Yang selalu jengok

Wednesday, December 7, 2016

Jalan2 ke Surabaya (Part II) 3/12/2016

Monumen Surabaya - Sura (shark) dan Baya (boyo-buaya)

Ini adalah hari ke 3 kami di Surabaya. Masih di hotel yang sama dan perjalanan semalam ke Batu Malang sungguh memenatkan. Tapi hari ini perjalanan masih diteruskan. Kali ini rombongan akan dibawa ke sekitar bandar Surabaya. Beberapa tempat lawatan sudah ada dalam perancangan rombongan kami.

Bas mini yang sama aku cuba dapatkan tetapi Pak Agus tidak dapat memenuhi permintaan itu kerana dia telah mendapat tempahan untuk ke tempat lain. Dia memberikan nombor telefon kawannya bernama Pak Heri kepada aku untuk memberi perkhidmatan.  Aku terus telefon dan memberitahu tentang niat untuk membawa rombongan sekitar bandar Surabaya.  Beliau bersetuju dengan kos sebanyak Rp1.1 juta (RM365.2). Berkira dengan ahli rombongan jika kita menyewa setiap keluarga sebuah kenderaan untuk sehari kemungkinan sebanyak Rp500,000 (RM166) sekeluarga dan mencapai Rp2.0 juta (RM664) untuk semua. Semua ahli rombongan setuju untuk mendapatkan perkhidmatan Pak Heri. Perkhidmatan Pak Heri ini adalah untuk 12 jam bermula pada pukul 10 am 3/12/2016.
Suzuki Elf Pak Heri

Selepas makan pagi, kami sekeluarga sempat mandi di kolam renang sebelum perjalanan rombongan dimulakan. Pukul 6 makan pagi dan pukul 6.45 am sudah ada di kolam renang.  

Pukul 10 am Pak Heri sudah menunggu di luar hotel.  Kami bergegas keluar dan menaiki Suzuki Elf yang lebih nampak ceria dari Suzuki Elf semalam. Saya memberitahu perjalanan rombongan pada hari ini dan Pak Heri mengatur perjalanan itu dengan lebih sempurna mengikut yang paling dekat dan sepatutnya berakhir dimana.

Program pertama kami adalah melawat Monkasel yang lebih kurang 4 km sahaja dari Hotel kami tinggal.  Walaupun begitu, keadaan jalan yang sesak kemungkinan mengambil masa lebih kurang 30 minit dan lebih.

Monkasel (Monumen Kapal Selam)

Pintu masuk Monkasel

Monkasel atau monumen Kapal Selam adalah kapal selam yang betul yang telah dipotong 16 untuk dibawa ke darat dan menjadi tempat lawatan utama di Surabaya.  Kapal selam ini bernama Paospati 410 adalah buatan Soviet Union tahun 1952.  Ia dirasmikan di Genteng Surabaya ini pada 27/6/1998.

Kapal selam ini panjangnya 76.6 meter dan lebar 6.3 meter dan diberitahu bahawa setiap kali menyelam, kapal itu membawa 60 orang soldadu. Ia mampu bergerak sekitar 18.3 knot di dalam air.

Tiket untuk masuk adalah Rp10,000 (RM3.32).  Ditempat itu juga disediakan video tentang kapal selam dan kolam renang untuk anak2 yang perlu dibayar sebanyak Rp8,000 (RM2.65).  

Kami tiba sekitar jam 10.35 am dan terus menuju ke Monkasel. Terus membayar dan masuk ke dalam kapal selam.  Sekitar kapal selam adalah sempit dan ada penunjuk arah didalam setiap kompatment didalam kapal selam itu.

Untuk masuk ke setiap kompatment itu, ahli rombongan terpaksa tunduk dan melangkah dan ini memang mencabar pada setiap ahli yang berumur termasuk aku. Kanak2 mungkin seronok kerana aktiviti ini sungguh menyeronokkan. Tayangan video dan kolam kami tak lawati kerana banyak tempat lagi kami mahu lawati lagi.

Semua masuk - tiada yang ketinggalan
Kawasan senjata
Baru bermula

Perjalanan makin sempit
Berakhir sudah perjalanan dalam kapal selam

Monumen Surabaya

Setelah selesai melawat monkasel, kami hanya perlu berjalan lebih kurang 500 meter di luar untuk melihat satu lagi monumen utama Surabaya iaitu Monumen Surabaya. Monumen itu menunjukkan seekor jerung dan seekor buaya yang nampak seperti bergaduh. Dari 2 binatang ini maka lahirlah perkataan Surabaya.




House of Sampoerna


Aku memasukkan lawatan ke tempat jual rokok ini sebagai satu pendidikan.  Paling utama ia adalah percuma dan dikategori tempat yang mesti dilawati dalam page Travel Advisor.  Ia adalah satu tempat atau kilang mengeluarkan rokok jenama Dji Sam Soe.  Pengasas Sampoerna adalah Liem Seeng Tee bermula dari Fujian dalam Daerah Axni di China. 

Di dalam muzium ini ada 2 tingkat dimana dibawahnya ditunjukkan cerita tentang bagaimana Sampoerna ini berkembang di Indonesia dan gambar2 lama pengasas dan keturunan mereka.  Di tingkat dua dibuat jualan T Shirt dan Topi dan dari tingkat itu juga kita boleh nampak tempat pekerja Sampoerna mengulung rokok menggunakan tangan untuk dijual.  Pendidikan ini tiada nilai bila melihat dan faham bagaimana orang Indonesia mencari pendapatan dengan hanya mengulung rokok Sampoerna.

Jika mahu mendapat layaran lebih baik untuk melawat, rombongan mestilah lebih dari 2 orang dan diberitahu lebih awal.  Kemungkinan cara mengulung rokok juga diperlihatkan kepada rombongan. Dalam masa sejam kami selesai melihat setiap sudut muzium tersebut.

Muzium ini sangat teratur dan bersih untuk dilawati
Gambar2 lama dan klasik boleh didapati di sini
Tram yang perlu ditempah untuk bergerak dalam bandar Surabaya juga bermula di sini
Tingkat 2 yang menampakkan kilang dibelakang - tempat mengulung rokok
Memberi ekonomi pada Indonesia

Masjid Muhammad Cheng Ho

Waktu zohor sudah masuk dan kami berhajat untuk solat di masjid.  Pak Heri memberitahu bahawa setiap rombongan yang dibawa akan pasti ke Masjid yang satu ini.  Masjid ini adalah masjid yang sama seperti di China.  Masjid untuk muslim Cina dan solat Jumaat juga diadakan di sini.

Masjid ini dinamakan Masjid Muhammad Cheng Ho sempena nama Laksama Cheng Ho yang diketahui seorang Islam pada abad ke 15 dahulu.  Kita di Malaysia juga pasti teringat bahawa Laksama Cheng Ho ini membawa puteri Hang Li Po yang dikahwinkan dengan Sultan Mansur Shah. Cerita sebagai pedagang Islam ini memberikan cetusan idea kepada masyarakat Islam Tioghoa  untuk membuka sebuah masjid bernama Muhammad Cheng Ho.  Diberitahu juga bahawa ada 2 lagi Masjid Muhammad Cheng Ho di Indonesia. Aku sempat bertanya dengan jemaah seorang pelajar undang2 ketika usai solat jamak di masjid itu.

Bergambar sebelum bergerak

Boleh memuatkan 200 orang jemaah pada sesuatu masa


ITC Mega Grosir 

Untuk memastikan rombongan mendapat kepuasaan, membeli belah juga termasuk dalam menu rombongan. Aku meminta Pak Heri untuk pergi ke ITC Mega Grosir dan kami akan makan tengahari di situ.  Pak Heri memberitahu bahawa di semua tempat berbelanja akan ditutup jam 5 petang.  Aku dan isteri faham sangat kerana hampir disemua tempat di Indonesia yang kami pergi, tempat2 membeli belah akan ditutup awal.  Ini tidak termasuk mall biasa seperti Giant atau Plaza.

Kami tiba di ITC jam 1.30 petang dan aku memberitahu bahawa kita akan berada disitu sehingga jam 3 sahaja kerana ada satu lagi tempat belanja yang akan dilawati iaitu Jambatan Merah Plaza. 

Kami terus bergerak pantas ke tempat makan dan makan seperti biasa.  Selesai makan jam sudah menunjukkan jam 2.20 dan aku memberitahu bahawa kita hanya ada 30 ke 45 minit untuk membeli belah.  Kemungkinan hati para rombongan tidak dapat menerima tetapi ini adalah salah satu cara untuk melihat tempat orang dengan lebih banyak.

Pukul 3, aku dan keluarga sudah berada di tempat yang dijanjikan sambil menunggu.  Pak Heri sudah melambai2 memberitahu bahawa dia sudah nampak kami di tangga ITC itu. Kira2 20 minit kemudian semua sudah berada di Suzuki Elf untuk bergerak ke Jambatan Merah Plaza.

Yang awal menunggu di ITC Mega Grosir


Jambatan Merah Plaza

Jambatan Merah ini dinamakan demikian kerana melambangkan peperangan yang berlaku pada zaman pendudukan Portugis yang berperang di situ sehingga diberitahu bahawa sungai itu bertukar warna kepada merah disebabkan darah pahlawan dan musuh negara Indonesia.

Bagi aku, Jambatan Merah Plaza tidak lebih seperti PKNS di Shah Alam.  Tempat menjual yang strategi dan dipenuhi dengan pakaian untuk memanggil pelanggan berbelanja di situ. Tempat ini juga akan ditutup jam 5 petang.

Kami sampai di plaza itu kira2 sejam sebelum ditutup. Pergerakan perlu cergas. Aku dan mak hanya duduk disebuah kedai sambil minum air teh panas dan melihat2 keliling. Aku membeli kek Surabaya yang berharga Rp26,000 (RM8.65) untuk makan malam nanti.

Jam 5, kedai2 sudah mula tutup dan kami beredar ke suzuki Elf.  Dan seperti yang dijanjikan kami akan singgah ke Masjid National Al Akbar sebelum balik ke Hotel.

Sedap sehingga aku seorang yang makan
Masid Nasional Al Akbar





Kami akan singgah di Masjid Nasional Al Akbar untuk solat Jamak Magrib dan Isyak.  Masjid ini adalah masjid ke 2 terbesar di Indonesia selepas Masjid Istiqlal di Jakarta. Kami sampai ketika solat Maghrib sudah pada tahiyyat akhir.  Kami semua berjamak taqdim dan sehingga selesai.

Anak2 berada di pintu Masjid Al Akbar

Tabarakallah

Aktiviti pada hari ini sudah berakhir.  Kami sampai ke Hotel sekitar jam 8.30 malam dan anak2 sudah keletihan dan terus tidur. Isteri sempat membeli ayam KFC di Jambatan Merah Plaza. Dapatlah anak2 kami makan ayam sebelum mereka tidur.  





Tuesday, December 6, 2016

Jalan2 ke Surabaya (Part I) 2/12/2016

Jatim Park II

Kami sampai ke Surabaya sekitar jam 7.40 pm  Malam sudah gelap dan aku terus bergegas ke tempat teksi untuk menempah kenderaan ke Hotel. Hotel yang kami tempah sejauh 18 km dengan tempoh perjalanan 35 - 45 minit dari Airport Juanda International Surabaya.  Kami menunggu lagi rombongan dari kapal terbang kedua yang akan tiba pada pukul 8.06 pm. Untuk rekod juga, perjalanan ke Surabaya ini adalah kali pertama untuk semua ahli rombongan.

Aku berbincang dan mendapatkan 4 Avansa dengan bayaran Rp125,000 (RM41.50) sebuah. Pada masa yang sama aku juga mendapatkan kenderaan yang boleh membawa 19 orang untuk perjalanan kami di Surabaya. Akhirnya aku bersetuju untuk mendapatkan perkhidmatan Pak Agus dengan bayaran Rp1.5 juta (RM498) seharian untuk ke Batu Malang yang perjalanan sekitar 3 jam dari bandar Surabaya. Pukul 8.45 pm kami sudah boleh bergerak ke hotel.

Suzuki Elf yang memuatkan 19 orang - Pak Agus paling kanan dalam gambar
Hotel yang aku tempah adalah Hotel Gunawansa Manyar yang berada di Menor, Purumpunan. Ia diberitahukan agak jauh dari bandar dan tapi agak tenang. Ia adalah apartment dan dari tingkat 15 sehingga 22 adalah hotel yang diberi kepada orang luar. Ia mempunyai kolam renang sendiri di tingkat 2 dan mempunyai kedai runcit 24 jam (Alfa Mart).

Malam itu berakhir tenang dengan semua mendapat bilik masing2 dan kami berjanji untuk bergerak dari hotel pada pukul 7 pagi. 'Breakfast' bermula pada pukul 6 am dan selepas makan kami terus bergerak dengan Pak Agus yang menanti tepat pada pukul 7 am. Perjalanan pagi itu, sejuk melalui jalan yang sesak dan bertol.  Jarak yang diberitahu adalah sekitar 110 km sahaja tetapi ia memakan masa lebih dari 3 jam. Tempat yang kami akan pergi adalah ke Batu Malang, Surabaya.

Perjalanan pagi ke Batu Malang 
Perjalanan pagi diiringi hujan renyai2.  Sejuk dan nyaman.  Disekitar permandangan gunung2 yang mencapai awan nampaknya. Aku terus bersembang dengan Pak Agus tentang Surabaya, tentang Islam, tentang Indonesia dan cerita terbaru aksi damai meminta Ahok (Gabenor Jakarta) meletak jawatan disebabkan celupar mulut tentang Ayat 51 Surat Al Maidah.

Kami sampai di Jatim Park 2 pada pukul 10 am.  

Jatim Park 2 

Terdapat 3 tempat untuk dilawati disini. Harga tiketnya berharga Rp120,000 (RM39.80) untuk 2 taman (Museum Satwa dan Batu Secret Zoo) dan Rp150,000 (RM49.80) untuk 3 tempat lawatan (Museum Satwa, Batu Secret Zoo dan Eco Green Park). Diberitahu juga jika kami menunjukkan boarding pass AirAsia diskoun sebanyak 20% diberikan. Tiket pada hari itu untuk 2 tempat lawatan bagi kami adalah sebanyak Rp96,000 sahaja (RM31.80).



Batu Secret Zoo

Ia adalah Zoo seperti biasa.  Binatang2 yang dipamerkan tidak seperti yang aku dengar atau baca di Kebun Binatang Surabaya iaitu binatang yang dibiarkan kelaparan dan tidak diselengara dengan sempurna. Bersih dan kawasan yang sangat luas untuk dikuasai seharian. Kami berjalan dan bergambar dan tidak perasan waktu sudah tengahari. Perjalanan yang hanya 25% dari kawasan sebenarnya sudah cukup memenatkan kami.  Pada masa itu, diberitahu kami boleh menyewa skuter untuk menghabiskan perjalanan didalam kawasan Zoo itu. 

Kami mengambil keputusan untuk keluar kerana banyak lagi kawasan yang perlu kami lawat pada sehari itu.
Yang paling gembira adalah anak2
Girafah batu

Suasana agak renyai sepanjang perjalanan dalam zoo ini

Kawasan bersih yang patut dipuji

Museum Satwa 

Kami menyambung perjalanan hari itu di bangunan sebelah Batu Secret Zoo itu Museum Satwa.  Ia adalah tempat binatang yang telah dikeraskan dan disusun cantik untuk dilawati. Dalam masa sejam, kami habis melawat di museum itu dan perut sudah meminta diisi.  

Kami keluar dari Jatim Park 2 itu dan terus ke restoran untuk makan. Perjalanan pada hari itu hanya baru separuh dari yang dirancang.  

Aku dan unta
Nyaman 

Bergambar aksi juga bagus

Dihadapan Museum Satwa dalam keadaan masih hujan


Memetik Apple di Agro Wisata

Tiket untuk memetik apple adalah Rp100,000 (RM33.20) seorang. Tiket yang diambil seolah2 diganti dengan memetik buah apple 2 biji sendiri, memetik 2 biji buah jambu, memetik 2 biji buah naga dan 2 biji buah limau. Mengikut kiraan aku yang membeli 5 tiket sekeluarga, kami akan membawa pulang 40 biji buah-buahan pada hari itu.

Memetik buah bermula dengan buah jambu (isi jambu yang berwarna merah jambu) dan kerana suasana basah, aku menyuruh isteri dan anak2 untuk memetik untuk bahagian aku. Selepas itu kami dibawa ke kawasan apple menggunakan pengangkutan untuk ke kebun. Sebelum itu kami diberitahu bahawa disebabkan buah limau masih belum masak untuk dipetik lalu diganti dengan tomato. 

Selepas memetik buah jambu
Naik van untuk memetik Apple 
Apple jenis Manalagi 
Petik 2 biji sahaja untuk diri sendiri
Dan akhir aktiviti di kebun itu adalah memetik buah naga.  Setelah itu, kami dibawa ke restoran mereka untuk minum air jambu, makan kacang rebus dan ubi rebus sebagai jamuan percuma untuk pengakhiran aktiviti memetik Apple di Agro Wisata. Ini semua adalah percuma termasuk didalam bayaran tiket Rp100,000 (RM33.20).

Minum selepas penat memetik buah
Kami mendirikan solat jamak di tempat memetik Apple di Agro Wisata kerana takut masa yang makin mendesak.  


Museum Angkut

Setelah habis aktiviti memetik Apple kami terus dibawa ke Museum Angkut iaitu muzium kenderaan. Di dalam kepala aku, pasti dalam masa sejam, kami akan selesai menghabiskan lawatan di sini. Waktu sudah menunjukkan 5 pm dan waktu Indonesia sudah seperti senja di Malaysia.

Bagi aku, Museum Angkut ini adalah tempat yang mesti dilawati jika ke Surabaya. Susunan aktiviti dan negara2 yang dilawati dengan kenderaan dari kereta ke kapal terbang, negara pengeluar kenderaan ke helicopter yang sebenar atau roket ke kereta lembu dipamerkan dengan cantik sekali. Negara2 pengeluar kenderaan seperti Itali, Britain, Jerman diberikan kawasan khas sendiri untuk mempamerkan kenderaan lama mereka. Ini adalah perjalanan pendidikan pada yang mahu menilai.

Kawasan paling bawah sudah mengkagumkan

Skuter seorang satu
Beca pun ada 
Anak2 kecil yang mahu tahu tentang kapal terbang, kapal laut, kereta kuda dan bermacam kenderaan dapat diketahui hanya melawat Museum Angkut ini. Bayaran Rp100,000 (RM33.20) mungkin mahal tetapi keluasan kawasan melawat dengan simulator kapal terbang dan peralatan canggih seolah2 memberi pulangan modal kepada aku.

Macam pilot betul
Di depan Buckingham Palace 
Kami terpaksa bergerak pantas pada setiap tempat kerana waktu sudah menunjukkan sekitar 8 pm. Dan kenderaan terakhir sekali yang kami lihat adalah keretapi yang bergoyang sehingga ke kawasan luar Museum Angkut.

Dan perjalanan hari itu berakhir dan kami perlu balik ke bandar Surabaya dengan menharung perjalanan 2.5 atau 3 untuk sampai ke Hotel Gunawangsa Manyar.





Perjalanan ke Surabaya 1 Disember 2016


Perjalanan ini memerlukan perahan fikiran yang lebih dari biasa.  Aku ditugaskan menjadi ketua untuk membawa 10 orang dewasa dan 9 orang kanak yang paling kecil 3 tahun. Terdapat 4 keluarga dalam rombongan ke Surabaya ini.  Keluarga aku sendiri, keluarga adik aku, keluarga sepupu2 aku dan mak dan mak saudara aku. Tiket sudah ditempat lebih kurang 9 bulan sebelum penerbangan. Dan 4 hari sebelum berangkat kami bertemu untuk berbincang tentang rancangan rombongan ini.


Sebelum sampai pada hari perbincangan, group whatapp dibuat untuk memberitahu tentang program, tukaran duit dan beberapa cerita tentang Surabaya hanya untuk menimbulkan kemeriahan. Sebelum hari perbincangan juga aku meminta ahli rombongan supaya 'check-in' melalui web site AirAsia. Check in boleh dilakukan dalam masa 14 sebelum hari penerbangan. Aku membuat satu program penuh sepanjang cuti tersebut.  Aku penuhkan dengan aktiviti yang perlu dibuat dan jangkaan kos setiap program tersebut. Rombongan ini tidak perlu menggunakan syarikat perlancongan untuk membuat program untuk kami. 

Setiap hari dikira sehingga pada hari Khamis 1/12/2016, aku diberitahu oleh adik aku, Khairunnisa' bahawa anaknya Najwa tidak dapat bersama dengan rombongan bersama suaminya, Azuan. Najwa dimasukkan ke wad pada 30/11/2016 dan memerlukan perhatian kerana penyakit athma. Berita itu mengejutkan dan disebabkan penerbangan kami pada pukul 4.25 pm. maka kemungkinan untuk bersama rombongan agak tipis. Sekitar pukul 10 am, aku diberitahu bahawa Najwa boleh dikeluarkan pada tengahari itu dan berita itu memberikan harapan sedikit.

Aku memberitahu Khairunnisa bahawa kami sekeluarga akan bergerak sekitar 12 pm untuk memangkir kenderaan di Putrajaya Sentral. Aku mencadangkan beliau supaya ke hospital menunggu Azuan dan Najwa dengan pakaian siap untuk ke Surabaya.  Khairunnisa' memberitahu dia akan bersama aku untuk ke Putrajaya Sentral kerana dia tidak mahu peluang untuk ke Surabaya terbengkalai jika hospital melepaskan lewat suami dan anaknya.  Dan benar, ketika kami sampai di Putrajaya Sentral pada jam 12.45 tengahari, aku diberitahu doktor pakar akan bertemu mereka pada pukul 3 pm itu. Dugaan ini terus dihadap dengan sedih.

Tiba2 aku mendapat SMS dari AirAsia, dan memberitahu bahawa penerbangan kami dilewatkan pada pukul 5.25 pm.  Dan ketika itu, hati bersyukur dan berkata hikmah penerbangan yang ditundakan untuk kami. Tetapi perlu diingatkan bahawa perjalanan dari hospital Sungai Buloh memerlukan masa yang masih singkat untuk ke KLIA2.

Kami sampai ke KLIA2 pada pukul 1.50 setelah menunggu lebih kurang 26 minit di Putrajaya Sentral menggunakan ERL. Setelah memasukkan bagasi kami menunggu sehingga pukul 4 pm sebelum bergerak ke gate Q.  Khairunnisa' masih memberi harapan agar suami dan anaknya sampai sebelum pintu ditutup.  Kami bergerak perlahan ke pintu Q dan aku sempat memberitahu pada pekerja AirAsia bahawa kami menunggu seseorang untuk bersama kami tetapi masih di perjalanan. Pekerja AirAsia itu hanya memberikan 3 minit sebelum pintu ditutup. Waktu sudah menunjukkan 5.25 ketika kami sampai ke tempat duduk dalam kapal terbang.  

Khairunnisa' memberitahu suami dan anaknya sudah sampai ke KLIA2 dan perlu melepasi 2 kawalan sekuriti sebelum sampai ke gate Q. Aku menyuruh adik aku bercakap lagi dengan peramugara untuk menunda kapal terbang sebentar.  Dalam hati berdoa kerana hanya isteri yang ada emosi boleh bercakap dengan hati ketika itu kepada peramugara. Khairunnisa' sudah memohon kali terakhir kepada peramugara dan terus duduk diam di kerusinya. Aku menyuruh anak lelakinya, Najmi berdoa dan mengalirlah air mata Najmi untuk berdoa supaya ayahnya sampai sebelum kapal terbang bergerak.

Aku diberitahu kereta mereka dipandu dan diberhentikan di Petronas sebelum KLIA2 dan dijemput oleh sepupu aku kerana 2 keluarga termasuk mak dan mak saudara aku akan naik sekitar sejam selepas kami pada pukul 6.20.  Aku sudah menenangkan hati dan hanya berharap Azuan dan Najwa dapat sampai ke kapal terbang.  Entah mengapa kapal terbang masih tidak bergerak dan waktu sudah menunggukan hampir 15 selepas waktu berlepas.

Kira2 15 minit sebelum 6 pm, ramai orang yang terlambat masuk ke kapal terbang dan ini mengejutkan kami semua. Dan termasuk orang yang ramai itu Azuan dan Najwa terselit dan kami gembira melihat kelibat Azuan dan Najwa walaupun aku tahu mereka masih sakit kerana cuti ini adalah kegembiraan dan kegembiraan akan menutup semua kesakitan.  Alhamdulillah.




Thursday, November 3, 2016

Cerita CCRIS

Apa yang bank lakukan sekarang untuk menguji kadar kemampuan orang yang mahu meminjam. Pengunaan CCRIS atau maklumat kredit yang ada di BNM sudah cukup memberikan trend atau pattern orang yang akan meminjam.  Beri nombor kad pengenalan dan maklumat sudah ada di CCRIS. 

Beberapa hari lalu, seorang pekerja aku bertanya 'Kenapa pinjaman peribadinya ditolak' walaupun dia tidak mempunyai komitmen lain.  Gaji sekitar RM3000 dan permohonan meminjam hanya RM10,000 dengan bayaran sekitar RM225 sebulan.  Aku bertanya dan dia memberitahu, hutang yang bermasalah dahulu sudah diselesaikan pada bulan Januari 2016.  Pada masa itu, dia mempunyai kendaraan yang sentiasa tertunggak selama 3 bulan. Tetapi menurut yang bertanya, pinjaman kenderaan itu sudah diselesaikan apabila kereta itu dijual kepada orang lain.

Maklumat di dalam CCRIS memberitahu trend atau pattern untuk setahun.  Maka maklumat yang baharu sekitar 7 bulan, masih terdapat di dalam rekod CCRIS. Dan trend atau pattern ini hanya akan hilang apabila putaran ke 12 bulan sampai.  Bermaksud hanya pada Januari 2016, trend atau pattern itu akan hilang.  Rekod di dalam CCRIS disimpan selama 12 bulan untuk tatapan pemberi pinjaman dan orang biasa boleh mendapatkan maklumat perihal diri dari BNM melalui CCRIS ini.

Semua hutang yang diambil di dalam negara akan dilaporkan di dalam CCRIS. PTPTN - pinjaman pendidikan juga dilapurkan disini. Sebelum aku berhenti dahulu dari Bank sekitar 2010, terdengar cerita tentang hutang di Aeon, Court Marmorth atau bil telefon juga akan dilaporkan di dalam CCRIS. Perlaksanaan cerita kredit ini akan memberikan kesenangan kepada bank untuk meluluskan pinjaman atau menolak permohonan pinjaman.

CCRIS yang membariskan hutang kredit seseorang memberikan maklumat kepada bank untuk melihat lebihan duit di tangan peminjam dan memberikan jawapan untuk lulus atau tidak sesebuah pinjaman. Maka pengetahuan kredit ini memberikan maklumat sumber pertama kepada bank untuk meneruskan pemeriksaan atau terus ditolak.  

Sesiapa yang ada cerita buruk dahulu, bersabarlah sehingga 12 bulan untuk memberikan kecantikan pada CCRIS sendiri.



Sunday, September 25, 2016

Berhenti kerja dan Belajar

Dalam rencana terbaru Bloomberg mengatakan satu trend baru di Korea di mana para senior banker mereka meninggalkan kerjaya mereka dan kembali menjadi pelajar.  Pendidikan ketika umur 45 ke atas memberikan mereka ruang luas untuk menukar dan menjadi lebih baik.  Bukan kepada kerjaya yang ditinggalkan tetapi kerjaya baru yang menjadi permintaan tinggi. Penukaran ini penting kerana ada kerjaya yang boleh diwarisi untuk anak2 seperti berniaga dan bersyarikat sendiri.

Di Korea, pegawai2 tinggi bank berhenti dan meneruskan pendidikan seperti dalam bidang kecantikan yang permintaan sentiasa tinggi di sana.  Orang muda perempuan dan lelaki yang mahu cantik, putih dan menawan. Kelompok sasaran ini seperti dipersetujui oleh Kerajaan Korea Selatan. Peningkatan bermaksud Korea akan berkembang lebih maju dalam filem, nyanyian dan industri media yang lain. Tiada yang 100% original sekarang di Korea tentang kecantikan mereka. Walaupun satu dunia tahu tetapi KPOP mereka terus hebat terjual dan disukai seluruh dunia.


Pendidikan selepas bekerja sebenarnya memberikan banyak kesenangan kepada yang memilih.  2 degree (kebolehan) memberikan peluang untuk berubah pasti kepada yang lebih baik.  Seorang pekerja bank yang senior yang dahulunya dari latar belakang akaun tiba2 bertukar menjadi seorang konsultant kecantikan maka perniagaan menjadi sesuatu yang lebih senang.  Boleh bercakap, boleh menjual dan nampak matang.

Aku juga sebenarnya cuba bertukar seawal boleh.  20 tahun dengan bank dan aku melanjutkan pelajaran dalam shariah di UM pada tahun 2002 untuk menambah pengetahuan.  Pada tahun 2004 sebelum aku berhenti dari Maybank, aku belajar di UM jua dalam Usulludin.  Tapi pengetahuan ini aku gunakan hanya untuk bertukar bank sahaja.  Dari Maybank kepada Bank Muamalat.  Dan aku berhenti secara total dalam bank pada tahun 2010 setelah lima tahun dengan Bank Muamalat.  

Aku terus ingin bertukar.  Aku mendaftarkan diri untuk belajar Bahasa Mandarin di UiTM pada tahun 2011.  Setelah 2 module, aku berhenti. Tidak nampak untuk bertukar tetapi bila difikirkan betapa senang untuk faham bila kita matang dalam banyak hal, maka pendidikan sebenarnya menaikkan taraf seseorang dan membezakan antara satu sama lain seperti dalam surah Al Mujaadilah.

“Allah mengangkat orang-orang yang beriman di antara kamu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan dengan beberapa darjat.” (Surah Al-Mujaadilah: 11)

Pendidikan seperti menjadi mutawif haji atau umrah sekarang ada seperti di Institut Professional Baitulmal. Diploma dalam Pengurusan Haji dan Umrah. Ini adalah kemahiran baru yang boleh memberi peluang untuk berubah.  Jangan rasa terlambat kerana perubahan boleh kita lakukan sendiri dan jangan harap orang.  Tetapi yang paling benar, jika kita tidak berubah, luaran pula yang akan merubahkan kita dan semasa itu kita sudah lewat.



Contoh biasa kita dengar "Aku akan sentiasa setia dengan syarikat ini sampai bila2" Tapi bila ekonomi meleset, syarikat jatuh dan kita pun berjumpa dengan ketua syarikat dan bertanya "Bagaimana syarikat kita boleh terjatuh begini" Lalu jawapan mereka "Kita tak berubah tetapi masalah luar merubah kita.  Ada benda baru yang menggantikan produk kita dan kita terus lalai dengan produk lama kita".  

Cepat2 daftar untuk belajar dan menambah ilmu.  Ilmu menjaga harta tetapi harta tidak menjaga ilmu - kata hikmat dari Saidina Ali K.A.