Yang selalu jengok

Monday, April 27, 2015

Kejutan : Mengawal Ketidakpastian

Melihat2 tentang kejutan atau dalam bahasa Inggeris "Surprise" menjadi satu ilmu baru pada aku. Rupa2nya kehidupan kita manusia perlu kepada kejutan. Kejutan yang baik atau kejutan negatif datang tanpa diundang dan kadang2 berlalu tanpa diingat.  Aku membaca sebuah buku "Surprise : Embrace the Unpredictable and Engineer the Unexpected" tulisan Tania Luna dan Leeann Renninger. Keperluan mendapat kejutan boleh mengubah persepsi kita dalam hidup dan selalunya menyebabkan kita mengunakan akal untuk bertindak.

Sesuatu yang rutin rupa2 menyebabkan kita lemah dalam berfikir.  Nombor2 telefon sudah tidak boleh diingati sekarang disebabkan bantuan telefon.  Betul kan.  Bagaimana tiba2 pada satu ketika kereta kita rosak di tengah jalan dan perlu menelefon sahabat untuk membantu.  Telefon pula rosak. Ini adalah kejutan untuk kita mengunakan akal untuk mengingat.

Setiap hari kita melihat anak kita membesar dan tanpa perlu dijaga.  Betul ia membesar dan tanpa kejutan kadang2 kita lupa anak kita membesar.  Apa kejutan yang kita perlukan? Anak kita terjatuh luka, anak perempuan kita yang kecil sudah datang haid yang pertama atau tiba2 anak kita sudah pandai berpasangan.  Adakah kita perlu terkejut dan tidak tahu mengawal keadaan?  

Buku ini menjawab dan memberi satu ruang untuk kita tahu mengawal kejutan.  Kita memberi kejutan kepada isteri ketika menyambut hari lahirnya.  Memberi bunga boleh menjadi kejutan yang amat besar kalau tidak perlu memberi.  Menjadi suami yang selalu memberi kejutan rupa2 menjadi impian buat pasangan.  Kalau tindakan pasangan boleh diteka selalu, maka hubungan menjadi agak sejuk tidak sehangat awal perkahwinan.

Anak2 juga memerlukan kejutan.  Ayah yang berfikir luar biasa menjadi cerita paling seronok dikongsi dengan kawan.  "Ayah aku semalam dia boleh lukis gambar dengan tutup mata" atau "Ayah aku boleh lepas tangan bila bawa kereta".  Sesuatu yang bukan biasa menjadi kejutan untuk anak2. Ini adalah satu benda biasa tetapi menjadi kejutan untuk anak2.

Keperluan kejutan kadang2 diperlukan pada sesiapa yang berfikir. 


Sunday, April 19, 2015

Pemeriksaan Kesihatan Bakal Haji 1436


Bila surat tiba untuk membuat pemeriksaan kesihatan, aku mengucap syukur Alhamdulillah, sehingga hari mahu ke Pejabat Kesihatan Pandamaran, kesihatan masih terjaga.  Mungkin ada demam sekali sekala, tetapi dalam umur sekarang, InshaAllah tiada halangan kesihatan.  

Pagi2 lagi aku dan isteri telah bersiap untuk kesana.  Mengikut kata kawan2 Pejabat Kesihatan hanya buka pada pukul 8 pagi dan selalunya bakal2 haji sudah tiba hatta 6.30 untuk mendapat nombor paling awal.  Kami tiba di situ pada pukul 7.15 am.  Orang sudah beratur walaupun pintu Pejabat Kesihatan belum terbuka.

Nampak semua mengamalkan sikap sabar tahap 200%.  Buku kesihatan perlu diambil dari Pejabat Tabung Haji.  Dan buku2 ditangan sekarang perlu dipenuhkan oleh bakal2 haji sebelum diselesaikan oleh pegawai perubatan atau doktor yang terpilih.

Pintu Utama dibuka dan kesemua yang datang terus berkerumun pada meja2 Tabung Haji yang telah disediakan.  Bilik2 rawatan untuk mengandung digunakan pada hujung minggu itu untuk bakal2 haji 1435.  Buku2 diserahkan pada pegawai Tabung Haji yang bertugas dan kami terus menunggu untuk dipanggil.

Pemeriksaan pertama adalah berat dan tinggi.  Aku dikira telah melebihi tahap normal BMI (body mass index).  Tapi rasa2 kesihatan masih terjaga.  Dan seterusnya duduk kembali sebelum dipanggil untuk pemeriksaan darah.  Jari tangan dicucuk dan jenis darah telah diketahui.  Aku berdarah 'O+'. Dan seterusnya pemeriksaan di tangan untuk mengetahui tahap darah.  Ketika bacaan dibuat, hati aku berdebar semacam.  Bukan disebabkan yang membuat itu perempuan atau jururawat India tetapi perasaan yang semacam tidak diketahui.

Bacaan menunjukkan aku berada pada 150/100 dan ini dikategori berdarah tinggi atau hypertension. Jururawat menyuruh aku duduk dan bertenang seketika sebelum bacaan kali kedua dibuat.  Seorang demi seorang dipanggil untuk ditemuramah oleh doktor dan diberi bekas kosong untuk air kencing. Hati aku terus berdebar tak tentu hala.  Isteri sudah dipanggil dan sepatutnya aku juga akan dipanggil. Aku bergerak ke meja jururawat dan minta diperiksa sekali lagi.  Keputusan pertama sudah bertulis di dalam buku kecil kesihatan Tabung Haji.  

Subhanallah, bacaan darah aku masih tidak berubah.  Tetapi kali ini jururawat telah membawa buku kecil aku terus ke tempat doktor untuk ditemuramah.  Bekas air kecil diberikan dan aku telah menyampaikan air kencing aku kepada bilik pemeriksaan.  Kami terus duduk dan aku bercerita gembira dengan isteri.

Pemeriksaan terakhir adalah dari doktor untuk keputusan boleh dicucuk dengan vaksin meningococcus.  3 bakal2 Haji dipanggil serentak untuk 3 orang doktor.  Ini bermaksud 9 orang dilayan pada satu2 ketika.  Isteri dan aku berpisah dan kami terpilih dengan doktor yang berlainan. Walaupun begitu kami masih berada dalam bilik yang sama.  Aku tersenyum memandang isteri dan mengerakkan anak mata supaya dia memandang benda yang sama.  

Apa yang aku tunjukan adalah seorang perempuan gemuk yang sudah tua.  Mungkin dia terpilih tetapi keadaan uzur itu menyebabkan aku kesian dan takut2 dia tertolak untuk Haji pada tahun ini kerana kali ini keputusan adalah sangat tegas dan ketat untuk orang2 yang tidak sihat dan tua.  Aku senyum lagi memikirkan keputusan untuk membuat haji ketika muda ini.  

"Ok Mak Cik, semua ubat ada ye, Darah tinggi berapa? Kencing manis ok? Ada penyakit2 lain tak." sambil buku kecil dibalik2 oleh doktor wanita muda.  

"OK Mak Cik, hantar bilik sebelah.  Nanti ada orang panggil untuk injection"  Aku tersenyum memandang isteri.

"Next" Doktor wanita memanggil aku.  Aku terlebih senyum dan menyorong buku kecil kepadanya.  Doktor itu membelek2 dan memandang aku sambil tersenyum.  

"Encik, bagi tangan.  Darah tinggi ni." Aku senyum tawar dan menhulur tangan.  Pemeriksaan dibuat dan keputusan masih 150/100.  

"Encik minta maaf, Encik perlu mendaftar untuk pemeriksaan darah setiap 2 hari di mana2 klinik kerajaan dan kena monitor"  Dan selepas itu aku hanya mendengar seperti angin2 lalu sahaja nasihat dari doktor wanita muda itu.

Isteri aku sudah mendapat vaksin meingococcus yang diperlukan dan aku dikira gagal dalam pemeriksaan kesihatan haji.  

Jaga kesihatan - walaupun tawaran sudah ditangan belum tentu kita dapat pergi dan jangan berhenti berdoa.

(Dalam 2 minggu aku berulang hampir setiap hari ke klinik dan farmasi berselang untuk mendapatkan bacaan yang terbaik.  Ada orang menasihati aku untuk minum air kucai sekilo yang direbus.  Akhirnya bacaan dikurangkan pada pemeriksaan doktor di Pandamaran walaupun bacaan hanya turun kepada 140/90.  Doktor kali ini seorang perempuan yang datang dari tempat yang sama dengan aku Taman Bukit Subang mengatakan - mungkin masa pemeriksaan dulu jururawat yang memeriksa tak cantik - dia berseloroh)

Sunday, March 22, 2015

Jangan Marah Anak - Mereka didikan kita

Kuasa membeli perlu ada pada seseorang. Dari mana datang kuasa membeli adalah bila ada duit di tangan. Kita memilih untuk membeli atau tidak. Itu adalah kuasa. Kuasa tawar menawar juga boleh datang dengan semulajadi bila kita ada duit. Yang sebenarnya terletak pada orang yang mempunyai kuasa duit juga. Kita sebagai manusia pasti ada masa2 yang mempunyai kuasa dan kita berasa menang bila kita berkuasa menentukan harga.

Aku dan keluarga berada betul2 di tengah bandar Jakarta yang sesak tidak bergerak.  Hari itu adalah malam terakhir kami di Jakarta. Kami ingin ke jalan Sabang, tempat yang popular dengan makanan sepanjang jalan.  Aku diberitahu oleh pemandu teksi semua jenis makanan Indonesia ada di situ. Ada gerai2 tepi jalan dan ada restoran2 mewah sepanjang jalan itu.  Kuasa memilih terletak di tangan kami sekeluarga.

Ketika jalan sesak yang selalu orang kata perkara yang mesti di Jakarta, teksi kami didatangi oleh orang yang berjualan di tepi jalan.  Ada yang menjual air, ada yang menjual rokok, menjual permainan dan ada yang menjual barang2 antik.  Aku sudah berminat dengan satu hiasan ikan lumba2 yang berwarna cokelat.  Di sisi penjual juga ada hiasan seekor kuda yang berkilat cantik.  

Dia berhenti di teksi kami dan memberitahu bahawa seekor kuda hiasan itu berharga 175,000 Rp atau RM50.75 dan hiasan ikan lumba2 berharga 100,000 atau RM29.  Disebabkan keadaan ekonomi yang mendesak jualan ditepi jalan dilihat seperti jualan yang terlalu memaksa. Menanti kenderaan bergerak dan mengelilingi kenderaan adalah perkara biasa dan ini juga menakutkan anak2 aku.  

Pemandu teksi memberitahu jangan membuka tingkap kenderaan kerana pasti yang lain akan menyerbu juga.  Lalu tawar menawar berlaku dalam keadaan tingkap teksi tutup rapat. Aku sudah membuka mulut untuk melihat.  Penjual mengangkat tinggi hiasan lumba2 itu dan merayu supaya jualannya dibeli.  Aku membuka mulut dan memberitahu jika 100,000 Rp atau RM29 untuk 2 hiasan ikan lumba2 pasti aku beli.  Muka penjual nampak sedih tetapi beria2 untuk menjual tapi aku ada kuasa untuk memilih tidak membeli atau peniaga setuju dengan aku.  

Teksi berjalan perlahan merangkak dan penjual bersetuju untuk menjual dengan harga yang aku tawarkan.  Duit bertukar tangan dari pemandu teksi dengan penjual tetapi bukan dengan aku kerana pemandu teksi baik memastikan aku tidak diserbu jika membuka tingkap teksi.  Penjual membuka mulut lagi dan memberitahu bahawa hiasan kuda pula mahu diturunkan kepada 75,000 Rp atau RM21.75 Aku mengeleng kepala dan kenderaan terus bergerak.

Suka hati aku kerana harga yang aku tawar diterima dan 2 hiasan lumba2 sudah berada ditangan. Tinggi hiasan itu lebih kurang sekaki. Apa yang berlaku seterusnya kepada 2 hiasan lumba2 itu menjadi cerita didikan anak2 disebabkan kita sendiri.  

Hiasan ikan lumba2 dibalut cantik isteri didalam beg kerana mahu memastikan ikan lumba2 dari Jakarta ini sampai selamat ke Malaysia.  Akhirnya kami sampai ke Malaysia dengan selamatnya membawa 2 hiasan ikan lumba2.  Pagi2 lagi anak aku yang paling tua, terus mengeluarkan barang2 dari beg dan mencari barang2 kepunyaan dia.

Perhiasan ikan lumba2 juga telah dikeluarkan dengan selamatnya dan diletakkan di sebelah beg pakaian kami.  Aku menyaksikan sendiri dan keluar pagi2 lagi untuk mencari sarapan keluarga di Taman Bukit Subang.  

Kembali dari membeli sarapan, isteri aku memberitahu bahawa perhiasan ikan lumba2 telah pecah dan terbahagi dua.  Aku terus ke meja dan melihat keadaan pecah tersebut.  Semua anak2 aku diam tidak berdenyut.  Aku mula bertanya siapakah yang pecahkan hiasan ikan lumba2 itu.  Anak lelaki aku yang kecil mengangkat tangan.  Senyum tanpa salah.


Dia memberitahu bahawa selalu aku membelikan dia belon ikan lumba2 dan dia telah memukul perhiasan ikan lumba2 itu ke lantai dan pecah.  Bukan satu tetapi kedua2 telah hancur di rumah aku. Ada 2 moral cerita boleh kita ambil dari masalah aku ini iaitu walaupun kuasa membeli memilih atau tidak membeli berada di tangan kita, kita jangan menggunakan kuasa sehingga peniaga rasa tidak berdaya untuk menolak disebabkan suasana ekonomi yang mencengkam.  Yang kedua jangan marah anak kerana selama ini itulah didikan kita. Perhatikan kenapa ia berlaku dan beristigfar dengan Allah SWT.

Ocean Dream Samudra di Ancol, Indonesia

Gerbang Utama Ocean Dream Samudra
Bila bercuti, kita kena penuhkan jadual anak2 kerana itu adalah pilihan paling penting kerana cuti ini berkaitan mereka - cuti sekolah.  Cuti sekolah kali ini aku membawa anak2 ke Jakarta dan pilihan utama adalah ke Ancol. Taman Impian Ancol adalah satu tempat taman tema yang besar di Jakarta Utara.  Kira2 3 km sahaja dari Hotel yang aku inap, Best Western Hotel & Residence, Mangga 2.  

Teksi yang kami naik adalah Blue Bird iaitu teksi yang pasti menggunakan mesin untuk tambang. Teksi2 lain tidak boleh dipastikan kerana orang Hotel sudah memberitahu begitu - pastikan hanya Blue Bird sahaja.  Sebelum memasuki taman tema Ancol ini, ada satu tol yang perlu dibayar.  Setiap penumpang akan dikenakan bayaran sebanyak 25,000 Rp atau RM7.25 seorang sebelum masuk. Teksi dari hotel kami hanya sekitar 18,500 Rp atau RM5.40 sahaja.

Di dalam Ancol ini terdapat 4 taman tema yang berbeza.  Yang paling besar adalah Dunia Fantasi (orang Indonesia memanggil hanya DUFAN) - aku sudah ke taman tema tersebut pada tahun 2011. Taman tema ini adalah satu kawasan taman permainan yang terbesar di Ancol. Ada Atlantis Water Adventure, Seaworld dan Ocean Eco park.  Untuk berjalan2 juga ada di sana Ancol Beach City dan Pasar Seni Ancol.

Beratur untuk masuk ke Ocean Dream Samudra

Pagi2 lagi kami sudah berada di taman tema - Ocean Dream Samudra.  Kaunter tiket masih belum buka.  Jam 10 nanti kaunter tiket akan dibuka.  Aku bertemu dengan kawan2 dari Malaysia sebelum masuk dan bersembang di tempat beratur Ocean Dream tersebut.  Harga tiket adalah 95,000 Rp seorang atau RM27.55 seorang.  Taman ini lebih menonjolkan pertunjukkan binatang.

Ada 6 pertunjukan binatang iaitu ikan lumba2, singa laut, binatang berbagai (pentas satwa), pirates stuntman show, Cinema 4D dan Underwater Theater.  Yang datang ke Taman tema ini perlu mempunyai stamina untuk bergerak dari satu pertunjukan ke satu pertunjukan yang lain.  Kawasan Taman Tema ini tidak terlalu luas untuk di terokai semua.  Disediakan juga tempat2 permainan seperti kereta langgar, obor-obor (family ride) dan rumah pintar seperti perpustakaan untuk membaca tentang binatang.

Bergambar dengan burung
Kami bermula dengan Pentas Satwa dimana binatang2 berbagai membuat pertunjukkan seperti memerang, burung kakak tua dan beruang.  Selepas itu kami pergi ke taman burung.  Selepas itu kami ke Cinema 4D dan kami berehat untuk makan tengahari.  Ada berbagai kedai di dalam Ocean Samudra ini dan kami hanya makan ayam goreng.  Dan seterusnya ke Pentas Singa Laut dan berhenti untuk anak2 bermain kereta langgar.
Sempat main obor2 

Masa menonton untuk Pentas Lumba2 hanya terdapat 3 kali sahaja sehari dan kami cuba luang pada waktu akhir sahaja iaitu pada pukul 5 petang.  Tapi disebabkan kelewatan sangat kami terpaksa beredar dari Ocean Samudra.  Anak2 sudah penat dan perlu berehat.  2 pertunjukan yang gagal adalah Pentas Lumba2 dan Pirates Underwater Stuntman.
yang gagal tonton

Selepas menonton Pentas Lumba2

Pukul 4.30 kami sudah keluar dari Ocean Samudra dan terus ke hotel untuk berehat.


Perjalanan ke Jakarta 18 - 21 March 2015

Ini adalah percutian kedua ke Jakarta bagi aku. Tapi bagi anak2 aku mungkin yang pertama. Pada tahun 2011 dulu aku dan keluarga sudah ke sini dan menaiki kenderaan yang sama iaitu KLM.   Aku sudah sebulan menempah dari KLM dan menempah hotel di Best Western, Hotel & Residence Mangga 2. Cuti kali ini aku akan membawa anak2 ke Ancol - Ocean Dream Samudra.  

Kapal terbang kami KLM akan bergerak pukul 17.05 dari KLIA dan mungkin sampai pada pukul 6.05 waktu Jakarta.  Perjalanan selama 2 jam dari KLIA ke Jakarta. Beberapa isu kena difikirkan sebelum membuat keputusan untuk bercuti jauh ini.  Apa kenderaan yang hendak membawa kami berenam ke KLIA? Kalau naik teksi kos teksi mungkin diperlukan kenderaan MPV kerana kami ramai dan membawa beg yang besar. Berapa hari hendak pergi? Bagaimana dengan kos yang akan ditanggung?

Akhirnya setelah menjengok2 internet dan aku telah mendapat satu jalan iaitu menempah KLM yang kapalterbang yang besar dan hanya transit di KLIA.  Kos lebih murah dari Airasia yang aku jengok tadi.  Seorang hanya dikenakan kos sebanyak RM375 untuk pergi balik.  

Aku juga dapat tahu perihal Putrajaya Sentral Park & Ride. Pakir di sana hanya sekitar RM4 sehari. Dan perjalanan yang penuh telah terancang indah untuk bercuti ke Jakarta.

Kami bergerak dari rumah sekitar 12 tengahari.  Sesampai kami di Putrajaya Sentral, pakir seperti tidak menyembelahi kami.  Penuh dan sesak.  Berpusinglah kami dari tingkat ke tingkat dan sekitar 10 minit ada satu keluarga baru tiba dan mengeluarkan kenderaan mereka.  Dapatlah kami memakirkan kenderaan dengan selamatnya di tingkat P2.

Benda2 baru yang akan berlaku kepada kami sekeluarga bermula dari Putrajaya Sentral lagi.  Tiket untuk ERL untuk dewasa adalah RM6.20 seorang dan kanak2 sebanyak RM3.  Pukul 1.15 kami sudah berada di KLIA dengan selamat bersama2 beg kami.  Kami terus menuju untuk makan sebelum menunaikan solat jamak takdim di surau KLIA.

Pada pukul 3.15 pm kaunter KLM sudah dibuka dan kami memasukkan kedua2 beg kami dan terus menuju ke terminal berlepas.  Perjalanan laju itu dinikmati oleh anak2 dengan bersuka ria.


Kapal terbang KLM masih belum tiba ketika kami sampai ke pintu E5.  Kami berjalan2 sekitar terminal sehingga waktu dipanggil jam 4.30 pm untuk masuk balai berlepas.  Aku dan keluarga mendapat perhatian lebih kerana kami berenam dan anak2 masih kecil.  Kami dipanggil dulu untuk masuk ke dalam kapal terbang.


Kapal terbang bergerak tepat pukul 17.05 pm dan dalam perjalanan 2 jam itu kami diberi 'pie' yang didalamnya seperti rasa karipap.  Sekadar memberi ruang masa sebelum sampai ke Jakarta.  Jam 19.05 atau 18.05, kami sampai ke lapangan terbang Soekarto Hatta.


Tiada perjanjian mendapatkan teksi, aku hanya bergerak berdasarkan perasaan sahaja.  Bila keluarkan dari balai ketibaan, beberapa orang datang mengerumuni kami untuk memberi perkhidmatan teksi. Berbagai tawaran diberikan untuk ke bandar Jakarta.  Semua dalam sekitar 270,000 Rp ke 350,000 Rp atau RM78.3 dan RM101.5 apabila melihat satu keluarga kami.

Aku hanya mampu senyum dan terus bergerak ke luar.  Aku akan mengambil teksi di luar dan akhirnya kami ke Hotel Best Western Mangga 2 dengan kos 200,000 Rp atau RM58 pada waktu sudah bergerak ke malam hari.

Kami sampai ke hotel sekitar jam 7.50 pm waktu Jakarta dan kepenatan membuatkan kami sekeluarga terus ke bilik dan berehat.

Monday, March 2, 2015

Storie Pazzesche (Tajuk asal adalah Cerita Gila)

Cerita tentang kemarahan, melempiasi marah, keluarkan kemarahan, kejam, pukul, tikam, pecah, meletup menjadi satu benda yang aku suka raikan.  Bukan secara fizikal tetapi dengan menonton. Pedro Almodovor bukan calang2 pembikin filem. Dia membuat filem separa bio tentang kemarahan dalam diri orang.  Ada 6 cerita dalam filem ini.  

Cerita pertama tentang sembang di dalam kapal terbang yang akhirnya semua mengenali sesama sendiri. Pemandu pada hari itu adalah orang yang mahu melempiasi kemarahan pada penumpang yang dikumpulkan.  Kapal terbang itu tidak mendarat dengan tepat dan menjunam sehingga cerita pun bermula.

Cerita kedua tentang kemarahan kepada seorang ahli politik yang korup.  Kemarahan yang tidak terkawal tetapi masih bergerak pada kerendahan.  Tukang masak yang mengadu domba dan memasukkan racun tikus dan cuba di halang. Kemarahan dengan pisau dan penuh berdarah.

Cerita ketiga tentang pemandu yang mengangkat jari ketiga kepada pemandu yang lain.  Timbul kemarahan ini boleh menyebabkan pergaduhan walaupun saling tidak mengenali sesama sendiri. Diceritakan dengan penuh dramatik.  Lelaki yang dicarutkan memberakkan dan mengencingkan kereta. Dan akhirnya bersama2 mati meletup dek kebodohan masing2.

Cerita keempat tentang kena saman oleh bandaraya boleh menyebabkan kemarahan yang melampau. Disebabkan satu benda ini, keluarga bercerai berai dan kerja ditamatkan.  Noktah akhir dari pemarah adalah meletupkan kereta yang 3 kali disaman.  Dipenjara dan tersenyum puas bila bekas isteri dan anak melawat sambil menyanyi lagu "Happy Birthday".  Pelakon lelaki untuk babak ini adalah Ricardo Darin seorang pelakon yang aku suka.

Cerita kelima tentang kemalangan tersembunyi.  Langar dan lari.  Berbincang bersama dengan peguam untuk melarikan diri sambil menyalahkan tukang kebun.  Pembuat kesalahan anak mereka masih muda dan perlu meneruskan kehidupan kononnya.  Cuba ditipu oleh peguam dan pendakwa untuk membuat duit.  Akhirnya bersetuju dengan satu harga dan harga itu adalah ditikam oleh orang ramai ketika keluar dari rumah.

Cerita keenam adalah kegembiraan pada malam perkahwinan.  Satu keramaian dibuat dan dibuat sehebat mungkin.  Masalah bermula apabila si isteri tahu bakal si suami pernah bermain kayu tiga. Pergaduhan bermula dan berhenti.  Bermula kembali sehingga berdamai akhirnya.  Didamaikan dalam hati bahawa hanya mati akan memisahkan mereka.

Komedi gelap sesangat bagi aku untuk filem ini.  Memang teruja sehingga ke akhir filem.


Wednesday, February 25, 2015

Sudahkah kita berdoa untuk Ibubapa Kita?

Sudahkah kita berdoa untuk ibubapa kita? 

Aku sendiri pun kadang2 boleh lupa dan selalu berdoa untuk diri sendiri sahaja.

Dulu bila aku belajar, bila tiba hari nak periksa aku akan telefon mak dan ayah.  "Mak, esok Daus periksa. Susah mak.  Mak doakan daus ye mak" .  Nampak normal.  Tapi memang ya, selama kita hidup ini, bapa aku akan bersama solat hajat bila tiba musim peperiksaan.  Berdoa sakan untuk kejayaan anak2. Bila nak temuduga, ingatkan mak suruh doakan kita.  Bila nak kahwin pun aku bergebang dengan ayah, pohon restu dan minta doakan kesejahteraan.  Tak malu betul.

Minta redha ibubapa penting.  Hatta hampir semua benda kita pohon redha dan doa ibubapa.  Tapi kita sebagai anak selalukah berdoa untuk ibubapa. 

Pada 7 Zulhijjah 1435, sehari sebelum hari Tarwiyah (hari perjalanan menuju ke Arafah untuk berwukuf), aku menalifon ibu aku di Malaysia.  "Mak, Daus ni.  Esok kami akan bergerak ke Arafah. Mak doakan perjalanan Daus ni."  Bergenang air mata bila teringat hari2 di Mekah. 

Sudahkah kita berdoa untuk ibubapa kita?


Dari Abu Hurairah r.a. bahawa Nabi Muhammad s.a.w bersabda: "Apabila seorang anak Adam mati putuslah amalnya kecuali tiga perkara : sedekah jariah,atau ilmu yang memberi manfaat kepada orang lain atau anak yang soleh yang berdoa untuknya." 
(Hadith Sahih - Riwayat Muslim dan lain-lainnya) 


Hadith ini nampak mudah tapi bukan secara umum tetapi tepat dan terang.  Doa anak yang soleh. Anak yang soleh tak cukup kalau tak mendoakan ibu ayah mereka.  Aku juga jadi ibubapa kepada anak2 yang kalau solat bersama aku, aku akan berdoa supaya dikurniakan anak yang soleh dan selalu mendoakan kita sebagai ibubapa. Kena cakap betul2 pada anak2.  

"Hari ini dah doakan ayah emak" Tanyalah kita pada anak2.  

Sudahkah kita berdoa untuk ibubapa kita?

Anak2 yang baik pasti tahu bahawa selama ini doa ibubapa yang mereka mahukan. Tukar posisi ini dan ibubapa kena mula beritahu pada anak2 untuk berdoa pohon pada Allah SWT keampunan.


Sunday, February 22, 2015

Million Dollar Arm

Cerita ini berlabun dari cerita benar.  Cerita bercampur dengan dunia India ini bagi aku bukan sekali memberikan aku paradigma berbeza - sudah beberapakali. Kalau masih teringat dengan Slumdog Millionaire - dan mungkin boleh ingat baru2 ini filem 100 Foot of Journey juga campuran kari dari India di dalam Hollywood. Bollywood bukan calang2 industri filem yang boleh diperkecilkan.  Ia diberitahu masih memegang rekod dunia dalam pengeluaran filem.  Sekitar 800 filem atau 3 filem setiap hari dikeluarkan.  Bagaimana dengan album runut untuk filem.  Ia keluar serentak dengan filem dengan sekitar 10 hingga 14 lagu.  Betapa kaya penyanyi runut untuk filem dan jangan terkejut kalau pelakon wanita yang cantik dan seksi sebenarnya menyanyikan lagu secara saduran oleh penyanyi yang lebih tua seperti Lata Mageskar. Cuba gambarkan bagaimana besar industri filem dan musik di India.

Kalau bab berhayal juga bagi kat India.  Aku menonton cerita India bercampur dengan Hollywood ini kerana meraikan cerita yang bagus.  Ini bukan hayalan tetapi cerita benar. Bermula dengan masalah untuk mendapat pendatang baru dalam sukan.  Agent2 sukan ini mencari peluang untuk mendapat habuan sebagai pengurusan sukan dalam iklan dan sebagainya.

Mereka membuat satu konsep pencarian seperti American Idol untuk pencarian bagi sukan besbal. India hanya popular dengan sukan kriket dan disebabkan konsep balingan ini maka agent2 ini cuba menyamakan sukan kriket dan sukan besball. Sesiapa yang terpilih akan diberi hadiah USD100,000 dan mendapat peluang untuk bermain di Amerika.

Aku terhibur dengan konsep pencarian ini.  Dan kalaulah Malaysia juga cuba melakukan benda yang sama.  Aristotle pernah berkata "Kalau kamu memilih ahli sukan yang bagus bagaimanakah pilihan kamu" Rakyat menjawab bahawa pastilah yang paling bagus didalam sukan.  "Maka jika kamu memilih ketua, siapakah pilihan kamu"  Disebabkan soalan ini dia dihukum bunuh oleh pemerintah pada masa itu.

Cerita yang sangat santai dan berkonsep keluarga.  Aku tonton dengan keriangan.



Tuesday, February 17, 2015

Jangan Putus Harapan dengan Allah SWT


Di zaman Nabi Musa A.S, terdapat seorang manusia yang tersangat jahat.  Jahat orang ini sehinggakan sekampung tidak boleh membuat apa2.  Dan mereka berdoa kepada Allah SWT untuk membuat sesuatu kepada lelaki jahat ini.

Maka Allah perintahkan Nabi Musa A.S pergi ke kampung orang jahat itu dan halau pergi ke kampung lain.  Nabi Musa berjumpa dengan si jahat dan menyuruh si jahat keluar dari kampung itu. Si Jahat berlalu pergi ke kampung lain tetapi masih mengulangi perkara jahat tersebut.

Kampung itu pula memohon pada Allah SWT buatlah sesuatu kepada si Jahat ini.  Allah SWT memerintahkan Nabi Musa A.S pergi berjumpa dengan si Jahat itu dan halau si Jahat ke tempat di mana tiada orang di situ.  Maka padang pasir adalah pilihan terbaik.

Si Jahat diletakkan di padang pasir yang tiada manusia di situ.  Semakin lama semakin lemah tubuh badan si Jahat dan si Jahat terbaring kelemahan.  Ketika itu dia berdailog dengan Allah SWT dengan lenangan air mata.

"Ya Allah, jika ibu aku berada pasti ketika ini aku sedang terbaring di peha.  Ya Allah jika ayah aku berada di sini pasti aku dipapahnya.  Ya Allah, jika isteri dan anak2 aku berada di sisi aku ketika ini, pasti mereka sudah berdoa memohon ampun untuk aku Ya Allah."  Dia mengulang2 dailog yang sama memohon kepada Allah.

"Ya Allah, hati aku terbakar bila Kamu pisahkan aku dari ayah dan ibuku.  Ya Allah, hati aku terbakar bila kau pisahkan aku dari isteri dan anak2 ku ya Allah.  Aku pohon ya Allah, cukuplah hati aku terbakar disini jangan hati aku dibakar di neraka mu ya Allah"

Seketika, Allah perintahkan Nabi Musa A.S pergi ke padang pasir itu kerana lelaki itu sudah meninggal dunia.  Dan Allah memberitahu bahawa Rahmat Allah lebih besar dari dosa2 yang dilakukan oleh si Jahat itu.  Si Jahat sudah bertaubat.

(tazkirah oleh Ustaz Farid di Surau AL Mahdi 18/2/2015)

Sunday, February 15, 2015

Sahabat Mukmin



Apabila penghuni Syurga telah masuk ke dalam Syurga lalu mereka tidak berjumpa dengan sahabat2 mereka yang selalu bersama mereka ketika di dunia lalu mereka bertanya kepada Allah SWT.

"Ya Rabb...kami tidak melihat sahabat2 kami yang sewaktu di dunia, yang Solat bersama kami, Puasa bersama kami dan berjuang bersama kami"


Lalu Allah berfirman "Pergilah ke Neraka, lalu keluarkan sahabatmu yang dihatinya ada Iman walaupun sebesar zarah " HR Ibnu Mubarak dari Kitab Az-Zuhd.


Hassan Al Bashri berkata "Perbanyakkan sahabat2 mukminMu kerana mereka memiliki syafa'at pada hari kiamat"


Ibnul Jauzi pernah berpesan kepada sahabat2 sambil menangis "Jika kalian tidak menemukan Aku nanti di Syurga bersama kalian, maka tolonglah bertanya kepada Allah Taala tentang aku"


"Wahat Rabb Kami...hamba Mu Fulan, sewaktu di dunia selalu mengingatkan kami tentang Kamu, maka masukkanlah dia bersama kami di Syurga Mu"

Mka wahai sahabat, mudah-mudahan dengan ini aku telah mengingatkan tentang Allah SWT, Agar aku dapat berserta kelak di Syurga dan RedhaNya.   - Pendapat ulama tentang memiliki Sahabat Mukmin.



Sempena pertemuan pada 15/02/2015 hari Ahad di Shah Alam.  Bertemu di Masjid Negeri Selangor dan bersarapan di Restoran Cili Merah, Seksyen 9.






Thursday, February 12, 2015

Bertemu Kekasih (Nik Aziz Nik Mat 10 Januari 1931 - 12 Februari 2015)



Semalam malam seperti ikut suram mendengar cerita ini.  Kalau nanti ada air hujan yang jatuh pasti itu adalah air mata mengiringi pemergian Tok Guru ini.  Tok Guru ini bukan calang2 orang. Lawan dan kawan menghormati sehingga ke akhirnya.  
Nanti tiada lagi kata2 hikmat, kata2 kiasan, kata2 meletak agama paling atas datang dari Tok Guru ini. Dia bukan ada selalu di dunia ini.  Dia bukan ada berganti. Dan aku merasakan pemergian ini paling dirasakan oleh orang Kelantan. Tetapi ketahuilah Tok Guru ini adalah milik semua.  Bukan untuk satu daerah, kampung atau negeri sahaja.  
Khidmatnya luas dan yang paling aku ingat kalau di Selangor, dia pernah diharamkan berceramah. Ikut adat berperang, lawan takut maka pengaruhnya amat kuat.  Semoga roh beliau dirahmati Allah dan ditempatkan bersama para2 sahabat, solihin 
Tuan Guru Dato' Bentara Setia Haji Nik Abdul Aziz Bin Nik Mat merupakan bekas Menteri Besar Kelantan. Namun imej beliau lebih terserlah sebagai seorang ulama, di samping merupakan Mursyidul Am Parti Islam Se-Malaysia (PAS).
Pada tahun 2009, beliau diletakan diantara 50 tokoh Islam berpengaruh didunia dan disenaraikan dalam buku berjudul "The 500 Most Influential Muslims".

Thursday, January 29, 2015

The Hundred-Foot of Journey

Pelakon utama cerita ini adalah Helen Mirren, salah seorang pelakon perempuan yang aku suka. Tak lawa tapi lakonan yang 'outstanding' dalam filem apa2 pun.  Cuba tengok siri Red and Red2 - dia berlakon aksi pulak.  Pelakon lelaki paling penting untuk filem ini adalah pelakon Om Puri sebagai Papa.  Pelakon berkarektor yang aku suka dari India.

Cerita ini mengashikkan aku walaupun sekitar cerita tentang sudut restoran, masakan dan juga diselit dengan cinta tak kesampaian.  A Hundred Foot of Journey membawa elemen2 kasih sayang dan cerita yang dari hati untuk masak atau berkarya dengan makanan.  Keluarga India yang melarikan diri ke London setelah pertukaran politik di India berlaku.  Tidak diketahui bila tapi nampak macam sekitar 1970 an.  Mereka bertukar ke tempat lain dengan memandu tanpa arah sehingga terlibat dengan kemalangan kecil.  Mereka percaya kemalangan itu akan menukar hidup mereka di tempat itu - France.

Helen Mirren sebagai chef utama sebuah restoran yang sudah mencapai 1 star michelin.  Cerita michelin ini pertama dulu aku dengar dari seorang chef (sepupu aku) dan ini adalah impian setiap restoran dan chef.  Tak kira berapa tinggi topi chef itu tetapi bintang nilaian Michelin ini lebih tinggi. 

Bila menonton sesuatu yang aku tidak tahu, aku akan mula membaca.  Dan satu benda yang aku tidak tahu adalah Michelin Star ini.  Mengikut cerita Gordon Ramsay yang pernah ditarik balik Michelin Starnya di Restaurant di Amerika marah dan menjadi tak tentu hala.  Dia memberitahu bahawa tarikan Michelin Star itu seperti kehilangan kekasih hati.  

Michelin Star ini diberi oleh satu 'guide' iaitu Michelin Red Guide.  Restoran2 akan didatangi oleh penilai atau pemeriksa  untuk menilai.  Nilaian yang diberi adalah dari 0 - 3 bintang sahaja.  1 bintang adalah seperti mendapat duit RM1 juta yang pertama.  Susah kerana mengikut rekod bacaan aku, yang ada 1 bintang pun tidak ada di Malaysia ini.  Sila rujuk google wikipedia untuk mencari bintang2 Michelin ini di seluruh dunia.   

Cara2 bintang itu dinilai - untuk bacaan sahaja

The stars are awarded as follows:
  • One star:  A good place to stop on your journey, indicating a very good restaurant in its category, offering cuisine prepared to a consistently high standard.
  • Two stars: A restaurant worth a detour, indicating excellent cuisine and skillfully and carefully crafted dishes of outstanding quality
  • Three stars: A restaurant worth a special journey, indicating exceptional cuisine where diners eat extremely well, often superbly. Distinctive dishes are precisely executed, using superlative ingredients.

Ketika keluarga India itu sampai, restoran Helen Mirren berada dalam keadaan 1 bintang dan disebabkan itu beberapa orang besar selalu dilihat makan disitu.  Keluarga Om Puri juga membuka restoran yang hanya 100 langkah jauhnya dari restoran dan membuat makanan India pula. Peperangan untuk mendapat pelanggan berlaku sehingga berlanjutan untuk membeli barangan di pasar.  Ini adalah yang paling menarik dan tukang masak utama keluarga India itu pula ingin menukar masakan dan mahu bersama restoran Helen Mirren untuk belajar.

Tonton filem ini dan rasa kebaikan dalam setiap kejahatan yang dibuat.  Filem ini bagi aku ' a feeling good story'.

Aku terkejut juga bila Juhi Chawla salah seorang pelakon hindi perempuan dimatikan wataknya hanya 5 minit cerita bersiaran.