak sampai lagi ke Moscow.
Bergambar di St Basil di Kremlin 
Bangunan di sekitar Moscow adalah melebihi dari 500 tahun.  Bagi aku tamadun di Russia bersama Komunis lagi kehadapan dari tamadun barat.  Bangunan mereka tersenggam indah dan dikemaskini untuk dilawati. Aku tabik hormat dengan mereka.
Hotel dikenali sebagai seven sisters berusia lebih 500 tahun
Aku sempat jengah kawasan tempat berlakon James Bond, Bourne Identity dan XXX di batang sungai dan bergambar pasti.
Di sungai tempat orang buat filem

Aku juga pergi sekeliling Moscow dengan bas Hop in Hop Out iaitu bas pelawat yang berhenti2 dan tidak cukup sehari untuk menguasai sekitar Moscow.  Ini hanya berlaku pada hari Jumaat sehari sebelum aku akan keluar dari Russia.

Sehari sebelum itu aku juga melawat Masjid Negara di Moscow.  Ia adalah masjid terbesar dan peningkatan pendedahan tentang Islam nampak cepat di Moscow dan mereka hormat sistem beragama di sana.
Masjid Negara baru di Moscow
Aku melewati bangunan KGB yang dahulunya berwarna putih sudah bertukar warna kepada kuning dan masih dalam pembaikan.  Seribu kenangan masih kekal dalam ingatan kalau ada gambar.  Misi kali ini nampak berjaya dan keputusan menerima pergi ke Moscow mungkin tepat, InshaAllah.

Bangunan KGB yang sedang di baik pulih


Sunday, August 30, 2015

Perjalanan ke Ivanovo - City of Brides

Berada di salah satu textile mall terbesar di Ivanovo
Perjalanan dari Moscow ke daerah Ivanovo, Ruse Province melalui darat akan memakan masa 4.5 jam.  Aku kena berada di sana sekitar 9 pagi maka perjalanan harus bermula sekitar pukul 5 pagi.  5 pagi di Moscow seperti pukul 7.30 pagi di Malaysia.  Aku kurang pasti adakah orang Malaysia sudah pernah tiba di Ivanovo ini atau aku menjadi orang yang pertama ke sana.

Aku dengan 2 orang kawan yang bekerja seminggu ini kena menghabiskan masa sehari di sana untuk melihat satu daerah lain di Russia.  Perjalanan ini pasti memenatkan dan pemandu yang akan membawa kami esok sudah diperkenalkan kepada kami.  Dia akan memandu Nissan Teana dan mengambil kami dari Mercure Hotel, Stevlana pada pukul 5 pagi 18/08/2015.

Perjalanan bermula dengan suasana di luar dalam keadaan sekitar 11% celcius.  Mungkin sebab seronok kami tidak terasa penat untuk pengembaraan 4.5 jam itu.  Ivanovo berada di Timur dari Moscow, sejauh 264 KM sahaja tetapi disebabkan kebiasaan perjalanan kami diberitahu 4.5 jam adalah perjalanan biasa dari Moscow ke Ivanovo.

Jalan awal dari Russia - Lurus terus
Ivanovo mula dikenali pada tahun 1561.  Ia terkenal dengan industri textile dan migrasi kaum wanita yang banyak kerana industri tersebut sehinggalah dipanggil "City of Bride" atau "Bandar pengantin perempuan".  Mengikut rekod terdapat 400 kilang textile terdapat di Ivanovo.  Di hati kecil aku, pasti bandar perempuan ini menantikan kedatangan lelaki setiap hari.

Sekitar perjalanan sejuk pagi itu hanya terdengar dari corong radio kereta lagu2 lama Inggeris. Mungkin pemandu mahu menghibur hati penumpang seperti aku.  Sebenarnya aku lebih terhibur melihat perjalanan yang seperti basah sepanjang jalan.  Bukan disebabkan hujan tetapi seperti basah sepanjang masa.  Sekarang adalah musim panas di Russia iaitu bulan July sehingga September.  3 bulan panas ini digunakan oleh orang Russia untuk bercuti sakan.

Jalan yang dilalui tiada yang melencong ke kiri atau ke kanan.  Hanya lurus dan lurus.  Tiada tol sepanjang perjalanan dan suasana sejuk menjadikan kami lapar.  Sarapan pagi tadi di Hotel tidak membantu sangat perut kami lalu kami singgah di sebuah stesyen minyak.  Sarapan dan minum memanaskan badan.  Sekarang sudah pukul 7 pagi - 2 jam dari Moscow.
Jalan lurus

Singgah di SP market - R&R kedai minyak

Perjalanan akan melalui bandar Vladimir dan terus ke Ivanovo.  Sepanjang perjalanan aku agak terhibur dengan suasana kampung di sana.  Ia menyerupai cottage seperti cerita trilogi, Peter Jackson - Lord of the Rings - rumah2 Hobbit dalam filem tersebut.  Cantik dan ada industri yang dipaparkan di sepanjang jalan seperti patung kanak2 dan kraf tangan yang cantik.  Aku tidak berhenti untuk menjengah kerana ada kerja yang lagi penting di Ivanovo.



Kira2 jam 9.15 am, aku sampai ke Ivanovo.  Kerja terus dijalankan tanpa berhenti untuk makan dan minum.  Perut lapar hanya digalaskan dengan makan coklat yang dihidang pada aku.  Aku perhatikan di syarikat itu terdapat lebih dari 80% perempuan dan ini menambah yakin aku bahawa cerita "city of bride" ini bukan main2 tetapi kenyataan.

Seterusnya pada tengahari itu, aku dibawa melihat2 sekitar Ivanovo dan terus ke Masjid yang sedang dalam pembinaan.  Terasa haru di hati melihat masjid merah di bandar Ivanovo.  Percayalah berada yang tempat majoriti bukan Islam melihat masjid pasti menyejukkan.  Walaupun suasana memang sejuk ketika itu.  Masjid mesti menjadi tempat singgah dimana boleh mendapat makanan yang halal, berjumpa dengan orang Islam yang lain dan bersolat Tahiyattul masjid.  Aku tidak sempat bersolat di masjid tersebut dan hanya melihat2 keliling masjid yang masih dalam pembinaan.

Masjid di Ivanovo, Ruse Province

Ini adalah gereja Katolik Ortodox - berkubah seperti masjid
Dan akhirnya, aku singgah ke Supermarket textile yang terbesar di Ivanovo.  Di depan supermarket itu terdapat banyak bas yang hadirnya ke situ pasti membeli belah.  Kebanyakan yang datang adalah perempuan dan industri di Ivanovo ini memang pasti menjadi idaman wanita2 yang mahu tahu tentang textile.  Aku juga membeli belah untuk anak2 kerana yang pasti aku hanya tahu memakai dan tidak tahu perihal kain2 ini.
Ini adalah Supermarket terbesar untuk textile di Ivanovo

Pada pukul 2, aku sudah bersedia balik ke Moscow dan perjalanan 4.5 jam akan diharung kembali. Cerita Ivanovo ini sesuatu yang seronok untuk aku kongsikan.  Cerita tentang bandar yang penuh dengan wanita dan textile.  Penduduk lebih kurang 450,000 orang dan kalau dalam google diberitahu salah satu bandar yang akan pupus kerana tradisinya yang dikekalkan, bank2 tidak perlu ATM untuk berniaga, universiti2 bercerita tentang kain, lelaki yang kurang, migrasi pemuda pemudi ke bandar Moscow dan peningkatan penduduk yang amat lemah.  Aku rasa seperti diperlukan di bandar ini.


Tuesday, August 18, 2015

Perjalanan ke Moscow, Russia II

Al Maty Airport
Sesampai ke Bangkok pada malam hari Sabtu 7.45 waktu Thailand hanya sekadar menambah masa perjalanan ke Moscow sahaja.  Tiada apa yang perlu dicatat kerana aku tidur dan makan maggi untuk malam itu sebelum tidur.

Esok pagi Ahad, sekitar jam 8.00 aku berangkat ke International Airport Suvarbhumi Bangkok dan telah check in untuk ke Al Maty Kazakhstan untuk perhentian yang ke dua sebelum ke Moscow. Perjalanan ini juga yang akan aku hadap 7 hari dari sekarang untuk kembali ke Malaysia. Perjalanan ke Al Maty akan melalui angkasa Delhi, India, berjalan ke Afganistan dan terus ke atas Kazakhstan selama 7.5 jam perjalanan udara.

Kenderaan (shuttle) dari hotel disediakan oleh pihak hotel menyenangkan perjalanan aku.  Pagi2 lagi aku sudah bersiap dan mengeluarkan baju sejuk untuk di pegang kerana apabila beg besar sudah masuk ke kargo, tiada apa yang boleh aku ambil dari beg tersebut.

10 minit perjalanan, kami sampai ke Airport Antarabangsa Bangkok dan kami terus ke kaunter G untuk mendaftar.  Kaunter G adalah paling hujung di dalam Airport tersebut.  Kapal terbang yang akan kami naik adalah Air Astana (kapal terbang Russia).  Aku diberitahu pilot yang membawa kapal terbang ini cekap kerana mereka adalah bekas tentera Russia yang diketahui kecekapan mereka.

Aku mendaftar dan memohon makanan halal untuk perjalanan ke Al Maty.  Permintaan itu dipenuhi tetapi perjalanan dari Al Maty ke Moscow tidak dilayan kerana hanya ayam dan daging dihidangkan tanpa babi untuk hidangan dalam kapal terbang.  Kami akan berehat sebentar di Airport Al Maty sekitar 4 jam. Aku juga terus mendaftar untuk kapal terbang seterusnya dari Al Maty ke Moscow.  Kapal terbang akan berangkat pada pukul 11 pagi dan aku ada masa sekitar 2 jam untuk berehat.

Aku penuhkan masa itu untuk makan sebelum berangkat.  Pulut dan mangga menjadi pilihan dan Syawarma dari kedai Halal di dalam Airport.  Aku makan sehingga tidak perasan bahawa jam sudah menunjukkan 15 minit lagi untuk pintu ditutup.  Bergegas aku bergerak ke pintu yang dihalakan dan perjalanan pun bermula.

Perjalanan 7.5 jam di dalam Air Astana menjemukan.  Tiada yang menarik sepanjang perjalanan kecuali ini adalah kali pertama aku ke Kazakhstan dan di hati berkata "bertemu besanlah aku kali ini" - pada sesiapa yang tidak tahu, Perdana Menteri kita berbesankan President Kazakhstan. Aku diberikan hidangan udang dan sayur untuk makan.  

Perjalanan ini dipenuhi dengan tidur dan jaga sekali sekali.  Dan aku sampai ke Al Maty mengikut masa yang ditetapkan pada pukul 4.20 pm - perjalanan sudah 7 jam tetapi masa menurun 2 jam.  Al Maty adalah salah satu airport antarabangsa dan kebanyakan orang yang hendak ke Russia akan transit di Al Maty sebelum ke sana.

Waktu siang yang panjang di Al Maty

Berhenti di Al Maty aku penuhi dengan mengerjakan jamak takdim kerana Asar di sini pada pukul 6 petang dan Maghrib pada pukul 8.30 malam.  Berhenti selama 2 jam di Al Maty, aku menyambung perjalanan ke Moscow pada pukul 7.45 malam selama 4.5 jam di dalam kapal terbang.  InshaAllah aku akan sampai ke Moscow pada pukul 9.45 mlm dan kedatangan aku ini dinantikan oleh orang sana. Semoga perjalanan ini diberkati.