Yang selalu jengok

Tuesday, July 17, 2012

1 ekar = 43,580 kaki persegi

Ling Leong Sik berkali2 menidakkan kementeriannya dahulu bahawa terlibat dengan pembelian tanah untuk membuat Port Klang Free Zone (PKFZ) seluas 1,000 ekar.  Kekecohan ini melibatkan syarikat berkaitan kerajaan iaitu Port Klang Autority (PKA) melabur dalam projek yang tidak menjadi dan melibatkan duit lebih RM12.5 billion.  Berapa banyak RM12.5 billion ini, 1 ribu juta adalah satu billion maka 12.5 adalah 12.5 ribu juta.  Kalau diberikan pada setiap yang hidup di Selangor sebanyak 4 juta orang maka setiap seorang akan mendapat RM3,125 (lebih dari RM500 Bantuan Rakyat 1 Malaysia). 

Kenapa beli tanah juga kecoh?  Ini disebabkan harga yang ditawarkan lebih dari penilaian yang dibuat iaitu RM21.  Pembelian tanah seluas 1,000 ekar itu dibeli dengan harga RM25.  Nampak macam RM4 sahaja tetapi jika diperhalusi 1,000 ekar X 43,580 = 43,580,000 kaki persegi dengan harga lebihan RM4, maka harga lebih adalah RM174 juta.  Sebenarnya pada satu ketika Parlimen (PAC) membuat soal siasat sendiri bertanya tentang harga RM21 itu lebih tinggi dari harga semasa dibeli sekitar Pulau Indah sebanyak RM10.60 sahaja.  Kalau dikira ini maka pembelian tanah oleh PKA terlebih mahal sebanyak RM627 juta lebih tinggi.  Spekulasi yang menaikkan harga tanah ini adalah melampau dan pasti orang yang menjual tanah ini sudah kaya raya.  Siapakah yang empunya tanah ini?

Tetapi kerugian yang lebih besar iaitu RM12.5 billion itu hanya berkisar tentang Kuala Dimensi Sdn Bhd (KDSB) yang ditawarkan sebagai 'Turnkey Project' atau kontraktor utama yang memastikan semua siap dan PKA hanya basuh kaki untuk masuk ke PKNZ.  Tuan punya Kuala Dimensi adalah Tiong King Sing (MP Bintulu). Lapuran lengkap tentang penipuan eletrikal sahaja mencapai lebih dari RM126 juta tapi barangan tak siap.  Arkitek dan Engineer KDSB sudah didakwa di mahkamah.

Sebenarnya benda2 seperti ini yang melibatkan ekonomi sepatutnya menjadi perkiraan orang ramai.  Penipuan2 yang mengkayakan beberapa kerat orang ini adalah bahaya kerana rakyat tertindas dengan harga barang mahal, tol yang kena bayar, cukai dan pendidikan yang mahal tanpa mengetahui kenapa orang biasa terlibat dengan kes2 sebegini.

No comments:

Post a Comment