Yang selalu jengok

Monday, June 19, 2017

Puasa di Asrama


Berpuasa di asrama selama 5 tahun memberikan konsep berbuka yang berbeza dari di rumah. Di rumah mungkin lauk yang banyak dan kuih-muih yang berbeza tetapi di asrama berbeza. Makanan yang disediakan adalah sama untuk semua yang ada lebih kurang 300 orang pelajar. Makanan disediakan oleh pihak asrama dimasak di asrama sendiri oleh tukang2 masak yang kami tidak pernah ambil tahu. Yang kami tahu hanya untuk beratur dan mendapatkan makanan setiap waktu berbuka dan memastikan makanan tersedia atas meja untuk kami.

Kami pelajar Yayasan Selangor berasrama di Asrama Tun Dr Ismail, Jalan Nakhoda Yusuf 1, Kg Pandan terpilih dari segala cerok tempat di Selangor dan disatukan di sebuah asrama di pinggir Kuala Lumpur. Kampung Pandan. Dahulunya sekitar 1983 Kampung Pandan dikira jauh dari Kuala Lumpur tetapi sekarang tidak lagi. 

Setiap kali bersahur, loceng akan dibunyikan untuk pelajar turun mengambil makanan. Makanan itu perlu dimakan hanya di dalam dewan makan sahaja. Tetapi kami yang senior selalu melanggar pantang yang satu ini. Kadang2 makan di bilik dan menghantar bekas yang sudah di makan di dewan makan. Makanan sahur ini selalunya makanan yang digantikan dengan makan tengahari dan makanan yang sediakan adalah nasi seperti makan tengahari. Anak2 yang tengah naik macam kami tidak menghiraukan semua itu. Kalau lapar kami akan makan apa sahaja. Kalau kenyang kami akan berhenti makan. Makanan disediakan dalam masa sejam sebelum waktu Imsak dan memberi pilihan untuk makan atau tidak.

Bila berbuka lain pula cerita. Pelajar asrama pasti akan memenuhkan dewan makan kira2 30 minit sebelum waktu berbuka. Semua akan bersembang cerita seharian atau mendengar celoteh kawan2. Bingit pelajar2 bersembang kadang2 ditegur keras oleh warden asrama yang selalunya akan berbuka sama dengan kami. Yang menariknya berbuka ini selalunya disediakan pada pelajar bubur dan kuih-muih sebelum makanan utama. Pelajar2 akan bersolat Maghrib dahulu sebelum beratur untuk makan pula.

Yang paling diingati bila berbuka di asrama bila ada pegawai Tinggi dari pihak Yayasan Selangor yang hadir berbuka sama.  Maka makanan yang disediakan pasti istimewa. Yang tak berapa aku suka bila ada pegawai ini hadir maka pakaian yang perlu dipakai adalah seragam putih dan bersongkok. Kalau tak ada pandai2 yang menyorokkan diri kerana akan ditegur oleh Penguasa Asrama atau warden.


Thursday, June 15, 2017

Puasa dan Berlanggar


Bulan puasa tahun itu memang memenatkan. Aku baru sahaja mendaftar belajar di ITM untuk mengambil Advance Diploma in Accountancy atau ADIA. Tahun 1994 itu adalah semester kedua untuk aku. Bekerja sambil belajar memenatkan dan apabila bertembung dengan Ramadhan, penatnya menjadi 2 kali ganda.  Bekerja di Kuala Lumpur dan belajar malam di Shah Alam.  Kelas bermula 6 hingga 10 malam untuk 2 mata pelajaran.  

Aku mengambil pinjaman kenderaan pertama aku hanya untuk pergi belajar.  Dan kenderaan satu itu dipenuhkan dengan kawan2 sekelas aku. Setiap petang aku akan menunggu mereka di Medan Tuanku, Kuala Lumpur dan terus ke Shah Alam melalui Federal Highway.  Ada kawan aku, Abdul Fatah yang dari BSN Jalan Ampang akan berjalan kaki menuju ke Medan Tuanku untuk menumpang. Di dalam kereta, aku akan bersama seorang lelaki dan 2 orang perempuan (kawan Maybank iaitu Naizatul Khush dan Rohana)  

Bila puasa itu, semua penat dan aku selalunya memberi amaran jika sesiapa tidur dalam kereta aku, aku akan memberhentikan kereta dan sama2 tidur.  Dan amaran ini hanya tinggal amaran.  Mereka selalunya akan terus tidur bila kereta mula bergerak.  Dan pernah sekali itu aku betul2 berhenti di tepi jalan dan tidur hanya untuk membalas dendam.  Pengalaman memandu ketika bersesak2 balik memang memeritkan.

Dan cerita bulan puasa ini sebenarnya berlaku pada tahun 1994 bila aku dapat berbuka puasa di rumah. Selepas berbuka maka aku bergegas untuk ke ITM belajar. Pada masa itu aku memilih untuk menaiki motor dari berkereta. Perjalanan dari Kg Melayu Subang pasti melalui Stadium Shah Alam yang pada masa itu masih dalam pembikinan. TESCO, GIANT atau apartment sekeliling masih tiada, tiada jalan berturap elok dan terlalu gelap, Aku akan melalui jalan seperti yang sama sekarang di stadium dan terus ke bulatan Shah Alam untuk ke ITM.

Entah apa malam itu, sebuah lori berada di hadapan aku yang dibawa tersangat laju, Lori itu membawa barangan yang aku tidak ketahui. Aku seperti mengejar masa dan lori yang berada dihadapan aku. Disebabkan jalan yang masih tidak berturap lori yang membawa muatan yang entah apa2, telah menjatuhkan sesuatu dari lori. Barangan itu telah melantun di jalan dan aku tidak sempat mengelak benda tersebut.

Benda itu mengenai aku dan aku tercampak betul2 di tengah jalan. Suasana yang sunyi dan gelap di Stadium yang masih dalam pembikinan menyebabkan lori itu terus berlalu tanpa menyedari aku sudah terbaring terdiam. Aku seperti bermimpi dan merenung masa depan dalam keadaan terlentang. Sesekali terdengar azan di telinga. Mata tertutup dan berbagai benda terlintas dalam fikiran.  

Aku seperti sudah mati dan bayangan berbagai terus melayang. Tiba2 satu cahaya menyuluh aku. Dalam dengar tak dengar, suluhan lampur itu bersuara "Budak mabuk kot?" Aku perasan mereka tidak turun dari kereta tetapi hanya menyuluh ke arah aku terlentang. Mata aku masih tertutup seperti mimpi. Selawat sekali sekala terdengar dan aku rasa nikmat berbaring terlentang itu. 

Tiba2, sebuah motor pula berhenti. Seorang India tua datang dan memegang kepala aku dan meletakkan jari di hidung aku. Mata yang tertutup aku berkelip. Dia bersama2 penumpang motor mengalihkan aku dari tengah jalan ke tepi. Dilapikkan aku dengan kertas supaya tidak kotor. Mereka mengejutkan aku dari tidur. "Abang, you ok tak?" Aku tidak menjawab dan hanya terkebil2. "Abang, saya tinggalkan awak sini nanti saya call Ambulan" Aku masih diam. Selepas itu aku mendengar mereka bercakap Tamil yang aku tidak faham. Aku terus diam tak mampu bercakap.

Entah lama disitu atau tidak, aku terus diam mendengar kedua lelaki India bersembang. Malam itu tidak banyak kenderaan yang lalu di tempat itu. Aku sudah mula sedar dan minta air. Aku melihat hanya seorang lelaki India bersama aku. Aku masih terbaring terlentang. "Kawan saya telefon rumah awak" Aku tak mampu bertukar cakap dengan lelaki itu kerana masih rasa terawang2. Entah berapa lama, kawan dia sampai dan beritahu sudah menalifon rumah aku. Aku dijaga mereka berdua entah berapa lama.

Hampir 2 jam terbaring sakit, lelaki India pohon untuk mengundurkan diri.  Mereka mahu pergi kerja. Dan mereka telah memastikan aku berada jauh sedikit dari jalan dan ditegakkan kembali motor aku dan meletakkan tanda untuk memastikan pengguna2 jalanraya tahu. Selepas itu aku terus bergelap dan baring terlentang lagi. Aku tertidur dan terjaga dan sesekali terdengar selawat. Selang beberapa minit, sebuah kereta berhenti di sisi jalan dan terus mendapatkan aku.  Jiran sebelah rumah aku datang mengambil aku untuk dibawa ke hospital.  

Bila lalu jalan yang sama di Stadium Shah Alam, aku pasti teringat kisah ini. Kisah India yang membantu dan aku tidak tahu siapa mereka. Terdengar selawat yang sebenarnya datang dari Masjid Negeri Shah Alam. Terdengar juga Azan dari tempat yang sama. Dan selepas itu aku hanya mendapat rawatan pesakit luar di hospital Sungai Buloh dan kaki berbalut. 2 minggu dari situ aku cuti dan terus beraya.

Sunday, May 14, 2017

Berkongsi Pelamin Hebat


Dalam post aku yang terdahulu, aku pernah bercerita tentang ekonomi yang tertiris dapat dimanafaatkan dengan lebih baik.  Apa ekonomi yang tertiris? Mungkin ada yang tidak melalui zaman belajar ekonomi dimana ekonomi dipelajari hanya bersumberkan TV dan percakapan orang dan bukan dari mulut pensyarah2 ekonomi.

Ekonomi tertiris adalah seperti jalan jam - minyak kering dan masa terbiar di atas jalan raya tanpa buat apa2.  Habis jam minyak perlu diisikan semula dan masa dan minyak semasa jalan sesak itu tidak boleh digantikan dengan wang.  Ini adalah ekonomi tiris dan tidak boleh diganti.  Ada ahli politik yang berbahas bahawa ekonomi tiris adalah rasuah.  Kalau dipandang dari sudut ekonomi tiris maka duit rasuah itu masuk dalam katung seseorang dan digunakan sendiri seperti buat rumah besar, kenderaan mewah tetapi berbeza dengan tiris tadi iaitu duit masih dipakai dan dimasukkan balik dalam pasaran walaupun dikira pembasuhan duit atau 'laundering' dari kotor ke bersih.  Ekonomi masih terima duit itu untuk dipusingkan.  

Aku pergi menyantuni satu perkahwinan di dewan yang gah dengan susunan perkahwinan yang hebat. Diberitahu bahwa bapa pengantin menghabiskan lebih kurang RM40,000 untuk makan dan pelamin di dewan tersebut. Pasti pulangan untuk bapa yang melabur itu bagus sehingga dia sanggup menghabiskan duit sebanyak itu. Disini ekonomi tiris yang berlaku adalah susunan pelamin yang diberitahu sekitar RM15,000 dan hanya digunakan untuk satu persandingan.  

Ekonomi tiris boleh menyelamatkan dengan memastikan pelamin yang mahal itu digunakan untuk sepenuhnya dalam masa 2 hari dengan 4 persandingan. Pihak yang berkahwin pasti menentukan tarikh untuk bersanding dan diberitahu pada satu Apps dan mengajak pasangan yang lain mahu kahwin untuk bersama menggunakan pelamin yang sama. Kos boleh dibahagikan untuk 4 pasangan itu dan mungkin ini  boleh mengurangkan penggunaan duit.

Dalam Apps itu diberikan peluang pada perancang perkahwinin untuk memberikan persandingan yang hebat. Kos yang boleh ditentukan dan pasangan yang mahu berkongsikan pelamin yang sama. Ini adalah cadangan aku untuk pasangan2 yang mahu berkahwin.  Berjanjilah dengan kawan2 dan berkongsilah pelamin untuk mengurangkan kos.


Friday, April 28, 2017

Pinjaman Rumah - Panjangnya masa

Kolam Renang di Gurney Hotel & Residence Hotel

Bank menaikkan masa pinjaman rumah dari 20 tahun kepada 30 tahun bila melihat peluang untuk membuat duit hanya berlaku bila orang mengambil pinjaman lebih lama.  Pinjaman lebih lama ini memberikan pandangan yang berbagai2.

Satu sudut yang selalu orang buat adalah menyelesaikan hutang apabila pencen dan duit dari KWSP digunakan sepenuhnya untuk membayar hutang - rumah kereta atau persendirian. Kajian dibuat memberitahu bahawa dengan membuat penyelesaian hutang ini, duit KWSP yang beratus ribu akan selesai tidak sampai 2 tahun.  Selepas itu, sesorang itu mengalami masalah yang lain pula dimana masih perlu bekerja untuk menghabiskan sisa2 hidup.  Dan mengikut kajian kesihatan pula, tahap hidup orang Malaysia sudah meningkat dan kehidupan menjadi lebih susah dan keterpaksan untuk tidak berhenti bekerja.  Kesihatan mesti berada dalam tahap paling tinggi.

Sudut ke2 adalah pinjaman sehingga umur 65 atau 70 tahun yang diberikan bank.  Adakah kita pasti akan hidup sehingga masa itu.  Jangan bertanya lagi kerana bank membuka peluang ini untuk menambah keuntungan mereka dan mereka pasti pihak insurance akan menjaga mereka dengan memaksa pelanggan mengambil insuran seperti MRTA atau jika peminjam meninggal semasa pinjaman masih ada maka insurance akan tolong selesaikan.

Sudut ke 3 Ada orang boleh mengambil pinjaman kereta yang hanya paling maksima 9 tahun berbeza dengan hutang rumah yang boleh pergi sehingga 35 tahun. Kereta seperti Vellfire, Mercedes Benz atau Audi yang mewah boleh diselesaikan dengan kerangka masa yang singkat. Tetapi rumah yang kadang2 sekitar harga kenderaan memerlukan masa yang lebih panjang.

Aku bersembang semalam dengan seorang yang baru pencen dan dikelilingi oleh penasihat2 yang lebih banyak makan garam.  Macam2 yang disumbat ke kepala si pencen. Habiskan hutang  dan berehat. Jual rumah dan balik ke kampung. Jangan bantu anak2 yang masih belum bersedia dengan duit untuk kahwin. Bantu anak2 untuk kahwin. Dan perbincangan lebih kepada rumah yang masih dalam hutang.

Hutang rumah masih ada 10 tahun sekitar dan hutang sekitar RM100,000.  Duit KWSP ada di tangan RM300,000 Aku mencadangkan bahawa hutang ini boleh diselesaikan dengan bayaran bulanan seperti waktu kita bekerja dahulu.  Ada yang bagi pandangan supaya duit dari KWSP itu terus sampai ke bank keseluruhannya.  Ia akan memberikan ketenangan yang luar biasa.  Aku masih percaya bahawa kaedah membayar semua sekali gus hanya akan menambah peratus orang yang habis duit KWSP dalam masa 2 tahun.  Badan sudah tidak kuat untuk bekerja tapi duit sudah habis.  Tapi itu pandangan aku. 




Sunday, March 12, 2017

Satu Langkah Seribu Kejayaan

Hari Sabtu 11/3/2017, aku menyaksikan anak saudara aku Haris bin Shahril berlari merentas desa di Taman Botani, Shah Alam.  Larian ini bukan biasa2 sahaja kerana ini adalah larian untuk negara dan anak saudara aku ini berlari untuk Kedah Darul Aman. Dia wakil dari Kedah di bawah 12 tahun. 

Larian ini bukan main2 kerana cabaran untuk menjadi wakil Daerah sahaja sudah menjadi cerita lagenda kami sekeluarga. Menjadi wakil negeri Kedah juga menjadi satu rekod dunia pada kami sekeluarga. Haris yang satu ini bukan calang2 pelari. 

Mengikut cerita ayahnya, Haris ini memberikan kemenangan percuma untuk kawan ketika di sekolah untuk mendapat nombor 2 kerana dia selalu sangat menang. Kawan yang meminta bersungguh memohon supaya diberikan kemenangan dalam larian itu, Dan kawannya menang. Mereka berdua terpilih untuk lawan peringkat daerah.

Itu semua sejarah tetapi sejarah ini perlu dipahat dan disimpan semat kerana bukan mudah satu nama Haris bin Shahril, masuk pertandingan peringkat negeri dan terpampang wakil negeri Kedah dibelakang bajunya. Dia mendapat nombor satu untuk daerah dan nombor 3 untuk peringkat negeri Kedah. 



Pagi Sabtu itu, aku sudah bersiap awal kerana menyokong anak saudara yang satu ini. Sesampai aku dan anak2 di Taman Botani sekitar 7.50 am, orang ramai sudah berkumpul dan menanti pertandingan larian merentas desa bermula. Aku diberitahu bahawa larian akan bermula pada pukul 8.30 pagi. Pertanding kali ini ada 6 larian - Bawah 18, 15 dan 12 tahun Lelaki dan Perempuan.

Pertandingan bermula dengan bawah 18 dilepaskan selepas itu berturut2 sehingga akhirnya perempuan bawah 12 tahun. Pertandingan berlaku sekitar 20 minit sahaja dan diberitahu bahawa keputusan keseluruhan akan diberitahu pada pukul 10.30 pagi. Larian yang mendebarkan ini kepada peserta yang mencari kemenangan dan kepada penonton keseronokan menyorak menjadikan taman botani pada pagi itu meriah mengganggu kedamaian.

Satu2 peserta menghabiskan larian termasuk Haris dan akhirnya Haris mendapat tempat ke 25 dalam larian yang penuh cabaran. Cabaran tahun ini berbeza dengan cabaran tahun2 sebelum dan pertandingan mengikut negeri ini tidak mengirakan keadaan bukit atau gunung yang perlu direntasi. Bagi aku, Haris sudah temui keseronokan yang berbeza. Menangis dia hari itu kerana dia tahu nikmat kemenangan yang tidak sempat dia dapat. 

Aku menulisnya untuk rekod dan diingati buat Haris bin Shahril yang pernah buat rekod yang bukan calang2.

Tuesday, March 7, 2017

Orang Muda


Dunia sekarang adalah untuk orang muda.  Betul.  Aku tak sangkal.  Aku juga muda dulu, aku berfikir seperti tiada esok untuk aku.  Berjaga malam seolah esok tak datang. Orang muda mesti melampaui batas. Bila batasan dilanggar baru terasa dunia milik orang muda. Orang muda mencuba berbagai benda. Bahaya bukan lagi ukuran. Tetapi pengalaman mesti dicari. Semua laut mesti dikenali. Sudah berkhemah disana? Gunung mana yang perlu dipanjat?

Aku menghabiskan dua buku orang muda cerita realism sepanjang cuti dua hari Sabtu dan Ahad. Travelog Mr. Backpackers: Merentas Amerika oleh Badrul Hisham dan Catatan Mat Lutfi. Anak muda begini seolah2 seperti bergerak tanpa henti. Perasaan tiada henti ini memberikan tenaga yang luar biasa bagi anak muda. Anak muda jangan dilihat terlalu lemah atau letih. Bergerak dan pastikan tiada henti. Bila hendak berhenti, hati sendiri akan tahu.

Ada orang dunia mudanya tanpa ada apa2. Tidak pernah berkhemah. Tidak pernah memanjat gunung. Tidak pernah tidur tanpa tilam.Tidak pernah berjaga malam tanpa tidur. Tidak pernah menyelam di lautan. Hampir sahaja ketahui setiap benda dengan membaca. Cerita dikutip dari Google dan filem yang ditonton. Perasan sangat berbeza bila kita sendiri melakukan pengalaman.  

Tenaga orang muda luar biasa. Boleh diletakkan beban yang berat untuk mereka kendong. Pergi cari kenduri orang kampung untuk orang muda tolong. Cari kawan di kampung yang ada kolam ikan, kebun atau sungai. Pagi2 pergi ke laut, bertanya dengan nelayan untuk dibantu seharian. Ini adalah pengalaman. Bantu mereka untuk hidup dan beritahu bahawa dunia adalah milik orang muda. Jangan berhenti bergerak wahai orang muda.

Monday, March 6, 2017

Kursus Keibubapaan 5/3/2017


Kursus keibubapaan aku hadiri pada hari Ahad baru2 ini 5/3/2017. Aku dan anak mendengar cerita2 dari motivator dengan begitu teliti. Aku meletakkan diri aku pada tahap kosong dan cuba menerima segala ilmu tanpa disekat2. Anak aku yang akan menghadapi UPSR juga memberikan tumpuan tanpa gangguan. Satu gangguan berlaku bila kerusi yang aku duduk patah. Tiada detik ketawa dari umum hanya seperti iklan lakunya. 

Mendengar bait2 kata motivator tentang hubungan ibu dan anak atau ayah dan anak menjadi aku teringat tentang ibu dan ayah aku sendiri. Pengharapan mereka pada aku pada satu masa dulu terlalu tinggi dan mungkin lebih tinggi dari Bukit Uhud. Aku melihat anak aku yang seorang ini.  Aku juga memberikan pengharapan yang sangat tinggi dan mungkin lebih tinggi dari KLCC. Aku bercerita tentang masa anak2 aku dahulu dan cerita2 begini sangat aku seronok bercerita kerana masa dulu hanya beberapa orang yang berjaya di sekolah rendah dan salah seorang yang berjaya adalah aku.

Anak aku ini tidak berbeza dengan orang lain.  Dia akan mencari bukti dan bertanya.  Maka ibu aku atau nenek dia akan bercerita. Namun aku tidak rasa merendah diri atau membangga diri. Bukti cerita dari nenek anak aku cukup memberikan kepercayaan anak pada aku. Dia melihat aku seperti mentor yang boleh dipercayai dan diikuti. Ini penting kerana jangan berbohong dengan anak2. Kalau masa sekolah dulu kaki rambu ramba maka ceritalah tentang itu bukan tentang hebatnya kita menjadi pelajar contoh.

Kursus pun berjalan dari pukul 9 sehingga 12.30 tengahari. Apa yang aku ingat adalah karipap dan mee yang dihidangkan pada pertengahan kursus sungguh sedap. Bila aku tanya anak apa yang paling diingati dalam kursus tadi.  Dia hanya berkata senikata lagu "gemuruh" oleh Faizal Tahir. Ikatan kami terus erat selepas kursus keibubapaan itu. Dia sudah mula bertanya soalan seperti "Baligh tu apa ayah?"

Sunday, March 5, 2017

Menjadi JURUNIKAH


Perbezaan pendapat terjadi lagi di surau aku.  Ada yang mahu ustaz itu teruskan kuliah dan ada yang mahu ustaz itu diberhentikan.  Pegawai tauliah JAIS sudah bersurah bahawa jika ada nama2 ustaz itu dalam senarai kuliah, maka surau itu akan dipantau atau tidak dibenarkan membuat sebarang kuliah lagi.  Aku juga memberikan pendapat.  Jika kuliah surau dibatalkan, maka menjadi tanggungjawab Pegawai Tauliah JAIS itu menggantikan kuliah yang ditiadakan.  Jemaah surau memerlukan santapan minda hampir setiap malam, walaupun sekadar mendengar dan bersandar di dinding.

Menjawab dengan Jemaah surau juga memberikan tekanan yang luar biasa. Kutipan sedekah masa Jumaat yang banyak memberikan peluang untuk memanggil ustaz2 yang terkenal tetapi keadaan sensitif yang dikenakan oleh Pegawai JAIS membuat surau berfikir banyak kali.  Ustaz2 yang bersyarah tentang munakahat dan muamalat mendapat tempat dan rasa2 semua jemaah terasa ingin bernikah lagi selepas mendengar kuliah. Bercerita tentang masalah untuk kahwin dua lebih utama dari perkara2 sensitif lain. Tentang syiah, tentang wahabi atau Shariah dalam Islam susah mendapat tempat sekarang ini kerana isu sensitif.

Setelah mendengar kuliah munakahat yang banyak, aku terasa mahu menjadi juru nikah. Kemungkinan pekerjaan ini boleh menjadi komersial jika diperhalusi dengan sistem marketing yang betul. Penerapan nilai2 hipster dan iklan yang baik, memastikan permintaan tinggi untuk juru nikah. Peluang ini bukan seperti untuk memberi kuliah atau ceramah tentang masalah keluarga tetapi khutbah untuk mengeratkan hubungan suami isteri dan ceramah ini lebih kurang sama sahaja. Kemungkinan boleh dimasukkan elemen2 kasih sayang cinta agung maka jurunikah dilihat lebih hispter dari pengantin. Boleh difikirkan.

Korban kali ini

Semalam kami bermesyuarat.  Bercerita tentang korban pada tahun ini.  Kali ini kami membuat konsep menyimpan dan berkorban. Peserta2 korban boleh membuat pembayaran bulanan selama 6 bulan sebanyak RM100 dan bayaran terakhir akan mencukupkan. Bermula Mac sehingga Ogos 2017. Banyak orang yang mahu berkorban tetapi tidak diseru dengan betul. Ada yang berkorban dengan hanya menghantar duit melalui on-line dan mengharapkan pihak yang menerima duit itu membuatkan korban untuk mereka. 

Apa beza dengan valet doa yang dibuat oleh satu syarikat untuk dibaca di Mekah? Betul hanya yang ada duit pasti akan buat benda ini. Ustaz datang ke surau minta sumbangan korban untuk dibuat di Kemboja (luar negara) dan kita bagi duit untuk mereka buat di sana? Dan memohon supaya diberikan pahala korban. Dan ramai yang menyumbang untuk berkorban di Kemboja dan sebagainya.

Konsep valet doa itu dibuat oleh orang lain dengan tag pemasarannya "Berapa lama sudah berdoa tidak dimakbul2kan oleh Allah?".  Doa2 akan dibaca di Mekah ditempat2 yang mustajam doa. Doa yang berbayar ini sudah mendapat pelanggan yang mungkin tiada masa untuk berdoa. Doa adalah percuma dan Allah pasti makbulkan doa hambanya.  Yakinlah.

Cerita mesyuarat korban pun berakhir dan semua setuju untuk membuat banner dan menyampaikan maklumat kepada semua. 

Menukar Posisi Pekerjaan

Aku yang berlatar belakang Accounting dan pengurusan kewangan tidak membataskan pergerakkan didalam sistem pekerjaan.  Aku pada tahun baru ini 2017, telah bertukar ke Pengurusan Sumber Manusia. Pengetahuan yang berbeza dari apa yang kita ada, mungkin memberikan satu impak besar bila diberikan posisi lain dalam syarikat.

Bila melihat sumber manusia, maka pengurusan manusia menjadi utama pada aku.  Gaji, manafaat dalam kerja, kerjaya berterusan, keseimbangan kehidupan dengan kerja dan pengekalan dalam pekerjaan.  Kenapa ada pekerja yang bertahan lama dengan satu2 syarikat? Kenapa ada pekerja berhenti dan masih mencari pekerjaan?

Dengan latar belakang akaun, aku mencari jawapan menggunakan fakta dan bernombor.  Berapa orang yang perlu dikawal selia.  Berapa gaji mereka sekarang? Satu department berapa kos gaji mereka? Dan jawapan2 itu bernombor. Dengan nombor itu aku membuat kesimpulan.  Aku memberikan nama mereka dengan nombor. 

Walaupun aku meninggalkan akaun yang aku jaga tetapi aku masih diperlukan untuk memberikan pandangan dengan nombor2 yang diberikan oleh akaun sekarang.  Dalam akaun aku boleh mengubah nombor tetapi deidalam sumber manusia ini agak sukar untuk menukar nombor.  Aku terus belajar.

Wednesday, December 21, 2016

Apa lagi ada di Surabaya

Dihadapan Museum Satwa

Surabaya bagi aku adalah kota wisata (berpergian bersama2 untuk berpiknik dan bersenang2) yang terlalu besar. Terlalu banyak tempat untuk dilawati dan kemungkinan tidak boleh habis dalam masa 3 atau 4 hari.

Kami ke Malang dan ke Kota Batu. Kami melayari Jatim Park II (Jawa Timur Park II) dan telah menghabiskan sekitar separuh hari di tempat ini iaitu Batu Secret Zoo dan Museum Satwa. Di Batu Secret Zoo hanya 25% sahaja kami sudah keluar. Ia terlalu besar untuk kami habiskan. Kalau mengikut dalam wisata, kami masih tidak melempiasi Ecogreen Park atau mengikut cerita mulut ia adalah Tempat Burung2.



Bila ada Jatim Park II maka tentu ada Jatim Park I (Jawa Timur Park I). Di Jatim Park I ada Museum Tubuh dan Water park untuk bermandian. Ia juga adalah Predator Fun Park. Terdapat binatang2 buas yang kita boleh beri makan seperti buaya.

Museum Tubuh

Predator Fun Park
Jatim Park I
Water park 

Dalam sekitaran Kota Batu ini kita juga akan bertemu dengan Museum Angkut (kenderaan) yang luas. Di tempat yang sama kita sebenarnya akan berjumpa dengan Museum D'Topeng dan Runaway 27 iaitu kapal terbang yang betul Boeng 737 - 200 tahun 1985.  Kami yang berpergian di sana menghabiskan 3 jam waktu hanya di dalam Museum Angkut dan kami berlari2 anak untuk menghabiskan 3 jam itu. Selepas keluar dari Museum Angkut, kita akan bertemu dengan pasar Apong atau pasar atas air.  Boleh menempah sampan untuk berpusing sekeliling pasar itu.

Musuem D'Topeng dibuka pada 12 - 7 mlm sahaja

Pasar Apong di sebelah Museum Angkut

Setelah turun dari kawasan tinggi Kota Batu maka kita akan menemui Malang yang terdapat di situ Taman Safari Malang yang dikatakan terluas di Asia Tenggara.  Kami hanya melihat pintu depan Taman Safari kerana masa sangat mencemburui kami.  Gambar2 dari Google picture nampak memanggil kami ke sana lagi.

Taman Safari di Malang



Di bandar Surabaya ada hiburan malam yang bermula pada pukul 5 petang dan berakhir pada pukul 2 pagi iaitu Surabaya Night Carnival. Kawasan permainan anak2 untuk air bermula 5 petang dan berakhir pada pukul 8 mlm. Kami hanya berada diluar melihat2 ke dalam ketika di Surabaya.


Ini laluan untuk kanak2 sahaja


Di bandar Surabaya juga terdapat tempat2 yang boleh dilawati seperti Kebun Binatang (ada negatif review untuk Kebun Binatang atau Zoo ini). Ada water park dan lain2.



Bukan ini sahaja, sebenarnya jika kita ingin mendaki gunung maka Gunung Bromo menjadi satu tempat wisata paling utama. Ia berada sekitar 4 jam dari Bandar Surabaya melalui Surabaya - Malang - Probolinggo - Bromo.  Ia mempunyai ketinggian 7,641 dan ia adalah gunung berapi yang masih aktif. Ia baru meletus sebelum kami ke Surabaya di tengah bulan November 2016.

Pandangan cantik ini memanggil pendaki untuk ke sana

Kami sekeluarga menyimpan niat untuk ke Surabaya lagi.  Perjalanan percutian boleh dirancang dan pastikan disulam dengan pendidikan.  Perhatilah sekitar kita dan belajar dan kagum bahawa inilah milik Allah SWT dan kita hanya insan yang lemah dan menjadi hamba yang bersyukur.

Wednesday, December 7, 2016

Jalan2 ke Surabaya (Part II) 3/12/2016

Monumen Surabaya - Sura (shark) dan Baya (boyo-buaya)

Ini adalah hari ke 3 kami di Surabaya. Masih di hotel yang sama dan perjalanan semalam ke Batu Malang sungguh memenatkan. Tapi hari ini perjalanan masih diteruskan. Kali ini rombongan akan dibawa ke sekitar bandar Surabaya. Beberapa tempat lawatan sudah ada dalam perancangan rombongan kami.

Bas mini yang sama aku cuba dapatkan tetapi Pak Agus tidak dapat memenuhi permintaan itu kerana dia telah mendapat tempahan untuk ke tempat lain. Dia memberikan nombor telefon kawannya bernama Pak Heri kepada aku untuk memberi perkhidmatan.  Aku terus telefon dan memberitahu tentang niat untuk membawa rombongan sekitar bandar Surabaya.  Beliau bersetuju dengan kos sebanyak Rp1.1 juta (RM365.2). Berkira dengan ahli rombongan jika kita menyewa setiap keluarga sebuah kenderaan untuk sehari kemungkinan sebanyak Rp500,000 (RM166) sekeluarga dan mencapai Rp2.0 juta (RM664) untuk semua. Semua ahli rombongan setuju untuk mendapatkan perkhidmatan Pak Heri. Perkhidmatan Pak Heri ini adalah untuk 12 jam bermula pada pukul 10 am 3/12/2016.
Suzuki Elf Pak Heri

Selepas makan pagi, kami sekeluarga sempat mandi di kolam renang sebelum perjalanan rombongan dimulakan. Pukul 6 makan pagi dan pukul 6.45 am sudah ada di kolam renang.  

Pukul 10 am Pak Heri sudah menunggu di luar hotel.  Kami bergegas keluar dan menaiki Suzuki Elf yang lebih nampak ceria dari Suzuki Elf semalam. Saya memberitahu perjalanan rombongan pada hari ini dan Pak Heri mengatur perjalanan itu dengan lebih sempurna mengikut yang paling dekat dan sepatutnya berakhir dimana.

Program pertama kami adalah melawat Monkasel yang lebih kurang 4 km sahaja dari Hotel kami tinggal.  Walaupun begitu, keadaan jalan yang sesak kemungkinan mengambil masa lebih kurang 30 minit dan lebih.

Monkasel (Monumen Kapal Selam)

Pintu masuk Monkasel

Monkasel atau monumen Kapal Selam adalah kapal selam yang betul yang telah dipotong 16 untuk dibawa ke darat dan menjadi tempat lawatan utama di Surabaya.  Kapal selam ini bernama Paospati 410 adalah buatan Soviet Union tahun 1952.  Ia dirasmikan di Genteng Surabaya ini pada 27/6/1998.

Kapal selam ini panjangnya 76.6 meter dan lebar 6.3 meter dan diberitahu bahawa setiap kali menyelam, kapal itu membawa 60 orang soldadu. Ia mampu bergerak sekitar 18.3 knot di dalam air.

Tiket untuk masuk adalah Rp10,000 (RM3.32).  Ditempat itu juga disediakan video tentang kapal selam dan kolam renang untuk anak2 yang perlu dibayar sebanyak Rp8,000 (RM2.65).  

Kami tiba sekitar jam 10.35 am dan terus menuju ke Monkasel. Terus membayar dan masuk ke dalam kapal selam.  Sekitar kapal selam adalah sempit dan ada penunjuk arah didalam setiap kompatment didalam kapal selam itu.

Untuk masuk ke setiap kompatment itu, ahli rombongan terpaksa tunduk dan melangkah dan ini memang mencabar pada setiap ahli yang berumur termasuk aku. Kanak2 mungkin seronok kerana aktiviti ini sungguh menyeronokkan. Tayangan video dan kolam kami tak lawati kerana banyak tempat lagi kami mahu lawati lagi.

Semua masuk - tiada yang ketinggalan
Kawasan senjata
Baru bermula

Perjalanan makin sempit
Berakhir sudah perjalanan dalam kapal selam

Monumen Surabaya

Setelah selesai melawat monkasel, kami hanya perlu berjalan lebih kurang 500 meter di luar untuk melihat satu lagi monumen utama Surabaya iaitu Monumen Surabaya. Monumen itu menunjukkan seekor jerung dan seekor buaya yang nampak seperti bergaduh. Dari 2 binatang ini maka lahirlah perkataan Surabaya.




House of Sampoerna


Aku memasukkan lawatan ke tempat jual rokok ini sebagai satu pendidikan.  Paling utama ia adalah percuma dan dikategori tempat yang mesti dilawati dalam page Travel Advisor.  Ia adalah satu tempat atau kilang mengeluarkan rokok jenama Dji Sam Soe.  Pengasas Sampoerna adalah Liem Seeng Tee bermula dari Fujian dalam Daerah Axni di China. 

Di dalam muzium ini ada 2 tingkat dimana dibawahnya ditunjukkan cerita tentang bagaimana Sampoerna ini berkembang di Indonesia dan gambar2 lama pengasas dan keturunan mereka.  Di tingkat dua dibuat jualan T Shirt dan Topi dan dari tingkat itu juga kita boleh nampak tempat pekerja Sampoerna mengulung rokok menggunakan tangan untuk dijual.  Pendidikan ini tiada nilai bila melihat dan faham bagaimana orang Indonesia mencari pendapatan dengan hanya mengulung rokok Sampoerna.

Jika mahu mendapat layaran lebih baik untuk melawat, rombongan mestilah lebih dari 25 orang dan diberitahu lebih awal.  Kemungkinan cara mengulung rokok juga diperlihatkan kepada rombongan. Dalam masa sejam kami selesai melihat setiap sudut muzium tersebut.

Muzium ini sangat teratur dan bersih untuk dilawati
Gambar2 lama dan klasik boleh didapati di sini
Tram yang perlu ditempah untuk bergerak dalam bandar Surabaya juga bermula di sini
Tingkat 2 yang menampakkan kilang dibelakang - tempat mengulung rokok
Memberi ekonomi pada Indonesia

Masjid Muhammad Cheng Ho

Waktu zohor sudah masuk dan kami berhajat untuk solat di masjid.  Pak Heri memberitahu bahawa setiap rombongan yang dibawa akan pasti ke Masjid yang satu ini.  Masjid ini adalah masjid yang sama seperti di China.  Masjid untuk muslim Cina dan solat Jumaat juga diadakan di sini.

Masjid ini dinamakan Masjid Muhammad Cheng Ho sempena nama Laksama Cheng Ho yang diketahui seorang Islam pada abad ke 15 dahulu.  Kita di Malaysia juga pasti teringat bahawa Laksama Cheng Ho ini membawa puteri Hang Li Po yang dikahwinkan dengan Sultan Mansur Shah. Cerita sebagai pedagang Islam ini memberikan cetusan idea kepada masyarakat Islam Tioghoa  untuk membuka sebuah masjid bernama Muhammad Cheng Ho.  Diberitahu juga bahawa ada 2 lagi Masjid Muhammad Cheng Ho di Indonesia. Aku sempat bertanya dengan jemaah seorang pelajar undang2 ketika usai solat jamak di masjid itu.

Bergambar sebelum bergerak

Boleh memuatkan 200 orang jemaah pada sesuatu masa


ITC Mega Grosir 

Untuk memastikan rombongan mendapat kepuasaan, membeli belah juga termasuk dalam menu rombongan. Aku meminta Pak Heri untuk pergi ke ITC Mega Grosir dan kami akan makan tengahari di situ.  Pak Heri memberitahu bahawa di semua tempat berbelanja akan ditutup jam 5 petang.  Aku dan isteri faham sangat kerana hampir disemua tempat di Indonesia yang kami pergi, tempat2 membeli belah akan ditutup awal.  Ini tidak termasuk mall biasa seperti Giant atau Plaza.

Kami tiba di ITC jam 1.30 petang dan aku memberitahu bahawa kita akan berada disitu sehingga jam 3 sahaja kerana ada satu lagi tempat belanja yang akan dilawati iaitu Jambatan Merah Plaza. 

Kami terus bergerak pantas ke tempat makan dan makan seperti biasa.  Selesai makan jam sudah menunjukkan jam 2.20 dan aku memberitahu bahawa kita hanya ada 30 ke 45 minit untuk membeli belah.  Kemungkinan hati para rombongan tidak dapat menerima tetapi ini adalah salah satu cara untuk melihat tempat orang dengan lebih banyak.

Pukul 3, aku dan keluarga sudah berada di tempat yang dijanjikan sambil menunggu.  Pak Heri sudah melambai2 memberitahu bahawa dia sudah nampak kami di tangga ITC itu. Kira2 20 minit kemudian semua sudah berada di Suzuki Elf untuk bergerak ke Jambatan Merah Plaza.

Yang awal menunggu di ITC Mega Grosir


Jambatan Merah Plaza

Jambatan Merah ini dinamakan demikian kerana melambangkan peperangan yang berlaku pada zaman pendudukan Portugis yang berperang di situ sehingga diberitahu bahawa sungai itu bertukar warna kepada merah disebabkan darah pahlawan dan musuh negara Indonesia.

Bagi aku, Jambatan Merah Plaza tidak lebih seperti PKNS di Shah Alam.  Tempat menjual yang strategi dan dipenuhi dengan pakaian untuk memanggil pelanggan berbelanja di situ. Tempat ini juga akan ditutup jam 5 petang.

Kami sampai di plaza itu kira2 sejam sebelum ditutup. Pergerakan perlu cergas. Aku dan mak hanya duduk disebuah kedai sambil minum air teh panas dan melihat2 keliling. Aku membeli kek Surabaya yang berharga Rp26,000 (RM8.65) untuk makan malam nanti.

Jam 5, kedai2 sudah mula tutup dan kami beredar ke suzuki Elf.  Dan seperti yang dijanjikan kami akan singgah ke Masjid National Al Akbar sebelum balik ke Hotel.

Sedap sehingga aku seorang yang makan
Masjid Nasional Al Akbar





Kami akan singgah di Masjid Nasional Al Akbar untuk solat Jamak Magrib dan Isyak.  Masjid ini adalah masjid ke 2 terbesar di Indonesia selepas Masjid Istiqlal di Jakarta. Kami sampai ketika solat Maghrib sudah pada tahiyyat akhir.  Kami semua berjamak taqdim dan sehingga selesai.

Anak2 berada di pintu Masjid Al Akbar

Tabarakallah

Aktiviti pada hari ini sudah berakhir.  Kami sampai ke Hotel sekitar jam 8.30 malam dan anak2 sudah keletihan dan terus tidur. Isteri sempat membeli ayam KFC di Jambatan Merah Plaza. Dapatlah anak2 kami makan ayam sebelum mereka tidur.